Dumolid, ubat penenang yang menjerat Tora Sudiro

Pada masa lalu, heroin dan ekstasi adalah ubat kegemaran, sekarang banyak menggunakan ubat-ubatan yang bukan ubat-ubatan tulen. Pada hari Khamis, 3 Ogos 2017, Tora Sudiro dan isterinya, Mieke Amalia, ditangkap oleh polis bersama dengan bukti 30 pil dumolid. Pada masa ini, Tora Sudiro telah disebut sebagai suspek dalam kes memiliki bahan psikotropik.

Tora dan Mieke, yang kini aktif dalam dunia lakonan dan komedi, mengakui bahawa mereka menggunakan dumolid kerana mereka sukar tidur. Tora sendiri telah mengambil dumolid selama setahun terakhir, sementara Mieke hanya mengambilnya selama 5 bulan. Dumolid itu sendiri bukan ubat, tetapi sejenis psikotropik yang hanya boleh didapati dengan menggunakan preskripsi doktor. Ayuh, ketahui lebih lanjut mengenai dumolid melalui tinjauan berikut!

Apa itu Dumolid?

Dumolid adalah nama dagang ubat generik nitrazepam 5 mg, yang termasuk dalam kelas IV Benzodiazepin (ubat penenang) dan ubat psikotropik. Sekiranya seseorang menggunakan ubat psikotropik tanpa preskripsi doktor, penggunaannya berubah menjadi penyalahgunaan.

Ubat ini dalam bentuk tablet oral diklasifikasikan sebagai ubat keras dan tidak boleh diperdagangkan secara bebas. Dumolid boleh menyebabkan kebergantungan tinggi dan mempunyai kesan negatif pada sesetengah orang. Dumolid biasanya diberikan sebagai terapi jangka pendek kepada orang yang mengalami gangguan tidur dan emosi.

Nitrazepam 5 mg, dapat memberikan rasa tenang dan relaks kepada penggunanya. Mereka yang menyalahgunakannya, sering mengambil ubat ini bersama dengan minuman ringan, kopi, atau minuman bertenaga. Orang muda yang mengambil dumolid menggunakannya untuk meningkatkan semangat, tumpuan, dan keyakinan diri.

Baca juga: Bolehkah ganja menjadi ubat?

Kesan Disebabkan oleh Dumolid

Dalam satu kajian, para penyelidik mengatakan bahawa ubat penenang benzodiazepin ini dimakan oleh lebih daripada 5 peratus orang dewasa di Amerika Syarikat, dan penggunaannya meningkat tiga kali ganda dari tahun 1996 hingga 2013.

Kesan yang dimiliki oleh dumolid pada tubuh manusia adalah memendekkan masa yang diperlukan untuk tidur dan memanjangkan jangka waktu tidur. Dalam dunia perubatan, dumolid atau nitrazepam digunakan untuk merawat insomnia, kemurungan, dan gangguan kecemasan.

Setelah seseorang mengambil dumolid, dia biasanya berasa lebih bertenaga, santai, meningkatkan keyakinan diri, dan banyak bercakap. Mereka juga berpendapat bahawa mereka gembira. Walau bagaimanapun, kesan lain juga dapat dirasakan, seperti kelihatan lesu, mudah marah, dan sengit.

Kesan negatif jangka pendek yang boleh timbul dari dumolid adalah penurunan kecerdasan, kehilangan tumpuan, ingatan yang lemah, dan gangguan koordinasi diri. Kesan sampingan yang lain boleh menyebabkan kemurungan, gangguan emosi, gangguan pertuturan, penurunan tekanan darah, bahkan dos yang terlalu tinggi boleh menyebabkan gangguan keperibadian. Penenang sangat berbahaya jika disalahgunakan, kerana ia bertindak secara langsung pada sistem saraf pusat.

Kesan Penyalahgunaan Dumolid dan Penenang Lain

Dumolid yang sebenarnya ubat penenang boleh menjadi ubat ketagihan yang berbahaya. Ini berlaku apabila digunakan secara berkala untuk waktu yang lama, kerana badan secara fizikal dan psikologi akan merasa bergantung.

Secara psikologi, mereka yang ketagih dengan ubat ini akan merasa tidak berdaya sekiranya mereka tidak mengambil ubat tersebut. Semakin lama anda mengambil ubat, semakin anda memerlukannya. Tubuh akan menjadi toleran terhadap kesan ubat ini. Pada akhirnya, anda akan meningkatkan dos ubat untuk mendapatkan kesan yang diinginkan.

Selain ketergantungan, ubat penenang ini juga boleh menyebabkan kematian akibat overdosis. Mengambil ubat penenang melebihi dos yang disyorkan boleh menyebabkan mereka kehilangan kesedaran dan bahkan mati. Walaupun peluang untuk kembali sedar masih ada dalam keadaan tertentu, komplikasi lain seperti pneumonia dan gangguan otak akan timbul.

Kadang-kadang orang yang mengalami gangguan kecemasan mengambil ubat penenang bersama dengan alkohol. Sedangkan pengambilan dengan cara ini dapat meningkatkan risiko kematian, kerana kesan ubat akan lebih kuat, bahkan menyebabkan mabuk dan sukar bernafas.

Penggunaan ubat penenang harus dapat menjadikan keadaan seseorang lebih baik. Walau bagaimanapun, penyalahgunaan ubat-ubatan ini sebenarnya boleh membahayakan. Selain berbahaya secara fizikal dan psikologi, anda juga boleh terjebak dengan undang-undang. Kes penggunaan narkotik dan penyalahgunaan psikotropik yang menjerat Tora dan Mieke dapat menjadi pengajaran bagi kita semua. Sekiranya anda mengalami gangguan pada badan, berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan yang betul. Jangan buat 'penyembuhan' sendiri.

Baca juga: Penyebab kemurungan dan desakan bunuh diri pada orang yang berjaya