Ubat yang tidak boleh dihancurkan - GueSehat.com

Dadah dalam bentuk dos padat, seperti tablet, kaplet, atau kapsul, yang diambil secara lisan adalah salah satu bentuk dos ubat yang paling banyak diedarkan di pasaran.

Cara terbaik untuk mengambil ubat adalah dengan menelannya sepenuhnya dengan bantuan segelas air. Namun, sebagai ahli farmasi saya sering menemui pesakit yang mengambil ubat itu bersama pisang atau dihancurkan (dihancurkan) kemudian dicampurkan dengan air.

Kaedah ini sememangnya bermanfaat bagi sesetengah orang yang sukar menelan tablet atau kapsul. Namun, ada juga tablet yang tidak dapat diambil dengan mengisar atau mengunyah buah, serta kapsul yang isinya tidak dapat dibuka untuk dituangkan dan dilarutkan dalam air. Ini senarai!

1. Tablet atau kapsul dengan pelepasan yang diubah

Apabila tablet atau kapsul diambil, ubat akan 'berjalan' di sepanjang saluran pencernaan. Kemudian, bahan aktif, alias bahan berkhasiat dalam ubat, akan dilepaskan dan diserap di dinding saluran gastrointestinal, memasuki peredaran darah, dan kemudian memberi kesan pada badan.

Nah, dalam teknologi pembuatan ubat, ada tablet atau kapsul yang dibuat dengan pelepasan yang diubah (pelepasan yang diubah suai). Jadi, kelajuan ubat memasuki aliran darah akan 'diatur'.

Tujuannya, agar ubat tahan lebih lama di dalam badan. Sehingga dalam sehari, pesakit tidak perlu minum ubat berkali-kali. Cukup minum ubat 1 atau 2 kali sehari untuk memenuhi keperluan pesakit dalam sehari.

Contohnya ubat metformin untuk diabetes. Metformin 'biasa' (pelepasan segera /pelepasan segera) harus diminum hingga 3 kali sehari. Walau bagaimanapun, tablet metformin pelepasan yang diubah hanya perlu diminum 1 atau 2 kali sehari, dengan kesan terapi yang sama dengan tablet 'biasa' yang harus diambil 3 kali sehari.

Untuk mencapai tujuan ini, tablet atau kapsul akan dirumus khas. Oleh itu, jika tablet pelepas yang diubah dihancurkan atau kapsul dibuka atau dikunyah secara langsung, formula khas di dalamnya akan rosak.

Ini menyebabkan jumlah bahan aktif yang masuk ke dalam badan tidak seperti yang diharapkan. Terapi terganggu dan tidak mustahil kesan sampingan akan meningkat! Ciri khas ubat pelepasan yang diubah adalah kehadiran perkataan SR, MR, ER, atau XR dalam nama ubat tersebut.

2. Tablet atau kapsul bersalut enterik

Tablet atau kapsul yang dibuat menggunakan lapisan enterik bertujuan untuk beberapa tujuan. Yang pertama adalah melindungi bahan-bahan yang berkhasiat dalam ubat daripada rosak ketika berinteraksi dengan asid perut.

Contohnya ialah ubat perencat pam proton, seperti omeprazole, pantoprazole, esomeprazole, dan lain-lain. Kelas ubat ini digunakan untuk menekan pengeluaran asid perut. Ubat ini tidak boleh dihancurkan, dikunyah, atau dibuka kapsul, atau mesti ditelan keseluruhan.

Tujuan kedua membuat lapisan enterik adalah untuk melindungi saluran gastrointestinal dari kerengsaan yang mungkin timbul ketika ubat bersentuhan dengan dinding gastrointestinal. Contohnya, tablet aspirin digunakan untuk terapi penipisan darah. Walau bagaimanapun, terdapat juga tablet aspirin yang dapat dikunyah. Jadi, tablet yang berbeza mempunyai cara yang berbeza untuk menggunakannya.

3. Tablet bersalut gula untuk menyamarkan rasa pahit

Ubat lain yang tidak boleh dihancurkan adalah ubat dengan tulisan bersalut gula atau tablet bersalut gula. Biasanya ini dilakukan untuk ubat-ubatan dengan rasa yang sangat pahit. Sekiranya ubat dihancurkan, lapisan gula akan hilang dan ubat akan terasa sangat pahit apabila ditelan.

Ralat semasa Menyimpan Ubat - GueSehat.com

4. Tablet subingual

Terdapat satu jenis tablet yang disebut tablet sublingual, yang digunakan dengan meletakkannya di bawah lidah. Contohnya ialah ubat isosorbida dinitrate, yang digunakan sebagai pertolongan pertama dalam sakit dada akibat angina. Tujuan pembuatan tablet sublingual adalah untuk mempercepat tindakan ubat tersebut. Menghancurkannya sebenarnya akan merosakkan profil ubat dan melambatkan kerjanya di dalam badan!

5. Tablet ubat kemoterapi

Ubat kemoterapi dalam bentuk tablet juga tidak disarankan untuk digunakan dengan mengisar, mengunyah, atau membuka kapsul. Ini lebih berkaitan dengan keselamatan. Sebabnya, ubat ini adalah racun alias toksik kepada sel. Sekiranya dihancurkan secara sembarangan, ubat yang tumpah boleh membahayakan keluarga atau rakan pesakit.

Bagaimana jika anda tidak dapat menelan ubat secara keseluruhan?

Sudah tentu terdapat beberapa keadaan yang menyebabkan seseorang tidak dapat menelan tablet atau kapsul secara keseluruhan. Contohnya, pesakit dengan tabung makan (tabung nasogastrik), pesakit dengan strok, pesakit geriatrik (warga tua), atau pesakit yang tidak sedarkan diri. Dalam keadaan perubatan seperti ini, biasanya jenis ubat yang lain akan dipilih, seperti suntikan, nebulizer atau stim, dan sirap.

Walau bagaimanapun, saya kadang-kadang menemui pesakit yang benar-benar tidak mahu menelan tablet atau kapsul secara keseluruhan. Biasanya kerana takut tersedak, merasa ukuran ubatnya terlalu besar, dan merasakan ubat itu meninggalkan rasa tidak sedap di mulut dan lidah.

Dalam keadaan seperti itu, saya biasanya mencadangkan kepada doktor bentuk ubat alternatif, seperti sirap atau tablet yang masih boleh dihancurkan. Namun, jika ini bukan pilihan, saya biasanya menasihati pesakit untuk minum ubat dengan banyak air dengan kedudukan yang sedikit tinggi. Untuk ubat dengan selepas rasa Sekiranya tidak sedap, anda boleh menggunakan sirap atau air gula untuk menyamarkan rasanya.

Nah, geng, itu adalah tablet dan kapsul yang harus ditelan keseluruhan atau tidak dihancurkan, dikunyah, atau dibuka. Sekiranya anda ingin menghancurkan tablet atau membuka kapsul, periksa terlebih dahulu dengan doktor atau ahli farmasi anda bahawa ini baik-baik saja.

Sebabnya ialah menghancurkan tablet atau membuka kapsul ubat secara sembarangan sebenarnya boleh membahayakan Geng Sihat. Kesan ubat menurun, kemungkinan kesan sampingan meningkat. Salam sihat! (AS)

Rujukan

White, R. dan Bradnam, V. (2015). Buku panduan pentadbiran ubat melalui tabung makan enteral. Edisi ke-3. London: Pharmaceutical Press.

Gracia-Vásquez, S., González-Barranco, P., Camacho-Mora, I., González-Santiago, O. dan Vázquez-Rodríguez, S. (2017). Ubat yang tidak boleh dihancurkan. Medicina Universitaria, 19 (75), hlm.50-63.