Cara Menyelamatkan Diri Semasa Tsunami - GueSehat.com

Baru-baru ini, serangkaian bencana tsunami melanda beberapa kawasan di Indonesia. Walaupun tidak semua orang terkena bencana alam ini, sebagai orang Indonesia, kita harus tetap waspada. Ini kerana Indonesia adalah negara maritim. Oleh itu, risiko tsunami di negara ini lebih tinggi.

Oleh itu, Geng Sihat mesti tahu bagaimana menyelamatkan diri dan mengosongkan bencana tsunami yang betul. Sebagai tambahan, sebagai rakyat Indonesia, Geng Sehat juga harus tahu bagaimana mengesan dan mengeluarkan peringatan awal tsunami.

Agar Geng Sihat dapat mengetahui cara mengevakuasi dan mengesan tsunami di Indonesia dengan betul, berikut adalah penjelasan penuh oleh Pusat Maklumat Tsunami Lautan Hindi (IOTIC) dari IOC UNESCO!

Baca juga: Waspadalah terhadap Tanda-tanda Tsunami Akan Datang!

1. Bersedia untuk menghadapi Tsunami

Sekiranya gempa berlaku atau amaran awal nombor 1 dikeluarkan, segera pindahkan. Sekiranya berlaku gempa, pastikan semua ahli keluarga di rumah selamat sebelum berpindah. Salah satu perkara yang paling penting untuk disiapkan adalah beg evakuasi.

Beg evakuasi yang dimaksudkan mesti mengandungi barang-barang yang dapat digunakan untuk bertahan dalam keadaan kecemasan. Item yang dimaksudkan adalah:

  1. baju panas
  2. peti pertolongan cemas, lampu suluh
  3. lilin
  4. padanan
  5. radio
  6. bateri sandaran.

Di samping itu, sediakan folder plastik untuk memasukkan dokumen penting, kad pengenalan, dan buku nota. Masukkan folder ini ke dalam beg evakuasi. Jangan mengisi beg yang berlebihan sehingga ringan dan senang dibawa.

Untuk peranan pemerintah tempatan itu sendiri, mereka mesti membuat papan tanda di jalanan untuk pergi ke tempat pemindahan. Selain itu, pemerintah daerah juga harus membuat peta evakuasi. Setiap warganegara mesti mempunyai peta pemindahan ini. Oleh itu, kerana tidak semua bangunan dapat menahan beban gelombang tsunami, pemerintah harus membangun sebuah bangunan dengan landasan yang kuat untuk menahan gelombang tsunami.

Pemerintah daerah harus mengeluarkan pemberitahuan dan menjelaskan kepada masyarakat bahawa ada kemudahan bangunan atau tempat yang aman untuk dievakuasi sekiranya terjadi tsunami. Selain bangunan, gunung dan dataran tinggi juga dapat dijadikan tempat pemindahan.

Apabila amaran awal tsunami dikeluarkan, pemerintah daerah harus membunyikan sirene sebagai tanda bahawa masyarakat harus segera pergi ke lokasi pemindahan. Apabila ini berlaku, setiap warganegara mesti memahami prosedur pemindahan. Jadi, semua orang dapat diselamatkan. Anda juga harus selalu siap, kerana tsunami dapat menyerang pada bila-bila masa pada waktu yang tidak dijangka.

2. Sistem Amaran Awal Tsunami

Sebaik sahaja gempa berlaku, BMKG segera berfungsi untuk mengesan tsunami. Sebagai contoh, terdapat gempa berukuran 8.9 pada skala Richter di bahagian barat Sumatera Utara. Dengan parameter ini, ada kemungkinan tsunami. Setelah gempa dinyatakan mampu menyebabkan tsunami, BMKG akan segera mengeluarkan amaran awal. Institusi yang berkenaan akan segera menerima pesanan tersebut dan segera bertindak mengikut tugas masing-masing. Institusi yang berkenaan adalah BPNB, BPBD, TNI, dan POLRI, termasuk media.

Selepas itu, BMKG akan menganalisis parameter gempa bumi dan membandingkannya dengan sejarah jenis tsunami yang pernah berlaku. Dengan mengetahui jenisnya, masa dan tempat tsunami dapat dikira. Selain itu, kaedah ini juga dapat mengesan ketinggian tsunami. Setelah mengetahui anggaran waktu kedatangan dan ketinggian tsunami di beberapa kawasan, BMKG akan mengeluarkan amaran kedua mengenai tahap ancaman di setiap wilayah.

Melalui sistem pemantauan oseanografi, BMKG dapat mengesan jika gelombang tsunami telah berlaku dan kawasan pesisir mana yang telah terkena tsunami. Selepas itu, BMKG akan mengeluarkan amaran ketiga, yang mengandungi maklumat terkini mengenai tahap ancaman di setiap wilayah.

Sistem amaran awal BMKG hanya dapat berkesan sekiranya penduduk dapat bergerak dengan cepat dan mengungsi. Akan lebih baik jika anda bergerak dan mengosongkan sebelum amaran awal dikeluarkan. Dalam keadaan itu, anda tidak mempunyai banyak masa kerana gelombang pertama tsunami dapat terjadi dalam beberapa minit. Tidak perlu menunggu atau pergi ke pantai untuk memeriksa keadaan laut. Ikut arahan pegawai tempatan dan jangan meninggalkan tempat pemindahan sehingga ada maklumat rasmi bahawa ancaman tsunami telah hilang.

Baca juga: Panduan Pemindahan untuk Mengantisipasi Gelombang Tinggi

3. Pemindahan Tsunami

Sekiranya terdapat gempa yang terasa cukup kuat, anda harus segera mengungsi. Pada masa pemindahan, anda mesti bergerak dengan cepat tetapi jangan menggunakan motosikal atau kereta. Tsunami boleh berlaku tanpa diduga. Oleh itu, jangan tunggu sehingga masa anda tidak terbuang.

Segera lari dari pantai secepat mungkin. Jangan menyeberangi sungai, kerana tsunami akan datang lebih cepat dan kuat di kawasan itu. Sekiranya anda tidak mempunyai masa untuk pergi ke gunung atau dataran tinggi, cari bangunan terdekat yang tinggi dan cukup kuat untuk menyelamatkan diri. Contohnya, anda boleh memanjat menara yang selamat atau memanjat pokok yang tinggi. Yang paling penting, anda mesti bergerak dengan pantas. Segera pergi ke tempat pemindahan terdekat.

4. Bagaimana Menyelamatkan Diri Anda di Tengah-tengah Tsunami

Anda juga harus tahu bagaimana bertahan semasa tsunami. Sekiranya anda berada di laut, bergerak ke tengah. Jangan bergerak ke pantai kerana gelombang tsunami di tengah laut lebih kecil daripada gelombang tsunami di pesisir.

Sekiranya anda berada di pantai dan ada gelombang tsunami, jalan sejauh mungkin. Segera naik ke bangunan terdekat yang cukup tinggi atau panjat pokok terdekat yang cukup tinggi, seperti pokok kelapa. Apabila gelombang pertama surut, jangan turun. Tinggal di mana anda berada. Sebabnya ialah selalu ada lebih dari satu gelombang tsunami. Dan biasanya gelombang pertama bukanlah yang terbesar.

Semasa mengosongkan, jangan gunakan kereta kerana akan ada kerumunan orang di tengah jalan. Lebih-lebih lagi, jika anda terperangkap di dalam kereta ketika gelombang tsunami telah tiba, sangat sukar untuk keluar dari kereta. Membuka tingkap hanya akan membolehkan air masuk dan merendam kereta lebih jauh. Kereta juga boleh memukul puing-puing atau serpihan ketika dibawa oleh gelombang, membahayakan diri mereka sendiri.

Sekiranya anda dilanda tsunami, cubalah bertahan di permukaan air. Gunakan objek yang terapung di permukaan air untuk bertahan. Objek yang dimaksudkan boleh berupa tilam, tayar kereta, kayu, dan lain-lain. Sekiranya menyusahkan dan membebankan, anda harus membuang beg pemindahan kerana ia akan menyukarkan anda menyelamatkan diri.

Baca juga: Inilah Perkara-perkara Yang Diperlukan Korban Gempa dan Tsunami

Peluang terselamat dari bencana alam akan lebih tinggi jika anda mengetahui dan memahami dengan baik bagaimana menyelamatkan dan mempersiapkan diri. Oleh itu, untuk keselamatan anda sendiri, tidak ada salahnya memahami lebih mendalam mengenai prosedur penyediaan dan pemindahan, seperti yang dijelaskan di atas. (UH / AS)