Gejala Atrial Fibrillation adalah Stroke

Apabila mereka mendengar kata stroke, semua orang akan segera mengaitkan serangan yang melumpuhkan, bahkan membunuh penderita. Orang yang kelihatan sihat, tiba-tiba boleh jatuh kerana strok dan menyebabkan separuh badannya tidak bergerak. Dalam kes yang lebih melampau, strok boleh membawa maut. Awas, ini boleh menjadi gejala pertama fibrilasi atrium.

Penyebab strok umumnya disebabkan oleh penyumbatan saluran darah yang menuju ke otak atau saluran darah otak yang pecah. Dari manakah darah beku ini berasal? Terlepas dari plak aterosklerotik yang terlepas, gumpalan darah dapat berasal dari jantung, akibat penyakit yang disebut atrial fibrillation.

Apa itu fibrilasi atrium dan mengapa boleh menyebabkan strok? GueSehat melakukan wawancara bertulis dengan Nadia Yu, Naib Presiden Pemimpin Francais APAC, salah satu bahagian kardiovaskular dari Kumpulan Peranti Perubatan Kumpulan Johnson & Johnson. Inilah penjelasan lengkapnya.

Baca juga: Mengesan Gangguan Irama Jantung dengan Menari

Apakah Fibrilasi Atrium?

Fibrilasi atrium atau fibrilasi atrium, juga dikenal sebagai Afib, adalah gangguan irama jantung yang dapat menyebabkan pembekuan darah, strok, kegagalan jantung, dan komplikasi jantung lain. Fibrilasi atrium adalah salah satu jenis gangguan irama jantung yang paling biasa (aritmia).

Fibrilasi atrium menyebabkan jantung berdegup lebih cepat, lebih perlahan, atau mempunyai irama yang tidak teratur. Sebabnya ialah terdapat isyarat elektrik tambahan yang tidak terkoordinasi di atria jantung.

Pencetusnya adalah kerusakan struktur pada jantung, yang dapat disebabkan oleh gangguan metabolik, hipertensi, penyakit jantung koroner, kerosakan injap jantung, hingga penyakit paru-paru.

"Namun, penyakit ini boleh dikaitkan dengan gaya hidup. Beberapa faktor dari luar badan yang menyebabkan irama jantung berdegup lebih cepat, seperti kafein, nikotin, alkohol, dan perangsang lain. Sekiranya berterusan, ia boleh berkembang menjadi aritmia," katanya. kata Nadia.

Tahukah anda bahawa sekitar 2.4 juta orang Indonesia menderita fibrilasi atrium? Di Jakarta, lebih dari 50,000 orang diyakini menghidap penyakit ini. Malangnya, kebanyakan mereka tidak dapat dikesan. Selalunya, penyakit ini didiagnosis apabila pesakit mengalami strok.

Baca juga: Tingkatkan Kesedaran Mengenai Gangguan Jantung Kongenital!

Selalunya gejala pertama fibrilasi atrium adalah strok

Dalam beberapa kes, aritmia atau gangguan irama jantung tidak menunjukkan sebarang gejala atau tanda sehingga ia berlaku. Ini disebabkan oleh kesedaran yang rendah dan proses pemeriksaan yang lemah untuk fibrilasi atrium dan aritmia di Indonesia.

Seperti yang dijelaskan di atas, pada kebanyakan pasien di Indonesia, tanda dan gejala pertama fibrilasi atrium adalah strok. Kira-kira 20-30% kes strok berlaku pada pesakit dengan fibrilasi atrium. Berbanding dengan orang yang mempunyai irama jantung normal, orang dengan fibrilasi atrium mempunyai risiko strok yang jauh lebih tinggi.

Selalunya ada sesuatu yang dirasakan oleh pesakit tetapi tidak dikenali sebagai gejala fibrilasi atrium, seperti berdebar-debar (degupan jantung lebih cepat), keletihan, sesak nafas, dan kelemahan. Sebilangan kecil mengalami gejala yang serupa dengan serangan jantung, iaitu sakit dada.

Fibrilasi atrium mempengaruhi berjuta-juta orang di seluruh dunia. Pesakit pada umumnya berumur pertengahan atau tua. Namun, itu tidak bermaksud bahawa orang muda bebas dari keadaan ini. Sebabnya, 1 dari 4 orang dewasa berusia 40 tahun ke atas didiagnosis dengan aritmia.

Bagi mereka yang berumur 65 tahun ke atas, hampir 8 daripada 10 orang didiagnosis, dan lelaki 13% lebih cenderung mengalami fibrilasi atrium daripada wanita sepanjang hayat mereka.

Baca juga: Hati-hati, selalunya hipoglikemia boleh merosakkan irama jantung!

Bagaimana Mengesan dan Mengubati Fibrilasi Atrium Lebih Awal?

Memandangkan simptom utamanya adalah strok, maka mengesan penyakit ini seawal mungkin adalah sangat penting. Pesakit yang tidak mengalami sebarang gejala sebenarnya berisiko mengalami strok atau komplikasi lain, kerana mereka tidak pernah menjalani pemeriksaan EKG (rekod jantung) secara berkala.

Sebagai tambahan kepada pemeriksaan ECG biasa, rawatan pada amnya menggunakan ubat untuk mencegah strok dan kelainan irama jantung. Sebilangan pesakit disyorkan untuk menjalani rawatan intervensi dengan ablasi. Walau bagaimanapun, hanya di bawah 5% daripada jumlah pesakit fibrilasi atrium yang menerima terapi ini.

Salah satu inovasi yang dibuat oleh Johnson & Johnson Medical Devices Companies adalah biosense webster, yang merupakan alat untuk diagnosis dan rawatan aritmia. Teknologi mereka telah dikembangkan untuk mengoptimumkan pesakit Afib yang dirawat dengan kadar kejayaan yang tinggi.

Semasa Asia Pacific Heart Rhythm Society (APHRS) yang diadakan tahun ini di Jakarta, beberapa kajian mengenai biosense webster disampaikan. "Teknologi ini diharapkan dapat menjadi salah satu solusi untuk meningkatkan kesadaran dan pentingnya pengetahuan tentang aritmia di Indonesia," kata Nadia. (AY / USA)

Baca juga: Dadah yang Perlu Dielakkan Sekiranya Anda Mempunyai Penyakit Jantung

Sumber:

Fibrilasi Atrium, APHRS

JNJ.com