4 Petua untuk Mengelakkan Sikap Penghakiman

Tidak hairanlah jika suami tidak menjaga; Setelah pulang dari tempat kerja, tugasnya hanyalah kopi dan kopi. Ingin kurus tetapi hobinya adalah mengunyah pizza. Tidak hairanlah ia terus gagal. Jemput anak-anak ke sekolah, adakah anda perlu memakai alat solek tebal itu? Secara sedar atau tidak, diucapkan atau hanya di hati kita, kita selalu Hakim. Oh, tentu saja, sebahagian besar masa di hati kita, kerana cara paling selamat bagi kita untuk melampiaskan keinginan untuk menilai tanpa dinilai — dan, ahem, kita dapat mempertahankan citra diri yang baik dan bukannya memarahi perkara-perkara negatif tentang orang lain . Pada hakikatnya, sikap penghakiman bukan hanya kepada rakan-rakan, tetapi juga kepada orang lain yang tidak kita kenal. Sama ada bersama-sama menunggu bas di perhentian bas atau berdiri di sebelah kita semasa berada di dalam lif. Pada hakikatnya, dengan sekelip mata sahaja, a penghakiman terbentuk di kepala - kita telah berkelakuan penghakiman terhadap orang itu. Saya sering menghela nafas sambil memejamkan mata dengan kuat selama tiga saat ketika ini, dengan harapan dapat menyingkirkannya penghakiman sering muncul secara spontan. Jadi, adakah itu hanya sikap bersemuka? penghakiman boleh dibentuk? Rupa-rupanya tidak. Sebenarnya, kita boleh mendapatkannya dengan mudah di internet, terutamanya di media sosial. Banyak status dan komen yang secara terbukaHakim, sepihak, malah sadis. Setiap kali saya membuka Facebook dan Twitter, terasa panas. Ada sahaja jawatan bernada penghakiman, yang tidak lama lagi berubah menjadi perang kata-kata dan penghinaan. Begitu sering berkelakuan penghakiman , Saya berfikir, apa yang membuat kita seperti ini? Setelah berusaha untuk bersikap lebih terbuka kepada diri saya dan merenungkan perkara ini dengan jelas, saya mendapat jawapan penting. Kami lelaki- Hakim sebagai bentuk rasa tidak puas hati terhadap sesuatu, bukannya menerima keadaan seperti sedia ada. Ini dapat dilihat dengan kata-kata: “Setelah pulang dari tempat kerja, mereka hanya minum kopi. Tidak hairanlah suaminya tidak menjaganya dan bercerai. " Dalam kes ini, kami menyimpulkan bahawa sikap yang betul adalah jika rakan itu terus pulang ke rumah setelah waktu pejabat dan bersamanya tidak segera pulang, maka suaminya tidak dijaga dengan betul. Bagaimanapun, tidak semua itu benar. Penghakiman akan menjadi semakin nyata dalam fikiran kita dengan aliran nafsu dan emosi negatif. Ya, kadang-kadang sukar untuk mempercayai bahawa fikiran kita dapat berfikir dan menilai sejauh ini. Mengekalkan sikap penghakiman menjadikan hidup mengecewakan, dan pastinya jauh dari selesa. Percayalah, apabila kita dapat melihat keadaan seperti itu tanpa ditimpa emosi negatif, perasaan menjadi lebih ringan dan tidak terbeban. Sebelum sikap ini menjadi kebiasaan yang melekat pada diri kita, marilah kita menjauhi sikap tersebut penghakiman dengan empat langkah berikut:

1. Sayangi diri anda lebih

Kedengarannya sederhana, walaupun remeh. Ramai juga yang merasakan bahawa mereka telah melakukan ini. Sebenarnya, dengan sering membandingkan diri anda dengan orang lain, menuntut dan menuntutHakim diri, ini adalah gambaran betapa kita suka menekan diri kita sendiri. Apabila kita sering menekan diri kita, kita melakukan perkara yang sama kepada orang lain. Semakin kita berkelakuan penghakiman ke dalam, bukannya dialog, maka kita juga akan menjadi begitu luar. Oleh itu, mulakan dengan lebih menyayangi dan menghargai diri kita sendiri.

2. Hidup secara sedar (peka)

Jadi penghakiman terhadap seseorang yang dirumuskan di kepala, hentikan prosesnya. Sekiranya ini sukar dilakukan kerana kita sendiri sukar untuk fokus (kerana tidak) penghakiman ), mengalihkan fikiran kita ke perkara lain, ke topik yang menyenangkan. Proses untuk lebih peka ia membolehkan saya mengawal pemikiran saya dengan lebih baik; Saya menjadi fokus pada apa yang berlaku di sekitar saya, termasuk keadaan orang-orang, sehingga saya tidak mahuHakim, Ibu Aksan sangat banyak bercakap. Tidak hairanlah Aksan panas ketika dia diberitahu hal ini dan di hadapan rakan-rakannya ”kepada ibu kepada rakan anak saya yang sejak itu tidak berhenti bercakap.

3. Berusaha memahami keadaan orang lain

Semasa kita berkelakuan penghakiman kepada orang lain, kita biasanya hanya melihat satu sisi — sisi yang hanya ingin kita lihat — dari orang itu. Kami menutup mata terhadap alasan, keadaan, dan latar belakang orang yang mendasari tindakannya. Contohnya, apabila rakan kita mengadu bahawa dia sukar untuk menurunkan berat badan tetapi suka mengunyah pizza di luar waktu lembur, mungkin mudah bagi kita untukHakim rakan sebagai orang yang cuma bercakap. Sebenarnya, kebiasaan ini ternyata didorong oleh sifat mudah marah yang satu-satunya jalan keluar adalah makanan: makanan. Betapa sukarnya dia mengawal sifatnya makan beremosi walaupun dia sendiri tidak menginginkannya. Apabila kita cuba melihat dari sudut pandangannya, kita akan dapat memahami orang itu dengan lebih baik dan berfikir dua kali mengenai apa yang harus dilakukan penghakiman .

4. Terima bahawa setiap orang berbeza

Setelah kita dapat melakukan tiga perkara di atas, bermaksud bahawa fikiran kita terbuka dan dapat menerima hakikat bahawa setiap orang berbeza dan mempunyai watak, perspektif, dan kisah hidup masing-masing yang unik. Dengan menerima syarat-syarat ini, kita tidak akan merasa terganggu dan tertarik Hakim apabila anda bertemu dengan rakan yang mengambil anak mereka dari sekolah dengan gaya "wow "— pakaian koktel dan alat solek tebal - sementara kami hanya memakai seluar jeans dan baju. Dengan cepat fikiran kita akan memberikan jawapan, mungkin ada acara rasmi yang mesti dia hadiri selepas ini. Saya teringatkan salah satu perbahasan— hujah yang membina —Dengan suami semasa melakukan sesuatu yang tidak sesuai, tidak adil, dan dia mengingatkan dengan kata-kata ini: "Sekiranya itu adalah tindakan yang betul, anda akan merasa lebih baik sekarang." Dan sebenarnya, saya tidak pernah berasa lebih sihat setelah minum. Hakim seseorang.