Rawatan sakit lutut - Saya Sihat

Apabila lutut sakit sehingga sukar bergerak dan berjalan, sudah tentu kita tidak akan berhenti diam. Bergerak, berjalan, dan menukar tempat adalah aktiviti harian yang mustahil untuk dibatasi, terutama bagi mereka yang masih aktif. Sekarang sakit lutut adalah penyebab kedua pesakit datang ke pejabat doktor untuk mencari rawatan sakit lutut yang paling berkesan.

Walaupun dapat sembuh dengan sendirinya, banyak kes sakit lutut berlanjutan dan jika tidak dirawat dengan segera, ia dapat menghalang aktiviti penderita. Selain kesakitan yang menyakitkan, penghidap umumnya juga mengalami sejumlah gejala lain seperti bengkak, kemerahan, dan kekakuan atau kesukaran bergerak.

Ternyata sakit lutut ini dapat diubati tanpa pembedahan. Apakah prosedur untuk merawat sakit lutut tanpa pembedahan?

Baca juga: Cara Mencegah Artritis, Terus Bergerak!

Prosedur Rawatan Sakit Lutut Tanpa Pembedahan

Dijelaskan oleh dr. Ibrahim Agung, SpKFR, dari klinik Patella di Jakarta, penyebab sakit lutut termasuk kecederaan, masalah mekanikal, artritis, dan lain-lain. Selain kecederaan pada salah satu ligamennya (ligamen cruciate anterior/ ACL), terdapat juga kecederaan akibat masalah pada komponen sokongan lutut seperti tendon, tulang rawan, dan poket cecair sendi (bursa).

Sakit lutut juga boleh disebabkan oleh bursitis, iaitu keradangan atau pembengkakan bursa. Jika ada gangguan mekanikal, misalnya, sindrom jalur iliotibial (ITBS), sering dialami oleh pelari.

Sebilangan besar penghidap sakit lutut enggan menjalani pembedahan, tetapi masih mahu bebas dari kesakitan. "Untuk kesakitan yang disebabkan oleh osteoartritis, hampir semua orang akan mengalaminya kerana ia berlaku seiring dengan proses penuaan, sendi lutut akan rosak dan dipakai, menyebabkan keradangan dan kesakitan," kata dr. Ibrahim di Jakarta, Sabtu (14/12).

Baca juga: Penyebab Sakit Sendi pada pesakit kencing manis dan Cara Mengatasinya

Teknologi PRP

Mengendalikan sakit lutut boleh dilakukan dengan beberapa kaedah, salah satunya adalah dengan suntikan Plasma Kaya Platelet (PRP) yang mempunyai prinsip kerja regenerasi. Prinsip regenerasi ini boleh dikatakan dapat 'meremajakan' penuaan sendi.

Terapi PRP telah berkembang sejak beberapa dekad kebelakangan ini dan penerapannya tidak terhad pada kes-kes kecederaan muskuloskeletal akibat senaman tetapi juga pada rawan degeneratif dan kes-kes sendi seperti OA.

PRP dilakukan dengan mengambil darah dari pesakit, dengan jarum suntik yang mengandungi antikoagulan. Tujuannya agar darah yang diambil tidak membeku. Hanya 8-10 cc darah yang diambil.

Darah ini kemudian dipisahkan dari komponen plasmanya sahaja. Proses pemisahan komponen darah disebut sentrifugasi dan kemudian akan menjadi dua lapisan, yang terdiri dari lapisan bawah (mengandung darah merah) dan lapisan atas (mengandung plasma). Lapisan atas ini mengandungi platelet yang kemudian disuntik ke lutut pesakit.

"PRP mengandungi faktor pertumbuhan (faktor pertumbuhan) dan protein lain yang dapat merangsang proses pembaikan tisu (regenerasi), sehingga dapat membantu menyembuhkan / memperbaiki tisu yang rosak secara semula jadi, ”jelas dr. Abraham lebih jauh.

PRP diberikan tiga kali (sebulan sekali) dan dinilai dalam masa 6 bulan dan 12 bulan. Pasca-PRP juga perlu dipertimbangkan beberapa perkara, termasuk penggunaan pendakap gigi (jika perlu), dan lakukan latihan pengukuhan otot mengikut cadangan doktor. Latihan ini juga dapat membantu meningkatkan kekuatan otot dan membantu melambatkan proses degenerasi sendi lebih lanjut.

Baca juga: Adakah Berlari Sangat Buruk untuk Kesihatan Lutut?

Kegunaan PRP Lain

Teknologi PRP atau teknologi regeneratif adalah kaedah terbaru sebagai penyelesaian untuk penuaan sendi dan kerosakan sendi. Manfaat PRP cukup pelbagai, termasuk membantu melambatkan / memperbaiki proses kerosakan tisu tulang rawan (tulang rawan), membantu memperlambat kemerosotan OA, meningkatkan pengeluaran cecair pelincir sendi semula jadi, dan merangsang pembentukan tisu tulang rawan baru.

PRP juga bermanfaat untuk sakit lutut yang disebabkan oleh kecederaan yang disebabkan oleh terlalu banyak, air mata separa walaupun dalam keadaan pecah lengkap. Tetapi dalam kes ini, PRP digabungkan dengan fisioterapi.

Menurut National Institute for Clinical Excellence (NICE), suntikan PRP untuk membantu merawat sakit lutut kerana OA berisiko minimum. "Di klinik kami, berdasarkan testimoni, kejayaannya cukup baik, terutama pada usia yang lebih muda."

Selanjutnya, dr. Ibrahim berkata, "Hampir semua sakit lutut dapat diselesaikan tanpa pembedahan. Walau bagaimanapun, semua prosedur perlu dan selalu dijalankan dengan berpandu ultrasound (ultrasound-guide), seperti yang kita lakukan di Klinik Patella. Panduan ultrasound ini digunakan untuk memastikan ketepatan prosedur dan mencegah kerosakan pada struktur lain di sekitar lutut. "

Baca juga: Sakit Sendi Berlanjutan Selepas Chikungunya, Apa yang Menyebabkannya?

Sumber:

Seminar Awam mengenai Sakit Lutut di Lamina Pain and Spine Center, Sabtu, 14 Disember 2019.