Apakah Gejala Skizofrenia - Guesehat.com

Skizofrenia adalah gangguan mental yang sering dihadapi, menjadi salah satu penyebab ketidakupayaan pesakit untuk melakukan aktiviti harian yang normal. Penyebabnya tidak diketahui, tetapi disyaki skizofrenia boleh terjadi kerana gabungan faktor genetik dan persekitaran yang menyebabkan perubahan struktur sebatian kimia di otak. Skizofrenia dicirikan oleh kesukaran membezakan realiti atau halusinasi, dan kesukaran berfikir dengan jelas, mengurus emosi, dan berhubungan dengan orang lain, menyukarkan penghidap untuk menjalani kehidupan yang normal.

Sekiranya dirawat pada peringkat awal. Orang yang menghidap skizofrenia dapat pulih dan hidup seperti orang tanpa gangguan mental. Oleh itu, penting untuk mengenali simptom seawal mungkin. Memang, rawatan untuk gangguan mental ini dapat bertahan seumur hidup, dan sering kali melibatkan kombinasi ubat-ubatan dan rawatan khas.

Skizofrenia boleh muncul secara tiba-tiba tanpa tanda-tanda khas sebelumnya pada beberapa orang. Tetapi pada kebanyakan orang, penyakit ini dapat muncul dengan perlahan dan dicirikan oleh gejala tertentu. Dipetik dari WebMD Gangguan mental ini biasanya muncul ketika akil baligh. Sebilangan besar orang didiagnosis ketika mereka berusia remaja atau awal 30-an. Lalu, apakah gejala yang boleh menjadi petunjuk skizofrenia?

Kemurungan dan Pengunduran dari Persekitaran

Orang yang mengalami gangguan mental ini bukan sahaja menarik diri dari aktiviti di luar rumah, seperti sekolah dan tempat kerja, tetapi juga akan mengelakkan interaksi sosial dengan keluarga dan rakan-rakan. Mereka lebih banyak mengasingkan diri. Tidak jarang penghidap mengalami kemurungan yang menjadikan mereka tidak bermotivasi, kehilangan selera makan, dan sukar tidur. Mereka juga menunjukkan sikap tidak peduli terhadap persekitaran mereka atau situasi penting.

Mengalami Halusinasi

Lebih daripada 70 peratus orang dengan skizofrenia mengalami halusinasi pendengaran. Hasil daripada halusinasi ini, orang dengan skizofrenia akan kehilangan akal, kehilangan tumpuan, dan mempunyai ingatan yang buruk. Suara-suara ini kadang-kadang memberi perintah kepada penderita untuk melakukan perkara-perkara tertentu, seperti menyakiti diri sendiri atau orang lain.

khayalan

Selain mengalami halusinasi, orang dengan skizofrenia juga biasanya mengalami khayalan atau khayalan yang membuat mereka tidak dapat membezakan antara realiti dan khayalan. Jadi, mereka percaya bahawa khayalan itu nyata.

Sukar Menyusun Pemikiran

Orang yang mempunyai gejala awal skizofrenia juga menghadapi kesukaran untuk mengatur pemikiran mereka. Mereka mungkin tidak dapat mengikuti dan memahami apa yang dibincangkan oleh orang lain. Apabila mereka bercakap, mereka akan membuat pernyataan yang pelik dan tidak masuk akal.

Tidak Menjaga Kebersihan Diri Anda

Dipetik dari Perubatan Harian , penghidap skizofrenia perlahan-lahan akan berhenti melakukan aktiviti harian untuk membersihkan diri, seperti mandi, menggosok gigi, dan menukar pakaian. Sikap ini timbul kerana mereka mulai terganggu dengan cara berfikir mereka, dan mula mengabaikan diri mereka sendiri dan mengasingkan diri dari persekitaran sosial. Dalam beberapa kes, orang yang terkena skizofrenia tidak lagi mengetahui kebersihan dan penampilan mereka.

Pergerakan yang tidak biasa

Biasanya, tanda fizikal yang paling ketara ketika seseorang mengalami gejala awal skizofrenia adalah ekspresi wajah kosong. Ia dicirikan oleh mata kosong dan ekspresi rata. Selain itu, beberapa orang juga boleh peka terhadap cahaya atau ketika mereka mendengar suara yang terlalu kuat.

Gangguan Tidur

Gangguan tidur adalah salah satu gejala skizofrenia yang dapat dikesan sejak awal. Biasanya gangguan tidur dalam bentuk tidur berlebihan atau sebaliknya, seperti insomnia. Keadaan ini boleh berbeza bagi setiap orang. Walau bagaimanapun, gangguan tidur yang disertai oleh pelbagai gejala awal skizofrenia perlu diperhatikan, kumpulan.

Oleh itu, jika anda merasakan anda mengalami salah satu daripada gejala ini, atau jika keluarga anda menunjukkan tingkah laku yang tidak biasa, dekatilah dan jemput mereka berjumpa dengan psikiatri supaya diagnosis lebih lanjut dan rawatan yang sesuai dapat dijalankan. (TI / AY)