Berhati-hati! Inilah Cara Mencegah DHF pada Bayi - GueSehat

Seperti yang telah dijelaskan sebelum ini mengenai bahaya demam denggi. DHF bukan sahaja mengancam nyawa orang dewasa tetapi juga nyawa bayi atau balita. Sekiranya gejala DHF pada orang dewasa dapat dilihat dalam lima hari atau boleh sampai satu minggu pada orang yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang baik. Berbeza dengan orang dewasa, gejala-gejala DHF pada bayi biasanya dapat muncul dalam empat hari, sementara bayi yang mempunyai sistem kekebalan tubuh yang sangat baik biasanya hanya akan menunjukkan gejala-gejala DHF yang dialami selama sekitar dua minggu. Sudah tentu, ini sangat membimbangkan memandangkan sistem imun bayi tidak sama dengan orang dewasa, walaupun ada beberapa bayi yang mempunyai sistem imun yang baik. Ciri-ciri DHF pada bayi tidak berbeza dengan orang dewasa, iaitu mengalami demam tinggi. Demam tinggi adalah gejala utama yang muncul dalam demam denggi. Biasanya bayi akan demam sekitar 40 darjah celcius. Kemudian satu lagi gejala DHF pada bayi adalah ruam bintik merah. Biasanya ruam akan muncul di dada yang kelihatan seperti campak. Simptom lain ialah kulit bayi akan kelihatan lebam dengan mudah, walaupun badan bayi tidak mengalami apa-apa seperti jatuh atau menabrak sesuatu. Kemudian bayi akan mudah diserang penyakit, sistem imun bayi akan menurun sehingga bayi mudah diserang penyakit seperti selesema dan batuk. Gejala yang lebih teruk, bayi boleh mengalami mimisan disertai dengan pening sehingga bayi mudah rewel. Perasaan pening kemudian akan menyebabkan rasa mual yang boleh membuat anda muntah sehingga selera makan anda juga akan berkurang. Sama dengan gejala demam denggi pada orang dewasa, gejala demam denggi pada bayi sama parahnya, yang dapat menyebabkan pendarahan, kebocoran saluran darah, dan penurunan trombosit darah. Sindrom yang dialami oleh demam denggi juga boleh menyebabkan tekanan darah rendah. Nah, jika anda telah diserang denggi, badan biasanya akan merasa lemah dan lemah disertai dengan rasa sakit dan sebab itulah bayi akan mudah rewel. Oleh itu, perlu mengetahui cara mencegah DHF pada bayi.

Baca juga: 7 Fakta Menarik Mengenai Demam Berdarah Denggi
Baca juga: Amaran! Ketahui ciri-ciri nyamuk denggi berikut!

Cara mencegah demam denggi pada bayi

Lalu bagaimana dengan pencegahan demam denggi pada bayi? Adakah sama seperti orang dewasa di mencegah denggi? Pencegahan demam denggi pada bayi hampir sama dengan pencegahan pada orang dewasa. Walau bagaimanapun, jika anda berjumpa doktor, ia pasti berbeza dari segi ubat yang diberikan dan cara pengendaliannya. Doktor biasanya akan memberi ubat parasetamol atau asetaminofen untuk mengurangkan dan mengurangkan simptom demam. Ubat yang pastinya dilarang diberikan biasanya adalah ubat anti-radang yang boleh membuat platelet dalam darah menjadi lebih teruk. Untuk penyakit ini, tentu saja, pesakit akan memerlukan cecair intravena seperti cecair cecair intravena IV untuk mengelakkan dehidrasi. Sebenarnya, masih belum ada vaksin atau ubat yang dapat menyembuhkannya untuk demam denggi. Jadi apa yang hanya dapat dilakukan adalah mencegah penyebaran virus denggi ini dengan mencegah pembiakan nyamuk Aedes aegypti. Baiklah, demi mencegah denggi pada bayi, anda boleh memberi losyen penghalau nyamuk atau minyak telon yang kini dilengkapi dengan perlindungan penghalau nyamuk hingga beberapa jam. Kemudian, gunakan pakaian panjang yang cukup tertutup pada si Kecil untuk mengurangkan gigitan nyamuk pada tubuh bayi dan balita. Menggunakan kelambu di tempat tidur bayi juga dianggap sangat membantu untuk mengelakkan bayi digigit nyamuk. Elakkan pencahayaan yang redup di bilik di rumah yang disukai oleh nyamuk. Anda juga boleh meletakkan bunga tulsi atau kemangi dan lavender di sekitar halaman atau di ruangan yang berfungsi sebagai tanaman hiasan. Tumbuhan ini mengandungi eugenol, linalool dan geraniol sehingga akan mengeluarkan aroma yang tidak disukai oleh nyamuk sehingga berfungsi mencegah nyamuk denggi pada bayi anda.

Baca juga: Pantas! Lakukan Ini Dengan Cara Mengendalikan DHF!