Cara Mengatasi Virus Roseola

roselle virus_1360 Setelah Harsya si kakak, akhirnya Nara si kakak bergilir-gilir dijangkiti virus roseola. Anehnya, ini terjadi ketika Nara baru memasuki sekolah dasar, ketika dia menyesuaikan diri dengan lingkungan baru, teman, dan belajar irama. Ketika Nara demam untuk pertama kalinya dengan sakit tekak, saya fikir dia hanya menderita ARI biasa (Jangkitan Saluran Pernafasan Atas). Terutama ketika dia mempunyai hidung berair. Tetapi, Menjelang malam suhu badannya meningkat menjadi 39.5 C dan saya segera teringat kata-kata pakar pediatrik biasa saya, bahawa demam tinggi secara tiba-tiba pada hari yang sama biasanya disebabkan oleh jangkitan virus. Penyakit akibat jangkitan virus tidak memerlukan ubat khas, termasuk antibiotik, untuk disembuhkan. Penyakit ini akan sembuh dengan sendirinya. Selama ini, saya sering membuat kesimpulan yang mana satu adalah jangkitan virus roseola, campak, dan rubella kerana gejala ketiganya serupa antara satu sama lain, iaitu kemunculan ruam pada badan. Setelah memerhatikan lebih jauh: demamnya agak tinggi, kelenjar getah bening di belakang telinga membengkak, badan terasa sakit, dan di permukaan kulit Nara terdapat ruam yang masih kabur dan tidak menyebabkan gatal, saya mengesyaki dia mengalami roseola jangkitan virus. Nasib baik, penyakit jenis ini tidak mematikan dan akan sembuh dalam masa paling lama 7 hari. Jangkitan virus roseola adalah penyakit biasa yang menyerang kanak-kanak berumur 2-6 tahun. Dan kedua-dua anak saya pernah terdedah kepada perkara ini ketika mereka masih kecil. Walaupun jangkitan virus roseola cenderung tidak berbahaya, gejala yang menyertainya agak mengganggu, terutamanya kesakitan ketika menelan. Akibatnya, selama 2 hari Nara hanya dapat menghirup sup krim dan hanya sup ayam, tanpa nasi sama sekali! Semasa merawat Nara termuda, saya juga memastikan tidak ada yang terlewat dengan memerhatikan penyakit ini. Pemerhatian saya berdasarkan senarai gejala jangkitan virus roseola yang ditulis oleh pakar pediatrik dalam buku pesakit Nara. Gejala virus roseola termasuk:

  • Demam tinggi (biasanya melebihi 38.5) selama 3-5 hari
  • Dalam beberapa kes, kejang demam mungkin berlaku
  • Biasanya disertai dengan sakit tekak, batuk, dan hidung berair
  • Sakit dan sakit badan
  • Nodus limfa bengkak berlaku
  • Apabila demam mula turun, ruam muncul di dada, kemudian merebak ke seluruh badan

Dengan bantuan pemerhatian doktor, penyakit ini dapat dikenal pasti. Seterusnya adalah usaha yang dapat dilakukan di rumah untuk menyokong pemulihan Nara. Selepas percubaan dan kesilapan beberapa kali, akhirnya saya dapat merumuskan beberapa perkara mudah yang menjadikan keadaan lebih selesa dan bersedia untuk bekerjasama:

1. Pemasangan pengambilan cecair.

Walaupun Nara sukar menelan makanan pejal, saya mengingatkannya betapa pentingnya mendapatkan air dan nutrien untuk membantunya pulih. Nara juga mahu minum air dan susu setiap 30 minit.

2. Ambil parasetamol (pengurang demam) apabila suhu badan melebihi 38.5 C .

Bukan hanya mengurangkan demam, ubat ini berfungsi untuk menghilangkan rasa sakit dan sakit di badan.

3. Urut bahagian badan yang sakit dengan lembut.

Semasa mengurut, saya gunakan minyak bayi dan pastikan udara di dalam bilik cukup sejuk. Rasa selesa yang ditimbulkan akhirnya membuatkan Nara tidur nyenyak.

4. Tidur .

Kita pasti tahu bahawa salah satu kaedah yang paling berkesan untuk mempercepat penyembuhan adalah dengan rehat di atas katil.

5. Baca kisah dongeng yang menyeronokkan.

Interaksi hangat dengan Nara dibuat mood Rasa sakit itu sangat baik sehingga dia tidak hanya fokus pada kesakitan.

6. Jemput aktiviti ringan yang tidak memerlukan banyak pergerakan.

Walaupun Nara tidak bermain-main di luar, itu tidak bermakna dia hanya berbaring. Apabila dia bosan, saya mengajaknya bermain gambar meneka atau "ABC 5 Basics". Kerana jangkitan virus roseola sangat menular, jadi kita harus memastikan kedudukan saudara dan saudari di rumah jauh dari satu sama lain terlebih dahulu apabila salah seorang dari mereka terkena penyakit ini. Apa yang baru saya ketahui lagi, ternyata penularan roseola sebenarnya berlaku ketika ruam sama sekali tidak muncul di badan. Menjaga anak yang sakit adalah pekerjaan yang sangat melelahkan. Terutama jika kesakitan itu adalah maraton seperti yang berlaku pada Harsya dan Nara. Jadi, bukan sahaja keadaan pesakit yang harus dipertimbangkan, tetapi juga keluarga yang menjaganya, terutama jika anak itu dijaga di rumah. Semasa merawat Harsya dan Nara yang secara bergantian mengidap jangkitan roseola (secara keseluruhan, masa pemulihan untuk mereka berdua adalah 12 hari!), Saya memastikan untuk makan lebih sihat dan cukup tidur. Ini hanya supaya sistem imun tidak turun malah menjadikan saya pesakit ketiga. Setelah mengetahui lebih banyak maklumat mengenai jangkitan virus roseola, sekarang saya tidak panik lagi ketika menghadapinya. Kaedah di atas akhirnya diterapkan bukan hanya pada Nara, tetapi juga oleh ibu-ibu rakan-rakan Nara ketika anak mereka mengalami jangkitan yang sama. Sekiranya ada petua lain, jangan lupa berkongsi di bahagian komen di bawah, ya!