Kenali penyakit Myasthenia Gravis yang jarang berlaku

Penyakit Myasthenia gravis mungkin masih asing di telinga anda, geng. Tidak salah kerana ini adalah keadaan penyakit autoimun yang jarang berlaku. Myasthenia grafik adalah penyakit yang menyerang otot dan sel saraf sehingga mudah letih dan lemah. Penghidapnya tidak dapat melakukan pergerakan sederhana seperti ketika makan, otot rahang berasa lemah dan letih sehingga pengunyahan makanan terganggu. Namun, setelah berehat sebentar, otot yang lemah akan menguat semula, dan pesakit dapat terus makan.

Itulah salah satu ciri khas penyakit ini. Ada kalanya pesakit akan merasakan lebih banyak gejala (memburukkan atau memburuk), atau sebaliknya mengalami pengampunan, atau gejala mereda. Dipetik dari laman WebMD, penyakit ini pada umumnya menyerang otot yang mengawal pergerakan mata dan kelopak mata. Jadi, gejala pertama yang biasanya dialami penderita adalah mata terkulai dan penglihatan kabur atau berganda. Dalam kebanyakan kes, gejala kelemahan akan merebak ke otot lain dalam satu atau dua tahun.

Kumpulan otot yang paling sering terkena penyakit ini adalah kumpulan menelan, tersenyum, mengangkat tangan, mencengkam, berdiri, atau menaiki tangga. Apabila otot yang terkena adalah otot untuk bernafas, penghidapnya disebut krisis myththenic. Keadaan ini sangat berbahaya bagi kehidupan pesakit kerana dia tidak dapat bernafas secara normal.

Walaupun ada yang menghidap myasthenia gravis, penyakit ini pada umumnya menyerang wanita berusia 20-40 tahun atau lelaki berusia 50-70 tahun. Sekiranya seorang wanita dengan myasthenia gravis melahirkan, bayinya berisiko mengalami kelemahan otot sementara dan berbahaya (myasthenia neonatal) kerana antibodi ibu memasuki badannya. Untuk mengatasinya, biasanya pada minggu pertama sejak lahir, doktor akan membersihkan antibodi dari peredaran bayi sehingga dia dapat mengalami perkembangan otot yang normal.

Baca juga: Makanan untuk Meningkatkan Jisim Otot

Apa yang Menyebabkan Myasthenia Gravis?

Dalam keadaan normal, saraf memandu otot bekerja dengan menghantar isyarat melalui reseptor. Bahan kimia yang menghantar isyarat itu disebut asetilkolin. Apabila asetilkolin mengikat reseptor saraf, otot menerima arahan untuk berkontrak. Di myasthenia gravis, pesakit mempunyai reseptor asetilkolin yang lebih sedikit daripada yang diperlukan.

Myasthenia gravis dianggap sebagai penyakit autoimun. Ini bermaksud, antibodi yang seharusnya melawan bahaya di luar berpusing melawan tubuh itu sendiri. Dalam kes myasthenia gravis, antibodi menyekat, menyerang, dan memusnahkan reseptor asetilkolin yang diperlukan agar otot berkontraksi. Tidak ada yang tahu dengan tepat mengapa tubuh mula menghasilkan antibodi yang memusnahkan reseptor asetilkolin. Dalam beberapa kes, keadaan ini berkaitan dengan masalah dengan kelenjar timus, kelenjar yang membantu menghasilkan antibodi.

Kira-kira 15% daripada semua pesakit dengan myasthenia gravis didapati mempunyai thymoma (tumor kelenjar timus). Walaupun timoma adalah tumor jinak, biasanya timus mesti dikeluarkan untuk mengelakkan potensi merebak dan berkembang menjadi tumor malignan. Sebenarnya, dalam kebanyakan kes, penghapusan timus melegakan gejala myasthenia gravis, walaupun tidak terdapat tumor di kelenjar.

Apakah Gejala Myasthenia Gravis?

Gejala myasthenia gravis termasuk:

  • terkulai mata
  • Penglihatan berganda
  • Kesukaran menelan dan selalu berisiko tersedak
  • Perubahan kualiti suara
  • Peningkatan kelemahan pada kumpulan otot tertentu, terutamanya semasa penggunaan. Kelemahan akan berkurang dan otot akan menguatkan semula ketika mereka berehat
  • Batuk lemah

Bagaimana Myasthenia Gravis Diagnosis?

Semasa pemeriksaan fizikal, doktor akan memeriksa gejala seperti mata terkulai, kesukaran memegang tangan ketika berada dalam kedudukan tinggi, atau cengkaman tangan yang lemah. Ujian darah juga akan dilakukan untuk mengesan reseptor asetilkolin. Ujian khas juga akan dilakukan, misalnya menggunakan elektrik untuk merangsang otot dan sekaligus mengukur kekuatan kontraksi otot.

Sekiranya anda mengalami myasthenia gravis, kekuatan otot anda akan menurun semasa ujian. Semasa ujian, pesakit akan diberi ubat khas (edrophonium atau neostigmine) sebagai sebahagian daripada pemeriksaan diagnostik. Pada orang yang benar-benar terkena penyakit ini, ubat ini akan meningkatkan kekuatan otot dengan ketara dalam jangka masa yang singkat. Ini akan membantu mengesahkan diagnosis yang lebih mendalam.

Doktor juga biasanya akan melakukan CT scan atau MRI untuk mengesan timoma. Pesakit juga akan diperiksa tekanan darah dan glaukoma. Ujian darah lain juga akan dilakukan untuk memeriksa apakah pesakit juga mempunyai penyakit tiroid, penyakit autoimun lain, diabetes, masalah ginjal, atau jangkitan lain.

Apakah Rawatan untuk Myasthenia Gravis?

Hingga kini tidak ada ubat yang dapat menyembuhkan myasthenia gravis. Namun, keadaannya dapat diubati dengan ubat atau pembedahan. Biasanya penghidap myasthenia gravis diberi ubat yang disebut pyridostigmine untuk meningkatkan jumlah asetilkolin sehingga dapat merangsang reseptor sepenuhnya. Sekiranya pesakit terus merasakan simptom, biasanya doktor akan memberi imunoterapi untuk mengawal sistem ketahanannya.

Dalam kes yang teruk, pesakit mesti menjalani prosedur khas, di mana darah akan dimasukkan ke dalam mesin khas yang dapat membuang plasma yang mengandung antibodi dan menggantinya dengan plasma bebas antibodi. Prosedur ini disebut plasmapheresis.

Sekiranya pesakit mempunyai timoma, pembedahan mesti dilakukan untuk membuang kelenjar timus. Doktor juga akan mengesyorkan pembedahan membuang timus walaupun tidak ada tumor di dalamnya. Sebabnya, seperti yang dijelaskan sebelumnya, penghapusan timus dapat melegakan gejala. Sekiranya pesakit mula sukar bernafas kerana kelemahan otot pernafasan, rawatan perubatan khas dan intensif di hospital mesti dilakukan.

Baca juga: Pengesanan Gangguan Genetik Kanak-kanak

Myasthenia gravis adalah penyakit yang gejalanya perlu dikawal. Oleh itu, jika Geng Sihat merasakan mereka mempunyai simptom yang disebutkan di atas dan bertambah buruk dari masa ke masa, segera berjumpa doktor. (UH / AY)