Sindrom Hipoventilasi Obesiti, Sesak Nafas pada Pesakit Kegemukan

Seorang wanita gemuk dari Karawang, Jawa Barat, Sunarti, meninggal pada hari Sabtu, 2 Mac 2019. Dilaporkan dari pelbagai sumber, Sunarti meninggal di rumahnya, setelah menjalani pembedahan bariatrik di Hospital Hasan Sadikin (RSHS) Bandung.

Wanita seberat 148 kilogram itu memulakan rawatan di RSHS kira-kira sebulan yang lalu. Menurut kenyataan doktor, pada masa itu keluhan utama Sunarti adalah sesak nafas. Semasa rawatan, wanita berusia 40 tahun mesti menjalani diet tinggi serat. Selepas itu, dia menjalani pembedahan bariatrik pada 18 Februari 2019.

Menurut doktor, operasi berjalan lancar. Namun, Sunarti sering menjalani rawatan intensif kerana sesak nafas. Sebelum meninggal dunia, pada hari Jumaat 1 Mac 2019, Sunarti kembali ke rumahnya setelah menjalani rawatan intensif. Namun, ketika sampai di rumah, dia mengadu sesak nafas. Sunarti meninggal semasa tidur pada waktu subuh.

Sesak nafas adalah salah satu keadaan yang paling biasa dialami oleh orang gemuk. Secara umum, sesak nafas disebabkan oleh penyakit jantung. Walau bagaimanapun, pada orang gemuk, terdapat juga keadaan yang disebut sindrom hipoventilasi obesiti.

Sindrom hipoventilasi obesiti adalah keadaan kesihatan di mana orang gemuk mengalami kesukaran bernafas. Lalu, apa yang menyebabkan sindrom hipoventilasi obesiti? Dengan memahami dengan lebih mendalam mengenai keadaan ini, Geng Sihat yang gemuk dapat mendapatkan rawatan yang tepat. Geng Sihat juga perlu mengetahui hubungan antara sindrom hipoventilasi obesiti dan apnea tidur, yang juga mempunyai simptom yang serupa. Inilah penjelasan penuh!

Baca juga: Cara Selamat Menurunkan Berat Badan pada Wanita Hamil yang Berat Badan

Punca Sindrom Hipoventilasi Obesiti

Sindrom hipoventilasi obesiti adalah keadaan di mana saluran pernafasan terganggu dan tidak dapat mengeluarkan karbon dioksida sepenuhnya dari badan. Terdapat banyak perkara yang boleh menyebabkan keadaan ini. Namun, semuanya mempunyai kesan yang sama, iaitu masalah pernafasan yang boleh menyebabkan kegagalan pernafasan sepenuhnya.

Sindrom hipoventilasi obesiti dapat dikesan dengan mengukur tahap karbon dioksida dalam darah. Biasanya, jika seseorang mempunyai sindrom hipoventilasi obesiti, maka hasilnya akan menunjukkan tahap karbon dioksida yang terlalu tinggi, walaupun orang tersebut berada dalam keadaan sedar.

Karbon dioksida adalah produk buangan yang mesti dikeluarkan dari paru-paru setelah masuknya oksigen. Namun, jika pernafasan terganggu, apa pun penyebabnya, proses biologi tidak dapat berlaku dengan lancar. Karbon dioksida yang terkumpul sangat tinggi di dalam badan, akan beredar dalam peredaran darah dan menjadi toksik. Kesannya berkisar dari ringan, seperti rasa saku hingga membawa maut, dalam bentuk kehilangan kesedaran dan bahkan kematian.

Kata hypoventilation itu sendiri merujuk kepada pernafasan yang terganggu atau tidak lancar. Keadaan ini berlaku sekiranya jumlah pernafasan kurang, atau jika kadar pernafasan berkurang. Cuba bayangkan jika paru-paru hanya dapat diisi separuh. Nafas pendek ini menjadikan tubuh lebih sukar untuk mengeluarkan karbon dioksida dan menyerap oksigen yang diperlukan oleh badan untuk berfungsi. Hipoventilasi boleh disebabkan oleh faktor-faktor ini.

Hubungan Sindrom Hipoventilasi Obesiti dengan Apnea Tidur Obstruktif

Menurut penyelidikan, 85% - 92% penghidap sindrom hipoventilasi obes juga mengalami apnea tidur. Menurut para pakar, ini kemungkinan besar disebabkan oleh mekanisme yang serupa antara kedua masalah pernafasan ini. Sindrom hipoventilasi obesiti sering disebut sebagai bentuk apnea tidur yang lebih ekstrem. Sekiranya apnea tidur hanya berlaku ketika seseorang sedang tidur, sindrom hypoventilation obesiti boleh menyebabkan sesak nafas ketika penghidapnya terjaga.

Sleep apnea sendiri adalah keadaan di mana saluran pernafasan atas tersumbat, sama ada sepenuhnya atau sebahagiannya. Ini boleh menyebabkan tubuh tidak mendapat cukup oksigen, sementara tahap karbon dioksida meningkat. Sekiranya apnea tidur jarang berlaku, ia tidak akan memberi kesan buruk kepada tubuh. Walau bagaimanapun, jika anda sering mengalami apnea tidur, berjumpa doktor dengan segera.

Baca juga: Menu Makanan untuk Pesakit Obesiti

Kesukaran Bernafas pada Pesakit Kegemukan

Secara amnya, usaha bernafas dengan lancar lebih sukar bagi orang yang gemuk. Sebabnya, paru-paru sukar mengembang kerana tekanan dari berat badan lebih banyak. Berat badan yang berlebihan menyukarkan paru-paru untuk mengisi diri dengan oksigen.

Biasanya, paru-paru dapat diisi sepenuhnya dengan bantuan diafragma dan otot pernafasan di tulang rusuk. Apabila otot-otot ini diregangkan, paru-paru mengisi diri dengan oksigen. Orang gemuk mempunyai kekuatan otot yang lemah. Jadi, gangguan itu bukan hanya disebabkan oleh tekanan dari berat badan berlebihan, tetapi juga kelemahan otot.

Faktor-faktor ini meningkatkan kesukaran orang gemuk untuk bernafas dengan betul. Lama kelamaan, hanya bernafas akan membuatnya merasa letih. Seiring berjalannya hari, nafasnya juga semakin pendek atau kurang kerap. Inilah yang menyebabkan sindrom hipoventilasi obesiti.

Adaptasi Badan Memburukkan Hipoventilasi

Kerana sukar bernafas, badan cuba menyesuaikan diri dengan keadaan ini. Walau bagaimanapun, ia sebenarnya menjadikan hipoventilasi menjadi lebih teruk. Sebagai contoh, otak mula mengabaikan isyarat tahap oksigen rendah dan tahap karbon dioksida tinggi dalam darah. Dalam keadaan normal, isyarat ini memicu otak untuk mendorong badan bernafas dengan lebih cepat dan cepat. Walau bagaimanapun, jika sindrom hipoventilasi obesiti bertambah buruk dan menjadi kronik, isyaratnya tidak diendahkan.

Selepas itu, kerana paru-paru tidak dapat mengembang sepenuhnya, lobus bawah menjadi sukar untuk bergerak. Ini menyukarkan darah yang beredar di kawasan itu mendapatkan oksigen. Lama kelamaan, masalah pertukaran antara oksigen dan karbon dioksida menjadi lebih teruk.

Baca juga: Obesiti Kanak-kanak? Tolonglah Dia Menjaga Kesihatannya dengan Melaksanakan Diet!

Seperti yang dijelaskan di atas, sindrom hipoventilasi obesiti boleh disebabkan oleh banyak faktor. Secara keseluruhan, keadaan ini berlaku apabila proses pertukaran oksigen dan karbon dioksida terganggu. Ini umumnya disebabkan oleh kesukaran menggerakkan paru-paru kerana tekanan berat badan berlebihan.

Sindrom hipoventilasi obesiti sangat berbahaya dan boleh mengakibatkan kematian. Oleh itu, jika Gang Sihat yang gemuk sering mengalami sesak nafas, anda harus segera berjumpa doktor. Biasanya, doktor akan memberikan beberapa pilihan rawatan untuk melegakan gejala, salah satu contohnya adalah terapi tekanan saluran udara positif. (UH / AY)

Mencegah Kegemukan

Sumber:

Bickelmann, AG et al. Obesiti melampau yang berkaitan dengan hipoventilasi alveolar; sindrom Pickwickian. 1956.

Martin, TJ et al. Hipoventilasi alveolar: Kajian untuk doktor. 1995.

Mokhlesi, B et al. Sindrom hipoventilasi obesiti: kelaziman dan peramal pada pesakit dengan apnea tidur obstruktif. 2007.

Mokhlesi, B et al. Penilaian dan pengurusan pesakit dengan sindrom hipoventilasi obesiti. 2008.

Piper, AJ et al. Perspektif semasa mengenai sindrom hipoventilasi obesiti. 2007.

Kesihatan yang Sangat Baik. Punca Sindrom Hipoventilasi Obesiti. Mac. 2018.