Sakit muka yang teruk - saya sihat

Widyaningsih (52 tahun) kini dapat tersenyum, bercakap, dan makan secara normal. Kesakitan teruk di wajahnya yang dia rasakan selama 15 tahun terakhir, akhirnya hilang setelah menemui terapi yang tepat. Widyaningsih adalah pesakit neuralgia trigeminal. Penyakit ini menyerang saraf di muka, dengan keluhan kesakitan yang melampau, disertai dengan sensasi terbakar atau kejutan elektrik.

Kesakitan neuralgia trigeminal adalah puncak kesakitan kerana majoriti pesakit menunjukkan angka 10 ketika diminta untuk menjelaskan tahap kesakitan pada skala kesakitan 1 hingga 10. Data menyatakan bahawa neuralgia trigeminal adalah kesakitan terburuk yang menimpa manusia. Orang dengan neuralgia trigeminal boleh mengalami hingga 70 serangan dalam 24 jam. Tempoh serangan berbeza dari beberapa saat hingga beberapa minit. Walaupun pendek, tetapi kerana intensiti kesakitan sangat tinggi dan berulang-ulang, ia dapat membuat penderita kecewa dan tertekan. Tidak jarang putus asa untuk mengakhiri hidup dengan membunuh diri.

Baca juga: Punca Sakit Leher dan Punggung Atas

Begitu teruknya penyakit ini, bahawa mencari terapi yang tepat dan berkesan adalah harapan bagi penghidap yang menurut data lebih dialami oleh wanita. Ingin mengetahui lebih lanjut mengenai neuralgia trigeminal? Baca penjelasannya, ya!

Bermula dari Kenalan yang Salah

Neuralgia trigeminal klasik disebabkan oleh kelainan pada saraf trigeminal, yang berasal dari batang otak dan kemudian terbahagi kepada tiga cabang di belakang telinga. Setiap cabang masuk ke kawasan dahi, pipi, dan rahang.

dijelaskan dr. Mahdian Nur Nasution, pakar bedah saraf dari Jakarta Spine and Pain Clinic, mengatakan bahawa gangguan saraf trigeminal yang dimaksudkan adalah bahawa ia secara tidak sengaja menyentuh atau melekat pada arteri di otak. Kerana saluran darah ini selalu berdenyut, secara automatik saraf akan selalu tertekan dan inilah punca kesakitan yang dirasakan oleh pesakit.

"Pesakit merasa sakit pada wajah secara umum, menurut daerah yang dilindungi. Sekiranya saraf bercabang ke rahang atau pipi, maka kawasan ini akan terasa sakit. Kadang-kadang sering disalah anggap masalah dengan gigi. Sebilangan pesakit telah mengalami banyak pencabutan gigi, tetapi rasa sakit tidak pernah hilang, "jelas Mahdian pada acara pendidikan media mengenai neuralgia trigeminal di Jakarta, 27 September 2018.

Widyaningsih memeriksakan giginya oleh doktor gigi, tetapi tidak ada masalah dengan gigi atau rongga mulut. Berkali-kali dia menukar doktor tetapi rasa sakit di pipi kanan tidak berkurang sama sekali. "Pukul rambut saja, sakitnya sangat menyakitkan, saya tidak boleh makan ketika sakit datang. Walaupun hanya mengambil air wuduk sangat menyakitkan, "dia ingat.

Baca juga: Ini Fakta Mengenai Sakit Belakang!

Terapi untuk Neuralgia Trigeminal

Penyakit ini agak sukar didiagnosis, kerana tidak semua doktor memahami gejala penyakit ini. Walaupun MRI dilakukan, gambar biasanya tidak jelas. "Diagnosis secara amnya adalah dari temu bual dengan pesakit," jelas pakar bedah pakar bedah Dr. Heri Aminuddin yang turut hadir dalam majlis yang sama.

Sebilangan besar pesakit yang mengadu gejala neuralgia trigeminal dan pertama kali berjumpa doktor akan diberi ubat untuk menghilangkan rasa sakit. Sekiranya penyakit ini masih ringan, ubat boleh membantu. Walau bagaimanapun, jika sumber masalah pada saraf trigeminal tidak terganggu, maka rasa sakit dapat kembali dan bahkan menjadi sakit kronik.

Baca juga: Jangan Ambil Ubat Anti Sakit dengan berhati-hati, Ya!

Oleh itu, terapi yang paling berkesan tentunya dengan mengganggu sumber kesakitan pada saraf trigeminal. Bagaimana untuk? Terdapat beberapa pilihan.

1. Operasi

Dr. Heri menjelaskan, terapi terbaik adalah melalui pembedahan yang disebut penyahmampatan mikrovaskular, yang memisahkan saraf trigeminal dari arteri yang menyentuh atau bersilang dengannya. Caranya adalah dengan meletakkan sejenis span di antara saraf dan saluran darah sehingga tidak saling bersentuhan.

"Operasi tidak sukar, hanya memerlukan 2 jam, tetapi prosedur ini hanya disarankan untuk pesakit yang sihat, lebih muda dan tidak mempunyai penyakit kongenital lain," jelas Heri.

2. Melumpuhkan Saraf dengan Teknik Frekuensi Radio

Bagi pesakit yang sudah tua dan terlalu berisiko untuk menjalani pembedahan, terapi boleh dilakukan dengan alat frekuensi radio. Ablasi frekuensi radio terbukti memberikan hasil yang memuaskan dengan kadar kejayaan terapi hingga 90%.

Menurut Mahdian, prinsip kerja frekuensi radio adalah mengalirkan elektrik yang dihasilkan oleh gelombang radio untuk memanaskan dan melumpuhkan saraf trigeminal sehingga tidak dapat menghantar isyarat sakit ke otak. Terapi ini tidak memerlukan pembedahan, kerana hanya menggunakan jarum, oleh itu pesakit tidak perlu dimasukkan ke hospital. Tetapi terapi ini mempunyai kelemahan berbanding pembedahan, yang hanya berlangsung sekitar 3 bulan hingga 1 tahun, jadi prosedur tersebut perlu diulang secara berkala.

Widyaningsih adalah salah satu pesakit yang menjalani ablasi frekuensi radio ini, dan kini merasakan kesakitannya telah berkurang hingga 80%. "Bagi saya, yang selama 15 tahun menderita kesakitan teruk 20-30 kali sehari, dan sekarang hanya kadang-kadang merasakan sakit di wajah, terasa seperti keajaiban," kata Widyaningsih. (AY)