Sayuran rendah karbohidrat untuk pesakit diabetes | saya sihat

Sayuran adalah sumber vitamin dan mineral yang kaya. Namun, tidak ramai yang tahu bahawa sayur-sayuran juga mengandungi karbohidrat. Terdapat dua jenis sayur-sayuran hijau, iaitu sayur-sayuran rendah karbohidrat dan sayur-sayuran berkarbohidrat tinggi. Cara membezakannya cukup mudah. Sayur-sayuran yang tumbuh di atas tanah, biasanya mengandungi karbohidrat yang rendah. Sebaliknya, sayur-sayuran yang ditanam di bawah tanah cenderung mempunyai kandungan karbohidrat yang lebih tinggi.

Rujukan ini penting untuk diketahui, terutama bagi orang yang harus memperhatikan jumlah kalori yang dimakan, seperti pesakit diabetes. Bagi penghidap diabetes jenis 2, makan sayur-sayuran yang rendah kalori dan tinggi serat adalah cara yang bijak untuk menambahkan nutrien ke dalam badan tanpa perlu risau akan kenaikan gula darah.

Lalu, apakah sayur-sayuran hijau rendah karbohidrat yang disyorkan untuk pesakit diabetes? Mari teliti penjelasan terperinci satu persatu!

Baca juga: Kenali Kandungan Vitamin dalam Sayur-sayuran dan Buah-buahan melalui Warnanya!

Sayuran rendah kalori yang baik untuk pesakit diabetes

Jenis sayur berikut rendah karbohidrat:

1. Bayam

Hijau berdaun kegemaran watak Popeye ini adalah pilihan yang tepat untuk diet mesra diabetes. Bukan hanya kaya dengan folat, beta karoten, dan vitamin K, bayam juga sangat mudah diproses. Anda boleh menambahkan sayur yang disyorkan oleh doktor nombor satu di dunia ini ke dalam campuran telur dadar sebagai menu sarapan.

Untuk rasa yang lebih ringan dan segar, anda juga boleh memprosesnya menjadi salad segar pada siang hari. Untuk menu makan malam, anda boleh menikmati bayam tumis dengan lauk dan kentang tumbuk.

2. Tomato

Tomato adalah makanan yang sangat sihat untuk diabetes, yang dikemas dengan banyak vitamin C, vitamin A, dan kalium. Secawan buah merah, yang kaya dengan likopena, hanya mempunyai 32 kalori. Bahan antioksidan dalam tomato berkesan melindungi tubuh daripada penyakit jantung dan barah prostat. Jadi, mulai sekarang jangan lupa tambahkan tomato ke sup sayur-sayuran atau salad anda, OK!

Baca juga: Karbohidrat Penting untuk Tubuh, Jangan Elakkan, Ya!

3. Brokoli

Brokoli adalah teman diet harian untuk pesakit kencing manis. Ia rendah karbohidrat dan kaya dengan vitamin A, C, dan K. Serat dan zat besi dalam brokoli juga sangat banyak. Anda boleh menggunakannya dalam pelbagai cara. Bermula dari tumis hingga djadikan sup sayur pelengkap. Brokoli juga sedap sebagai menu topping untuk kentang bakar.

4. Timun

Kandungan kalori dalam satu timun benar-benar rendah, hanya kurang dari 5 gram. Rasanya segar, dapat mengawal kadar gula dalam darah dalam badan. Sumber vitamin K ini juga mengandungi kalium dan vitamin C. Anda boleh menambahkan kepingan timun ke dalam cawan sandwic. Selain itu, timun juga merupakan pilihan sayur yang sangat rangup untuk dijadikan sayur segar.

5. Kubis atau Kubis

Makan kubis adalah cara yang murah untuk mendapatkan vitamin K dan C tambahan, serta antioksidan, untuk diet diabetes. Kubis juga mengandungi mangan, serat, dan vitamin B6.

Sayuran rendah karbohidrat ini adalah salah satu makanan utama semua orang di Indonesia. Biasanya kubis juga dijadikan sayur segar untuk menu ikan keli pecel, ayam geprek, dan sebagainya. Agar sifatnya dapat bertahan lama, simpan kubis di dalam peti sejuk. Tutup kubis cincang dengan bungkus plastik untuk memperlambat kehilangan vitamin.

7. Kekacang

Sayuran hijau yang termasuk dalam kumpulan kekacang mengandungi karbohidrat yang lebih rendah daripada jenis kacang lain. Kira-kira 125 gram kacang rebus hanya mengandungi 6 gram karbohidrat dan 4 gram serat. Kacang polong kaya dengan karotenoid yang dapat meningkatkan fungsi otak dan ingatan pada usia tua. Selain itu, kandungan klorofil pada kacang polong dapat mencegah barah.

8. Selada

Dalam selada disimpan 2 gram karbohidrat, satu gram serat, pelbagai vitamin (seperti vitamin A, C, K), dan folat. Folat berkesan untuk menurunkan kadar homosistein dalam badan, yang merupakan sebatian yang dapat meningkatkan risiko penyakit jantung. Satu kajian dilakukan terhadap 37 wanita yang memakan makanan tinggi folat selama 5 minggu. Akibatnya, kadar homosistein dalam badan mereka menurun sebanyak 13%.

Baca juga: Petua Diet untuk Mengalahkan Gabungan Diabetes dan Kegemukan

9. Lobak

Sayur-sayuran dengan rasa pedas dan tajam, mengandungi 2 gram karbohidrat dan 2 gram serat. Sumber vitamin C ini dapat mencerna estrogen secara optimum sehingga dapat mengurangkan risiko barah payudara pada wanita pascamenopause. Anda dapat menikmatinya dengan menambahkan lobak dalam hidangan sup khas Bandung.

10. Terung

Sayuran yang sering dijumpai dalam hidangan khas Itali dan Asia hanya mengandungi 8 gram karbohidrat dan 2 gram serat. Terung tidak kaya dengan vitamin dan mineral, tetapi berdasarkan hasil penyelidikan, terung efektif untuk menurunkan kolesterol dan meningkatkan fungsi jantung. Antioksidan yang terkandung dalam pigmen kulit terung, yang berwarna ungu, dapat menurunkan risiko kerosakan otak yang teruk.

11. Pucuk pucuk Brussels

Kubis bersaiz mini ini terkenal dengan karbohidrat rendah, kaya dengan vitamin A, vitamin C, folat, dan serat. Gabungan komposisinya dipercayai dapat menangkis pelbagai jenis barah. Cubalah petua berikut untuk memasak tauge Brussels. Lapis kubis Brussels dengan minyak zaitun, garam, lada dan sedikit jus lemon. Kemudian, bakar dalam oven pada suhu 180 darjah celcius selama 20 minit.

12. Kembang kol

Sayuran rendah kalori ini sangat digalakkan untuk memenuhi pengambilan vitamin C, serat, kalium, dan folat untuk pesakit diabetes. Kembang kol enak untuk dinikmati sebagai sayur pelengkap untuk menu sup ayam atau digoreng sebagai menu capcay.

13. Asparagus

Sayuran berbentuk bar hijau ini hanya mempunyai 5 gram karbohidrat. Aspragus juga dibungkus dengan vitamin K dan vitamin A. Cuba memproses asparagus dengan menggoreng atau mengukusnya, maka anda dapat menikmatinya sebagai pelengkap menu daging dan telur yang diproses.

Sangat digalakkan bagi pesakit diabetes untuk memenuhi keperluan pemakanan mereka dengan sayur-sayuran ini. Diet yang seimbang dan sihat boleh menjadi tonggak awal bagi pesakit diabetes untuk mengekalkan gula darah yang stabil dalam jangka masa panjang. (FY / AS)

Baca juga: 8 Gaya Hidup Sihat Ini untuk Mencegah Risiko Diabetes