Sekiranya Anak Anda Mendapat Selesema Singapura - guesehat.com

Sebagai seorang ibu, tentunya salah satu perkara yang paling saya takuti adalah jika anak saya jatuh sakit. Sakit hati saya melihat dia terpaksa bergelut dengan penyakitnya. Saya selalu melakukan semua usaha pencegahan, bermula dari menjaga pengambilan nutrien, menjaga kebersihan yang baik, dan menjaga gaya hidup yang sihat.

Namun, ada kalanya penyakit masih mampu memecah semua kubu yang telah dibuat. Seperti beberapa bulan yang lalu, anak saya, yang berusia 9 bulan pada masa itu, didiagnosis menghidap penyakit mulut-kaki (HFMD) atau sering dikenali sebagai selesema Singapura.

Selsema Singapura adalah penyakit yang disebabkan oleh virus, tepatnya, coxsackievirus dan enterovirus. Di Indonesia, penyakit ini sering disebut sebagai flu Singapura, karena pada tahun 2000 ada wabak atau wabak penyakit ini pada kanak-kanak di negara jiran kita, Singapura. HFMD paling biasa pada kanak-kanak, biasanya di bawah usia 10 tahun.

Gejala Awal Selesema Singapura

Gejala awal selesema Singapura adalah kemerahan (ruam) dan vesikel (lepuh) di tangan dan kaki, dan sariawan di mulut. Sesuai dengan nama penyakit ini, gejala muncul di tangan, kaki, dan mulut.

Untuk kes anak saya, pada suatu petang saya mendapati dia mempunyai lebam merah di telapak kakinya. Pada mulanya saya dan suami mengambilnya dengan mudah, kerana dia tidak demam dan ceria seperti biasa. Kami fikir lebam merah adalah tanda gigitan nyamuk atau serangga lain.

Tetapi pada malam itu, anak saya demam hampir 39 ° C. Benjolan merah yang sebelumnya hanya di kaki mula muncul di mulutnya. Dan puncaknya, keesokan harinya lebam merah di telapak tangan, kaki, lengan, sekitar bibir, dan sedikit di kawasan dada dan leher, disertai dengan munculnya sariawan di mulutnya. Benjolan merah yang dialaminya sendiri berbentuk seperti vesikel yang dipenuhi air.

Selesema Singapura mengehadkan diri

Kecurigaan saya bahawa anak kecil saya menghidap HFMD, alias selesema Singapura, menjadi semakin kuat apabila saya mendengar bahawa rakan sepermainannya ada di sini taska mempunyai penyakit. Oleh itu, pada petang yang sama saya segera membawanya ke pakar pediatrik keluarga kami.

Sangkaan saya betul, setelah menjalani sejarah dan pemeriksaan yang teliti, doktor mendiagnosis bahawa anak saya positif selesema Singapura atau apa yang disebut dalam bahasa Indonesia sebagai penyakit kaki, tangan, mulut (KTM).

Sebagai seorang ibu, tentunya ini membuat saya sedih dan sedikit panik. Nasib baik, doktor menenangkan saya. Penyakit selesema Singapura ternyata mengehadkan diri alias boleh sembuh dengan sendirinya! Dan kerana penyebabnya adalah virus, antibiotik sama sekali tidak diperlukan untuk mengatasinya. Ubat yang diberikan hanyalah ubat simtomatik, alias pereda gejala. Contohnya parasetamol untuk melegakan demam dan losyen calamine untuk melegakan gatal.

Perkara Yang Paling Mencabar: Membuat Anak Mahu Makan

Seperti disebutkan di atas, penyakit selesema Singapura adalah 'untungnya' mengehadkan diri. Lama kelamaan, sistem imun anak akan berperanan dalam proses penyembuhan. Rawat inap biasanya tidak diperlukan, kecuali jika anak itu mengalami dehidrasi dan mengalami kesukaran untuk makan.

Ya, saya rasa ini adalah cabaran paling sukar dalam menangani anak-anak ketika mereka sakit selesema Singapura. Kerana sariawan muncul di mulut, selera makannya turun secara drastik. Ditambah dengan demam dan gatal yang timbul, itu menjadikannya lebih tidak selesa. Sebenarnya, pengambilan makanan dan minuman adalah penting agar ketahanan badan berfungsi dengan optimum untuk menyembuhkan penyakit.

Satu perkara yang pasti, sebagai ibu, anda mesti mempersiapkan kesabaran sebanyak mungkin. Pada masa itu, dalam sehari saya dapat memasak dan menyediakan hingga enam makanan yang berbeza! Satu menu ditolak, dengan tidak sabar memberikan menu lain. Dan sebagainya. Yang penting ada makanan dan minuman yang memasuki badan si kecil!

Untuk makanan, menu yang saya berikan adalah makanan yang lebih cair. Kerana makanan dengan tekstur cecair atau separa cair akan lebih selesa. Sup, bubur lembut, puri dengan konsistensi cair, dan jus buah adalah pilihan saya.

Kekerapan memberi makanan juga dibuat lebih kerap, tetapi dengan bahagian yang lebih kecil daripada biasa. Ini cukup berjaya membuat anak saya makan, walaupun seperti yang saya katakan tadi, anda harus lebih sabar!

Fasa Penghantaran Selsema Singapura

Gejala selesema Singapura biasanya akan reda dalam 3 hingga 5 hari. Demam anak saya hanya berlaku pada hari pertama dan kedua, kemudian reda dengan sirap paracetamol. Benjolan dan vesikel yang berlaku beransur pulih.

Namun, tempoh penularan selesema Singapura adalah seminggu. Jadi, dalam jangka masa ini anak tidak boleh melakukan perjalanan pertama. Ini membuat saya dan suami bergantian mengambil masa untuk menemani anak di rumah, kerana dia belum dapat bersekolah taska seperti hari biasa.

Sehingga kini, tidak ada vaksin untuk penyakit ini. Kekebalan (perlindungan) terhadap penyakit biasanya diperoleh setelah pendedahan pertama. Namun, kerana terdapat banyak jenis virus yang menyebabkan selesema Singapura, ada kemungkinan anak-anak akan jatuh sakit lagi dari pelbagai jenis virus. Duh, saya harap itu tidak berlaku, ya! Sekali sudah cukup!

Ibu, itulah pengalaman saya dalam merawat anak-anak ketika terkena selesema Singapura. Kerana penyakit ini menular, anda mesti waspada, terutama jika ada anak lain yang terkena penyakit yang sama. Sekiranya anak anda mendapat penyakit ini, jangan panik! Penyakit ini adalah mengehadkan diri dan akan pulih dalam beberapa hari. Salam sihat!