Gangguan Menstrhagia Menstruasi - guesehat.com

Menstruasi dan kelahiran anak adalah 2 perkara yang hanya dialami oleh setiap wanita. Kerana dipengaruhi oleh hormon pembiakan, kitaran bulanan bagi setiap wanita tidak sama. Terdapat kitaran haid yang normal dengan tempoh biasa setiap bulan, ada juga kitaran haid yang tidak teratur atau terganggu.

Salah satu gangguan haid yang menghantui wanita adalah menorrhagia. Mari kita ketahui lebih lanjut mengenai gangguan haid ini. Baca juga kisah seorang wanita yang mengalami menorrhagia.

Apa itu Menorrhagia?

Menorrhagia adalah gangguan haid yang mengakibatkan pendarahan berlebihan atau berlebihan. Kebiasaannya, purata kehilangan darah dalam seminggu haid adalah 30-50 mL. Sekiranya kuantiti darah yang dikeluarkan sekitar 60-80 mL, maka keadaan ini dianggap sebagai haid yang berlebihan.

Untuk mengenali keadaan ini dengan mudah, anda boleh memperhatikan jumlah pembalut yang digunakan. Perhatikan juga apakah darah haid sering terkena pakaian kerana tidak ditampung oleh pembalut. Kedua-dua kaedah ini boleh dijadikan rujukan untuk menilai sama ada jumlah haid anda masih normal atau tidak jika dibandingkan dengan haid pada bulan-bulan sebelumnya.

Baca Juga: Menstruasi Tidak Teratur? Mungkin 6 perkara ini menjadi penyebabnya

Gejala Menorrhagia

Selain jumlah darah yang berlebihan, menorrhagia juga dicirikan oleh pendarahan yang lama dan gejala sakit haid (senggugut). Senggugut biasanya berlaku apabila lapisan rahim menguncup dan menekan saluran darah di sekitar rahim.

Akibatnya, bekalan oksigen berhenti dan menyebabkan kesakitan. Selain itu, beberapa gejala lain seperti anemia, kelemahan, atau sesak nafas juga dapat dirasakan oleh penderita menorrhagia.

Punca Menorrhagia

Pencetus yang boleh menyebabkan menorrhagia termasuk:

  • Keradangan pelvis, misalnya disebabkan oleh jangkitan pada organ pembiakan, baik di rahim, ovari, atau tiub fallopi.
  • fibroid rahim (tumor rahim jinak)
  • Sindrom ovari polikistik.
  • Endometriosis, yang merupakan keadaan apabila tisu dari lapisan rahim (endometrium) tumbuh di luar rahim.
  • AdenomiosisIni adalah pertumbuhan tisu endometrium ke dinding otot rahim.
  • Hipotiroidisme. Keadaan yang menyebabkan kelenjar tiroid tidak dapat menghasilkan hormon tiroid yang mencukupi.
  • Polip serviks, iaitu pertumbuhan tisu tambahan pada dinding serviks atau dinding rahim.
  • Gangguan ovari, yang boleh menyebabkan kitaran hormon dan ovulasi tidak berjalan normal.
  • Gangguan pembekuan darah.
  • Kesan sampingan ubat. Contohnya, ubat anti-radang, ubat hormon, dan antikoagulan, dan penggunaan pil kawalan kelahiran atau IUD (alat kontraseptif intrauterin).
  • Kanser. Salah satu contohnya ialah barah rahim.
Baca juga: 7 Punca Sakit di luar haid

Rawatan Menorrhagia

Terdapat 2 cara untuk merawat menorrhagia, iaitu melalui ubat dan pembedahan. Doktor boleh memberi ubat sekiranya pesakit tidak merasakan gejala yang menunjukkan keadaan serius. Prosedur pembedahan biasanya akan disarankan oleh doktor sekiranya menorrhagia tidak lagi dapat dirawat dengan ubat-ubatan.

Pembedahan juga disarankan untuk mengelakkan komplikasi, seperti anemia teruk dan sakit haid (senggugut) yang hebat. Beberapa jenis pembedahan untuk merawat menorrhagia termasuk:

  • Pelebaran dan pengawetan (A&P). Dalam prosedur ini, doktor akan melebarkan (membuka) serviks dan melakukan curetage (mengikis) dinding rahim untuk mengurangkan pendarahan semasa haid.
  • Embolisasi arteri rahim. Prosedur ini bertujuan untuk merawat menorrhagia yang disebabkan oleh fibroid. Fibroid adalah tumor jinak yang tumbuh di dinding rahim. Dalam pembedahan embolisasi arteri rahim, fibroid dikurangkan dengan menyekat arteri yang membekalkan darah ke kawasan tersebut. Embolisasi arteri rahim adalah prosedur yang paling disukai oleh doktor, kerana kadar kejayaannya yang tinggi dalam merawat menorrhagia dan prosedur ini juga jarang menyebabkan komplikasi.
  • Myomektomi. Dalam myomectomy, fibroid dikeluarkan melalui pembedahan. Prosedur ini dapat dilakukan dengan membuka dinding perut (laparotomi), menggunakan tiub optik dan alat khas yang dimasukkan melalui beberapa sayatan kecil di dinding perut (laparoskopi), atau melalui vagina (histeroskopi).
  • Reseksi endometrium. Prosedur ini membuang endometrium (dinding dalaman rahim) menggunakan wayar panas. Kehamilan tidak digalakkan untuk wanita yang menjalani reseksi endometrium.
  • Ablasi endometrium. Prosedur ini dilakukan dengan menghancurkan lapisan endometrium secara kekal, baik dengan laser, frekuensi radio (RF), atau dengan pemanasan.
  • Histerektomi. Biasanya prosedur ini diambil ketika menorrhagia tidak lagi dapat dirawat dengan cara apa pun dan gejalanya sangat parah. Histerektomi adalah pembedahan membuang rahim, yang secara automatik akan menghentikan haid selamanya dan mencegah pesakit daripada melahirkan anak.

Kisah Seorang Wanita dengan Kes Menorrhagia

Wanita yang memilih untuk menjalani histerektomi untuk mengakhiri menorrhagia memang ada. Haid yang berlebihan boleh mengganggu kehidupan seharian, baik secara emosi, psikologi, dan sosial.

Baru-baru ini, sebuah kisah benar dikongsi melalui dr. Dyah Prawesti, SpOG, MHSM., Menjadi viral. Dalam catatan itu, doktor yang bekerja di Hinchingbrooke Hospital, Cambridgeshire, England, menyatakan keprihatinannya terhadap penderita menorrhagia akut yang disebabkan oleh adenomyosis yang jarang berlaku.

Pesakit itu, yang telah berkahwin selama 10 tahun, bahkan tidak memperhatikan nasihat doktor untuk memilih rawatan alternatif selain membuang rahim. Terlebih lagi, ini kerana dia dan pasangannya belum mempunyai anak. Alih-alih mempertimbangkan kembali, pesakit menceritakan kesulitan dan penderitaan yang mensyaratkan dia melakukan banyak perjalanan darah setiap bulan.

Suaminya yang menemaninya memahami kesedihannya. Wanita itu mengungkapkan bahawa tidak dapat dibayangkan dia memiliki anak, jika dalam setiap kitaran haid dia tidak dapat melakukan aktiviti normal. Sebenarnya, dia sangat bersyukur jika pasukan doktor bersedia membuang rahimnya, sehingga dia tidak perlu mengalami kesakitan semasa haid.

Semoga pengalaman hidup pesakit memberi inspirasi kepada Gang Sihat untuk sentiasa menjaga kesihatan organ intim. Segera berjumpa pakar sakit puan, ya, jika anda mengesan gejala yang tidak selesa semasa kitaran haid.

Baca Juga: 7 Perkara Yang Mungkin Anda alami Semasa Kitaran Menstruasi Anda