Positif Beracun, Bahaya Sentiasa Berfikir Positif - GueSehat.com

Adakah anda merasa bahawa anda sudah menjadi orang yang baik ketika anda memberi nasihat, “Ayo, bersoraklah! Jangan bersedih, gembira! " kepada rakan yang sedang menghadapi masalah? Belum lagi! Kata-kata semangat anda boleh positif toksik yang menyengat orang lain.

Positif Beracun, Apa itu?

Frasa kerja positif toksik merujuk kepada konsep untuk terus merasakan dan berfikir secara positif, sebagai cara hidup yang baik. Ini bermaksud hanya memusatkan perhatian pada perkara baik dan menolak atau membuang apa sahaja yang boleh mencetuskan perasaan negatif.

Untuk menjadikannya lebih mudah difahami, berikut adalah contoh positif toksik. Apabila anda merasa sedih, berkabung, atau marah, dan anda cuba berkongsi perasaan ini dengan orang lain - anda mendapat jawapan, "Jangan sedih. Ayuh, bergembiralah. Tidak perlu risau. Semuanya mesti menjadi lebih baik! "

Sebenarnya, orang yang memberikan jawapan seperti ini tidak bermaksud buruk atau buruk. Sebilangan besar dari mereka hanya berusaha membuat anda berasa lebih baik. Cuma kadang-kadang ia berfungsi, kadang-kadang tidak. Ia bahkan boleh membuat orang lebih sedih atau kecewa. "Suruh saya bersabar! Apa yang saya tidak sabar? " sebagai contoh, apabila seseorang menasihati kita untuk bersabar dalam masa-masa sukar.

Positif toksik ini tidak boleh dilakukan oleh orang lain kepada anda ya, geng. Walau bagaimanapun, anda juga boleh melakukannya sendiri. Contohnya, ketika anda mengalami banyak tekanan, anda mungkin berkata, "Ya, saya sangat cengeng mari buat seperti ini menangis. " Fikirkan semula, berapa kerap perkara ini berlaku?

Lain daripada itu, positif toksik juga merangkumi perkara berikut.

  1. Menyembunyikan perasaan sebenar anda.
  2. Cuba bertindak seperti "Oh ayolah!" dan "Lupakan!" tanpa mengira perasaan anda sendiri.
  3. Rasa bersalah tentang bagaimana perasaan anda.
  4. Hentikan pengalaman orang lain dengan memberi nasihat dan ayat yang berbau positif (Selamat mencuba!)
  5. Mencuba memberi perspektif yang berbeza kepada seseorang ("Anda harus bersyukur. Itu mungkin lebih buruk") dan tidak membiarkan orang itu mengesahkan perasaannya.
  6. Mengolok-olok atau mengejek orang lain kerana mereka menunjukkan kekecewaan atau tekanan.

Sekiranya bersikap positif adalah perkara yang baik, maka itu adalah perkara yang buruk positif toksik di mana? Bukankah ini konsep yang tepat?

Tidak baik untuk kesihatan

Senaman yang berlebihan dapat meningkatkan risiko kerosakan otot dan jantung. Begitu juga dengan tidur terlalu lama. Menurut kajian, terlalu banyak tidur dapat meningkatkan risiko terkena serangan jantung sebanyak 34%. Maksudnya, apa-apa yang berlebihan tidak baik, termasuk positif sepanjang masa. Berikut adalah beberapa risiko positif toksik kesihatan, baik dari segi fizikal dan mental.

1. Meningkatkan Risiko Tekanan, Gangguan Kecemasan, dan Depresi

Dalam jurnal yang bertajuk Menyembunyikan Perasaan: Kesan Akut Menghambat Emosi Negatif dan Positif ditulis oleh James J. Gross, dari Universiti Stanford, dan Robert VV. Levenson, dari University of California, Berkeley, mengemukakan kajian yang hasilnya sangat menarik.

Mereka menjalankan kajian dengan 2 kumpulan peserta. Kedua-duanya diberi tontonan dalam bentuk filem yang menunjukkan prosedur perubatan yang tidak baik, malah menakutkan. Selama proses melihat ini, tindak balas tekanan, seperti degup jantung, pelebaran murid, dan pengeluaran peluh, akan diukur.

Kumpulan pertama diminta menonton filem sambil menunjukkan emosi mereka. Mereka bebas menjerit, panik, atau menunjukkan reaksi lain. Sementara kumpulan yang lain, sama sekali dilarang untuk bertindak balas. Mereka diminta untuk bertindak seolah-olah mereka tidak terganggu atau tidak terpengaruh dengan filem ini. Keputusan? Kumpulan yang tidak dibenarkan menunjukkan reaksi sebenarnya mengalami tekanan yang jauh lebih tinggi.

Menurut psikologi, apabila anda enggan merasakan emosi yang tidak menyenangkan, ia hanya akan menjadikannya lebih besar. Lebih buruk lagi, jika anda terbiasa seperti ini, emosi negatif dapat meletup kerana tidak pernah diproses dengan betul.

Manusia diciptakan secara naluriah untuk merasakan emosi positif dan negatif. Sama seperti bateri yang dapat berfungsi jika ia mempunyai 2 tiang, negatif dan positif, begitu juga manusia. Tidak ada antara kita yang boleh bersikap baik dengan selalu bersikap positif.

Sebenarnya, hidup tidak selalu menyenangkan. Ini adalah perkara biasa. Apabila sesuatu yang tidak menyenangkan berlaku, rasakanlah. Proses dengan baik. Jangan mengabaikannya, kerana ini akan membuat anda berisiko meletup suatu hari nanti. Ia juga boleh mencetuskan kemurungan, gangguan kecemasan, atau bahkan gangguan atau penyakit badan.

2. Bangkitkan Masalah Hubungan dengan Diri dan Orang Lain

Dengan mengabaikan apa yang kita rasakan, kita hanya akan mengasingkan diri. Ini menyukarkan kita untuk berhubung dengan perasaan dan pemikiran kita sendiri. Ini akan mencetuskan masalah hubungan dengan orang lain. Apabila kita tidak dapat berhubung dengan diri kita sendiri, orang lain akan merasa sukar untuk berhubung dengan kita.

Hubungan kita dengan diri kita akan tercermin dalam hubungan kita dengan orang lain. Sekiranya kita tidak dapat bersikap jujur ​​dengan diri kita sendiri tentang bagaimana perasaan kita, bagaimana kita dapat memberi ruang kepada orang lain untuk meluahkan perasaan mereka kepada kita? Ini hanya akan menyebabkan persahabatan atau hubungan palsu yang tidak bertahan lama.

Perkara Yang Harus Anda Lakukan

Mari ubah beberapa contoh positif toksik yang sering anda katakan dalam kehidupan seharian anda!

  1. "Baiklah, jangan risau. Tetap positif! ” gantikan dengan "Ceritakan bagaimana perasaan anda. Saya sedia mendengar! "
  2. Jangan risau, gembira! " gantikan dengan "Anda nampaknya berada dalam keadaan tertekan, bagaimana saya dapat menolong anda?"
  3. "Kalah / Gagal bukan pilihan!" ganti dengan "Kegagalan dan kekalahan adalah sebahagian dari proses pematangan diri. Juga sebahagian daripada kejayaan. "
  4. "Bersabarlah. Akan tiba masanya semuanya akan berjalan lancar. " ganti dengan “Keadaan ini memang sukar. Saya di sini untuk awak bercakap. "
  5. Getaran positif sahaja! " gantikan dengan "Saya ada untuk anda dalam masa baik atau buruk."
  6. "Sekiranya saya dapat melakukannya, anda juga boleh!" ganti dengan, "Tidak apa-apa. Setiap orang mempunyai kisah, kebolehan, dan kekurangan yang berbeza. "
  7. "Jangan berfikir negatif." gantikan dengan "Hidup tidak selalu indah dan menyeronokkan. Anda tidak merasa sendirian, oke? "
  8. "Cuba cari hikmahnya." gantikan dengan "Saya di sini untuk anda."
  9. "Semua yang berlaku, pasti ada alasannya." ganti dengan "Apa yang boleh saya lakukan untuk menolong anda dalam masa sukar ini?"
  10. "Nasib baik hanya seperti ini. Ia mungkin lebih teruk. " ganti dengan "Tidak mesti sedap. Saya sedih anda harus menghadapi sesuatu seperti ini. "

Emosi bukan hanya baik, buruk, negatif atau positif. Cuba lihat emosi sebagai petunjuk, yang membantu anda merasakan sesuatu. Sekiranya anda merasa sedih ketika anda mengundurkan diri dari syarikat, ini mungkin bermakna bahawa pengalaman anda ketika bekerja di sana banyak memberi makna kepada anda. Sekiranya anda merasa sangat gementar, bimbang, dan takut dengan persembahan, ini bermakna anda sangat mengambil berat tentang pekerjaan anda.

Melihat perkara positif yang berlaku dalam hidup sememangnya perkara baik. Walau bagaimanapun, juga penting untuk mengakui dan mendengar emosi yang tidak menyenangkan. Ini akan membantu anda mengenali diri anda dengan lebih baik.

Rujukan:

Psychologytoday.com. Positiviti Beracun jangan selalu melihat sisi terang.

Thepsychologygroup.com. Positif toksik

medium.com. Memanfaatkan ketidakselesaan dan positif toksik

Kesihatan.com. Apakah positif toksik