Mitos dan Fakta Sleep Apnea - GueSehat.com

Semasa tidur, selalunya seseorang tidak akan menyedari apa yang berlaku. Termasuk ketika dia mengalami gangguan tidur seperti apnea tidur. Sleep apnea atau sleep apnea adalah gangguan pernafasan yang serius. Saluran udara akan tersumbat kerana dinding kerongkong melonggarkan dan menyempit.

Apnea tidur boleh membawa maut, mengakibatkan kematian. Dalam kajian oleh Persatuan Perubatan Tidur Indonesia, sekurang-kurangnya 20% orang Jakartan menderita masalah ini. Walaupun merangkumi keadaan serius, kebanyakan orang kurang mengambil berat tentang apnea tidur. Mereka masih menyamakan keadaan ini dengan kebiasaan berdengkur biasa. Berikut adalah beberapa mitos dan fakta mengenai apnea tidur!

Baca juga: Berdengkur dan Tidur Apnea

Apnea tidur hanyalah dengkuran biasa

Mitos! Berdengkur adalah gangguan tidur. Walau bagaimanapun, berdengkur dan apnea tidur adalah perkara yang berbeza. Apabila seseorang mengalami apnea tidur, pernafasannya akan berhenti hingga 400 kali setiap malam. Jeda ini biasanya berlangsung selama 10 hingga 30 saat, kemudian akan diikuti dengan suara menggeram ketika anda kembali bernafas. Keadaan ini boleh mengganggu tidur, malah membuat seseorang merasa sangat letih pada waktu pagi.

Apnea tidur bukanlah masalah yang serius

Mitos! Apa sahaja yang mengganggu tidur boleh memberi kesan pada tubuh dan minda. Apabila apnea tidur tidak dirawat dengan baik, ia boleh menyebabkan masalah lain yang berkaitan dengan pekerjaan, kemalangan kereta, serangan jantung, dan strok.

Apnea tidur boleh menghalang pernafasan

Fakta! Jenis gangguan yang paling biasa adalah apnea tidur obstruktif (OSA). Keadaan ini berlaku apabila lidah, amandel, atau tisu lain di bahagian belakang tekak menyekat saluran udara. Kesannya, ketika menghirup udara tidak akan disalurkan dengan betul. Jenis gangguan lain adalah apnea tidur pusat. Apnea tidur pusat menjadikan otak tidak dapat menyelaraskan badan untuk bernafas. Walau bagaimanapun, keadaan ini kurang biasa daripada OSA.

Baca juga: Pelajari Teknik Pernafasan untuk Wanita Hamil

Hanya orang tua yang mengalami apnea tidur

Mitos! Doktor menganggarkan bahawa sekitar 18 juta orang di Amerika mengalami apnea tidur. Keadaan ini lebih kerap berlaku pada orang berusia lebih dari 40 tahun. Walau bagaimanapun, ini masih dapat dialami oleh semua peringkat umur. Faktor lain yang boleh mempengaruhi apnea tidur adalah genetik, berat badan berlebihan, dan jantina

Alkohol dapat mengurangkan apnea tidur

Mitos! Gangguan tidur sememangnya akan membuatkan penghidap merasa mengantuk di lain waktu. Sebabnya, mereka sukar mendapatkan tidur yang berkualiti. Minum alkohol boleh merehatkan otot di bahagian belakang tekak, menjadikannya lebih mudah untuk bernafas. Namun, itu tidak bermaksud bahawa pengambilan alkohol menjadikan orang yang mengalami apnea tidur mendapat tidur yang berkualiti.

Apnea tidur jarang dialami oleh kanak-kanak

Mitos! OSA sering dialami oleh kanak-kanak. Sekurang-kurangnya, keadaan ini dialami oleh 1 daripada 10 kanak-kanak. Dalam kebanyakan kes, OSA pada kanak-kanak mempunyai gejala ringan, sehingga dapat diatasi dengan mudah. Walau bagaimanapun, OSA juga boleh mempengaruhi tingkah laku dan menyebabkan masalah perubatan yang lebih serius pada kanak-kanak.

Baca juga: 7 Tabiat Sihat Sebelum Tidur

Menurunkan berat badan membantu dengan apnea tidur

Fakta! Bagi seseorang yang mempunyai masalah berat badan berlebihan, maka salah satu cara untuk mengurangkan gejala apnea tidur adalah dengan menurunkan berat badan. Cuba berbincang dengan doktor anda mengenai cara terbaik untuk menurunkan berat badan. Di samping itu, elakkan merokok untuk mengurangkan gejala apnea tidur.

Tidur di sisi anda mengurangkan gejala apnea tidur

Fakta! Tidur di punggung boleh membuatkan organ di tekak menunjuk ke bawah. Keadaan ini tentunya sangat berisiko untuk menutup saluran pernafasan. Nah, dengan tidur di sisi anda, risiko kesukaran bernafas semasa tidur dapat dikurangkan.

Gejala apnea tidur dapat dikurangkan dengan menggunakan alat bantu

Fakta! Sekiranya anda berjumpa doktor gigi atau doktor THT, mereka biasanya akan mencadangkan penggunaan alat bantu untuk merawat apnea tidur ringan. Alat ini dibuat khusus untuk menyesuaikan kedudukan rahang bawah dan lidah. Anda boleh menggunakan peranti ini semasa tidur, untuk membantu saluran udara terbuka.

Tekanan Airway Positif Berterusan (CPAP) adalah rawatan yang berkesan

Fakta! CPAP adalah peranti yang dapat terus menerus menekan saluran udara. Mesin CPAP akan meniup udara ke saluran udara, yang dapat membantu menjaga saluran udara terbuka semasa tidur. Penggunaan CPAP adalah langkah rawatan yang paling biasa bagi pesakit dengan OSA sederhana hingga teruk.

Pembedahan adalah kaedah terbaik untuk merawat apnea tidur

Mitos! Bagi sesetengah orang, pembedahan memang boleh menyembuhkan OSA. Contohnya pada kanak-kanak dengan amandel besar, sehingga sukar untuk bernafas dan mengalami OSA. Biasanya dalam keadaan ini, doktor akan mencadangkan pembedahan membuang tonsil.

Pada beberapa orang dewasa, mereka dapat mengurangkan gejala apnea tidur dengan melakukan pembedahan mengecilkan atau memperbaiki tisu di saluran udara. Namun, lebih baik jika ini berkonsultasi dengan doktor terlebih dahulu, memandangkan terdapat beberapa kesan sampingan selepas pembedahan.

Apnea tidur bukanlah keadaan yang boleh diabaikan. Sebabnya, beberapa kes apnea tidur yang tidak ditangani dengan betul boleh menyebabkan kematian. Untuk itu, pastikan orang yang mengalami apnea tidur mengetahui keadaannya, dan juga cara yang betul untuk menangani gejala tersebut. (TAS / AS)

Baca juga: 4 Faktor Yang Mempengaruhi Tidur Anda