lasik mata - Saya sihat

Masalah penglihatan minus, plus, dan silinder adalah perkara biasa. Ketiganya memang dapat diatasi dengan penggunaan cermin mata atau kanta lekap. Walau bagaimanapun, sebilangan orang tidak begitu selesa dan yakin menggunakan cermin mata.

Nah, untuk mengatasinya, prosedur LASIK dapat dilakukan. Dengan LASIK mata, Geng Sehat dapat mengatasi gangguan mata minus, plus, dan silinder dan kemudian bebas dari ketergantungan pada cermin mata atau kanta lekap.

Bercakap mengenai eye lasik, Jakarta Eye Center mempunyai perkhidmatan eye lasik dengan teknologi terkini. Perkhidmatan eye lasik ini disebut Cozi Lasik. Nah, untuk mengetahui lebih lanjut mengenai LASIK mata dan Cozi Lasik, inilah penjelasannya!

Baca juga: Jangan Salah Mengenal Gejala Mata Kering Kronik

Sekilas Tentang Lasik Mata

Prosedur mata LASIK adalah tindakan untuk memperbaiki masalah penglihatan yang disebabkan oleh kesalahan pembiasan. Terdapat tiga jenis kesalahan pembiasan, iaitu mata tolak, tambah, dan silinder. Lasik sendiri adalah pembedahan menggunakan teknologi laser untuk membetulkan kesalahan pembiasan.

Prosedur ini mempunyai dua peringkat, yang pertama adalah pembuatan flap pada lapisan stroma kornea dengan menggunakan laser femtosecond. Kemudian, setelah penutup dibuka, penyinaran laser dilakukan di bahagian dalam kornea untuk mengubah ketebalan kornea menggunakan laser excimer. Pada masa ini, dengan kemajuan teknologi dalam bidang perubatan, prosedur LASIK mata dapat dilakukan dengan cepat.

Sesiapa yang mempunyai kesalahan pembiasan boleh melakukan LASIK. Tetapi sebelum itu, pesakit akan diperiksa terlebih dahulu. Terdapat juga beberapa syarat khas untuk pembedahan mata LASIK, iaitu:

  • Umur 18 tahun ke atas yang disyorkan
  • Kedua-dua mata mesti berada dalam keadaan sihat
  • Tanggalkan kanta lekap lembut selama 14 hari atau kanta lekap keras selama 30 hari sebelum melakukan prosedur mata LASIK
  • Tidak hamil atau menyusu
Baca juga: Bilangan kanak-kanak rabun jauh di Indonesia akan meningkat pada tahun 2050?

Perkhidmatan Cozi Lasik, Lasik Mata Menggunakan Teknologi Paling Canggih

Seperti yang disebutkan di atas, prosedur mata LASIK dilakukan sebagai alternatif bagi orang yang mengalami masalah penglihatan, tetapi tidak mahu memakai cermin mata atau lensa sentuh kerana pelbagai alasan.

Jakarta Eye Center (JEC) menyediakan perkhidmatan Cozi Lasik, yang merupakan prosedur eye lasik menggunakan teknologi terkini. Dr. Setiyo Budi Riyanto, sebagai Presiden Direktur JEC Menteng menjelaskan bahawa Cozi Lasik adalah peningkatan dari teknologi eye lasik sebelumnya.

"Sekarang jadikan flap lebih halus, lebih tipis. Jadi, sekarang operasi lebih cepat, ketepatannya lebih tinggi, maka permukaan kornea juga lebih halus, sehingga pesakit lebih nyaman dan hasilnya lebih baik," jelas dr. Setiyo di Jakarta, Rabu (14/8).

Prosedur LASIK mata di JEC menggunakan mesin Ziemer, yang sangat tepat semasa proses pembedahan mata LASIK. Dengan mesin Ziemer, kedua-dua pemeriksaan pra-LASIK dan prosedur mata LASIK itu sendiri dapat dilakukan dengan cepat dan tepat.

"Cozi Lasik hanya memerlukan beberapa saat. Membuat kepak adalah 20 saat, laser sekitar 15 - 20 saat. Jadi, dari awal prosesnya bermula dari pesakit dalam keadaan tidur, menyesuaikan kedudukan kepala, hingga prosedur berakhir, hanya memakan masa sekitar 5-10 minit "jelas Dr. Setiyo.

Oleh itu, setelah proses LASIK mata dilakukan, pesakit boleh terus melakukan aktiviti tanpa memakai cermin mata atau kanta lekap. Bagaimana anda semua, berminat untuk mencuba prosedur lasik mata ini? Sekiranya Geng Sehat terganggu dengan penggunaan cermin mata atau kanta lekap, LASIK mata boleh menjadi penyelesaiannya.

Walau bagaimanapun, sebelum memutuskan untuk melakukan lasik mata, anda harus terlebih dahulu berunding dengan doktor anda mengenai faedah prosedur dan penyesuaiannya dengan keadaan Gang Sihat.

Baca juga: Doktor FKUI Membangunkan Implan Glaukoma dengan Harga yang Mampu

Sumber:

Klinik Mayo. Pembedahan mata LASIK. Disember 2017.

Akademi Oftalmologi Amerika. LASIK - Pembedahan mata laser. Januari 2017.