Punca Bayi Meludah - Guesehat.com

Bayi pada amnya hanya mengambil susu ibu atau susu formula selama enam bulan pertama kehidupan. Namun, kadangkala bayi muntah cecair pekat seperti susu. Ini sering membimbangkan ibu bapa baru.

Namun, anda tidak perlu risau. Cecair yang muntah si kecil itu diludah. Meludah pada bayi baru lahir adalah keadaan yang agak biasa. Meludah adalah keadaan di mana bayi mengeluarkan susu atau kandungan gastrik dari mulut sejurus selepas menyusu.

Apa yang Menyebabkan Bayi Meludah?

Meludah adalah perkara biasa pada bayi yang berumur kurang dari satu tahun. Penyebab meludah umumnya adalah kerana esofagus bayi masih belum berkembang sepenuhnya, dan ukuran perutnya masih sangat kecil, sehingga bayi tidak dapat menentukan apakah perutnya cukup terisi atau tidak. Keadaan ini sebenarnya tidak berbahaya, jadi anda tidak perlu risau.

Biasanya meludah akan hilang setelah berumur satu tahun. Pada masa itu, cincin otot di pangkal esofagus bayi pada umumnya dapat berfungsi dengan baik sehingga makanan yang masuk ke perut bayi tidak mudah keluar. Namun, jika bayi meludah terasa berlebihan atau warnanya terlalu kuning atau tidak putih, anda harus segera berjumpa doktor, Ibu.

Selain itu, ada sebab lain bayi meludah, termasuk:

  1. Kedudukan penyusuan yang tidak betul. Penyusuan susu ibu ketika bayi dalam keadaan terlentang kadang-kadang menyebabkan cecair memasuki saluran udara. Kesannya, bayi boleh meludah
  2. Injap yang menutupi perut, yang terletak di antara perut dan saluran pencernaan atas pada bayi, biasanya tidak berfungsi sepenuhnya
  3. Bayi bergerak terlalu aktif. Perut akan mengalami tekanan tinggi ketika bayi bergerak terlalu banyak atau menangis berterusan sehingga akhirnya meludah

Meludah yang dikelaskan seperti biasa

Selain mengeluarkan susu, bayi juga dapat mengeluarkan makanan. Meludah biasanya disertai dengan bersendawa atau batuk dan cegukan, tidak lama setelah tersedak, enggan makan atau menangis ketika memberi makan dan diberi makan. Kekerapan meludah pada bayi juga berbeza-beza, ada yang kerap, jarang sekali malah kadang-kadang.

Keadaan meludah bayi dapat diklasifikasikan sebagai normal sekiranya keadaan bayi masih dapat tumbuh dan berkembang dengan baik, bayi masih kelihatan selesa dan tidak rewel dan sistem pernafasan bayi terus berfungsi tanpa gangguan.

Ludah Yang Perlu Diperhatikan

Walaupun secara amnya masih diklasifikasikan sebagai normal, tetapi Ibu perlu sedar jika bayi sering meludah disertai dengan keadaan seperti berikut:

  • Bayi mula meludah secara kerap pada usia enam bulan hingga satu tahun
  • Bayi meludah terlalu banyak dan sepertinya terpaksa
  • Bayi mengalami kesukaran bernafas atau terdapat tanda-tanda penyakit
  • Bayi sukar makan atau enggan diberi susu
  • perut membuncit
  • Warna cecair yang bayi muntah berwarna kuning, hijau dan darah
  • Tangisan berlebihan dan sangat cerewet
  • Jumlah cecair yang muntah cukup besar dan bertahan dua hingga tiga jam selepas makan

Terdapat masalah kesihatan lain yang dialami ketika bayi sering meludah, termasuk kerana bayi alah pada susu lembu yang juga boleh menyebabkan cirit-birit, muntah dan ruam. Di samping itu, terdapat keadaan yang membahayakan dan mengancam nyawa bayi, iaitu penyempitan atau penyumbatan penyakit esofagus dan refluks dengan gejala yang hampir menyerupai meludah.

Cara Mengatasi Ludah

Untuk mengelakkan meludah pada bayi, anda boleh melakukan beberapa cara. Biasakan memberi makan atau menyusui bayi dalam keadaan tegak. Pertahankan keadaan ini selama 20 hingga 30 minit selepas memberi makan dan makan sehingga pengambilan susu dan makanan berkurang di saluran pencernaan. Perlu diingat, jangan mengajak bayi bermain terlebih dahulu agar perut bayi tidak bergerak terlalu banyak.

Cuba berikan susu atau makanan bayi dalam bahagian kecil tetapi kerap. Jangan lupa untuk selalu membuatnya bersendawa setelah setiap kali makan, kira-kira 2-3 minit selepas memberi makan. Tepuk punggung bayi sambil menahannya dalam keadaan berpelukan untuk membuatnya bersendawa.

Bagi bayi yang menggunakan pacifier, anda harus memperhatikan ukurannya. Dot yang terlalu besar boleh membuat anda ludah kerana susu yang keluar terlalu banyak untuk bayi dan jangan biarkan bayi menghisap botol kosong.

Kemudian, elakkan bayi tidur di perutnya. Bayi harus tidur di punggungnya tanpa menggunakan bantal untuk kepalanya. Elakkan meletakkan kepala bayi sedikit lebih tinggi daripada badan dan kaki untuk mengelakkan sindrom kematian bayi secara tiba-tiba atau sindrom kematian bayi secara tiba-tiba (SIDS).

Selanjutnya, Ibu dan Ayah boleh berjumpa dengan pakar pediatrik untuk tindakan selanjutnya dengan menebalkan makanan atau sama ada bayi alah kepada susu lembu atau tidak.

Sumber:

Berita Perubatan Hari Ini. Bayi muntah: Adakah ia serius ?. Jun 2020.

NHK. Nasihat refluks bayi. 2010.