Manfaat berkhatan sebagai bayi

Di Indonesia, sunat biasanya dilakukan pada anak-anak berusia 7-10 tahun, bahkan 12 tahun. Sunat memang mempunyai unsur tradisi dalam masyarakat kita, selain faktor agama dan kesihatan. Hasilnya, ibu bapa memilih untuk menyunat anak-anak mereka pada usia sekolah rendah, diikuti dengan ucapan terima kasih atau pesta. Walaupun kelebihan berkhatan ketika bayi lebih besar, Ibu.

Sebilangan pakar kesihatan mengesyorkan berkhatan dilakukan pada waktu bayi baru lahir, seperti biasanya dilakukan di negara berkulit putih lain, misalnya di Australia dan Amerika. Di sana, berkhatan dilakukan semata-mata untuk alasan perubatan, iaitu untuk mencegah pelbagai penyakit zakar ketika dewasa.

Apakah sebab dan faedah berkhatan ketika bayi? Inilah penjelasannya!

Baca juga: Sunat Tanpa Jarum Suntik, Tidak Ada Lagi Cerita Kanak-kanak Takut Berkhatan!

Kebaikan Sunat sebagai Bayi

Pemilik gerai Rumah Sunatan, dr. Mahdian Nur Nasution, di luar negara, berkhatan atau berkhatan dilakukan sebaik sahaja bayi dilahirkan di hospital. Ini kerana berkhatan ketika anak-anak memahami, tidak boleh dilakukan kerana melanggar hak asasi manusia. Sunat mesti dilakukan dengan sendirinya, kecuali bayi.

Berikut adalah kelebihan berkhatan sebagai bayi:

1. Meminimumkan Risiko Trauma kepada Kanak-kanak

Sunat, atau menghilangkan kulup atau kulit yang menutupi kepala zakar, adalah prosedur pembedahan. Seperti prosedur pembedahan, suntikan anestetik, pembedahan, dan jahitan diperlukan. Ini benar terutamanya untuk kaedah berkhatan konvensional.

Kesakitan semasa proses berkhatan boleh menyebabkan trauma. Trauma yang paling ringan adalah jarum, atau trauma dengan pembedahan. "Trauma jarum boleh dibawa ke orang dewasa," jelas dr. Mahdian. Oleh itu, ketika berkhatan dilakukan semasa bayi, si kecil tidak akan mengingati kesakitan ketika dewasa.

Baca juga: 8 Fakta Menarik Tentang Sunat

2. Rawatan Luka Lebih Mudah

Kelebihan lain dari berkhatan yang dilakukan pada masa bayi adalah mudah dijaga. Sudah tentu, ketika bayi baru dilahirkan sekali atau berumur di bawah 40 hari. “Ada yang memilih untuk melakukan sunat ketika bayi dilahirkan, seminggu setelah kelahiran, tetapi yang dianjurkan adalah di bawah usia 40 hari.

Ini kerana semakin besar atau tua sunat, semakin lama luka akan sembuh, ”jelas dr. Mahdian. Lebih banyak dr. Mahdian menjelaskan, berkhatan orang dewasa boleh memakan masa hingga 30 hari untuk penyembuhan luka. Pada usia sekolah rendah, lebih cepat, iaitu sekitar 7 hari.

Tetapi jika berkhatan dilakukan pada masa bayi, di bawah usia 40 hari, tempoh penyembuhan lebih cepat. Ini kerana sel tumbuh dengan cepat pada masa bayi. Contohnya, pada usia dua bulan, jumlah sel meningkat dua kali ganda ketika bayi dilahirkan. Jadi apabila ada luka, proses penggantian sel baru di kawasan luka akan lebih cepat.

3. Bayi tidak banyak bergerak

Umur yang paling sesuai untuk berkhatan pada bayi adalah sebelum bayi mudah terdedah. Ini adalah sebab lain mengapa sunat bayi disyorkan. Pada usia yang sangat awal ini, bayi belum dapat menggerakkan badan dan tangan mereka.

Sebilangan besar harinya dihabiskan dengan tidur. Jadi tanggungjawab untuk merawat luka sepenuhnya terletak pada Ibu dan Ayah. Anda boleh membersihkan dan merawat luka sunat dengan tenang tanpa risiko calar oleh bayi.

Baca juga: Proses Pemulihan Selepas Sunat Lelaki

Adakah Terdapat Risiko Sunat Bayi?

Setelah melihat kelebihan ini, persoalannya mengapa di Indonesia berkhatan ketika bayi masih jarang dilakukan? Selain daripada alasan tradisional dan budaya, banyak doktor takut melakukan khitan pada bayi kerana bayi masih sangat rapuh. Di samping itu, saluran darah masih sangat kecil.

Tetapi menurut dr. Mahdian, di tangan pakar bedah yang mahir, khitan bayi boleh dikatakan sangat selamat. "Tidak pernah atau jarang sekali mengalami komplikasi teruk, terutamanya kematian selepas berkhatan pada bayi," jelasnya.

Selain hampir tidak ada risiko, sebenarnya terdapat banyak faedah berkhatan pada bayi. Berikut adalah beberapa daripadanya:

  • Kebersihan zakar dijaga sejak kecil.
  • Melindungi kanak-kanak dan lelaki dewasa dari usia dini dari penyakit kelamin seperti HIV dan HPV. WHO mengesyorkan berkhatan untuk semua lelaki di Afrika untuk mengurangkan penularan HIV
  • Mencegah barah zakar dan barah serviks pada wanita, seperti orang dewasa. Ramai wanita mendapat barah serviks kerana dijangkiti virus HPV dari pasangan yang tidak disunat.
  • Mencegah jangkitan saluran kencing pada bayi.
Baca juga: Manfaat vs Risiko Sunat Lelaki