Cara Mencegah Campak pada Wanita Hamil - guesehat.com

Terdapat beberapa jenis campak, dan salah satu yang sering kita dengar adalah campak atau rubela Jerman. Secara amnya, campak sangat berjangkit dan dicirikan oleh perubahan warna kulit, seperti ruam merah. Ruam merah pada kulit ini boleh berlaku di semua bahagian badan, bergantung pada jangkitan virus itu sendiri.

Sekiranya anda masih ingat, campak sering dialami semasa kecil. Dan, rasa? Kadang-kadang gatal, badan panas, dan pastinya sangat tidak selesa untuk melakukan aktiviti harian.

Bahkan ada yang tidak dibenarkan keluar dari rumah atau istilahnya diasingkan, untuk mengelakkan penyebaran menjadi lebih luas. Tetapi nampaknya, penyakit ini tidak hanya berhenti pada masa kanak-kanak, tetapi penyakit ini juga dapat dihidapi oleh orang dewasa. Terutama jika anda tidak pernah mengalami campak sebelum ini. Lalu, bagaimana dengan wanita hamil? Apakah simptom dan apa yang menyebabkan orang dewasa masih mendapat campak?

Apa itu Campak?

Sama seperti penjelasan di atas, campak yang dapat dirawat dengan mudah pada mulanya boleh menjadi berbahaya jika mengalami komplikasi. Perlu diingat, penyakit ini sangat menular, terutamanya melalui udara. Oleh itu, jika anda mengetahui bahawa rakan atau orang lain menghidap campak, lebih baik menjauhkan diri daripada orang itu untuk sementara waktu. Terutama jika anda hamil! Bukan hanya untuk kesihatan anda, tetapi virus campak dapat menimbulkan risiko bagi kesihatan janin anda.

Secara ilmiah, campak adalah penyakit menular yang disebabkan oleh jangkitan dengan virus yang disebut paramyxo dan dapat menular dari orang ke orang melalui udara, seperti ketika batuk atau bersin.

Ini dibuktikan dengan penyelidikan yang dilakukan oleh Jabatan Kesihatan Pemerintah Australia, iaitu sekitar 9 dari 10 orang yang mempunyai hubungan fizikal dengan penderita campak, dinyatakan positif menghidap penyakit ini, terutama mereka yang tidak mendapat vaksin campak. Oleh itu, bolehkah anda bayangkan seberapa aktif virus ini?

Baca juga: Kenali Campak, Dari Gejala hingga Punca

Bagaimana virus campak merebak?

Campak dikatakan sangat menular kerana penyakit ini dapat menular melalui percikan air liur sahaja dan tanpa memerlukan darah atau komponen lain. Oleh itu, jika disimbah oleh air liur pesakit campak di badan kita secara tidak sengaja, virus itu boleh terus hidup di permukaan kulit selama beberapa jam. Barulah memasuki badan, jika permukaan kulit yang terkena air liur menyentuh kawasan mulut kita.

Selepas itu, virus akan merebak dengan mudah ke seluruh badan dengan mereplikasi dirinya sendiri, bermula dari belakang tekak dan paru-paru. Hingga akhirnya virus campak menyebabkan gejala pada sistem pernafasan yang ditandai dengan ruam merah pada kulit.

Gejala campak

Bukan hanya ruam merah pada kulit, campak dapat dikenali dari beberapa keadaan seperti:

  • Selsema disertai dengan batuk yang kadang-kadang membuat mata sakit dan berair. Keadaan ini biasanya disifatkan sebagai gejala pertama campak.

  • Sekiranya campak dihidapi oleh kanak-kanak, anak akan mengalami kenaikan suhu secara beransur-ansur.

  • Tanda putih kecil yang dikenali sebagai koplik muncul. Biasanya tanda ini akan dijumpai di pipi atau bahagian dalam mulut.

  • Tidak sampai hari ketiga atau keempat muncul ruam merah. Namun, biasanya ruam ini tidak gatal. Muncul dari kawasan di belakang telinga dan kemudian merebak ke muka, leher, kemudian seluruh badan.

  • Secara amnya, campak berlangsung selama 10 hari. Sekiranya anda mengalami simptom lebih dari 10 hari, anda harus berjumpa doktor dengan segera untuk mengelakkan komplikasi.

Sekiranya anda mendapati anak atau suami anda, walaupun anda sendiri mengalami gejala ini, anda tidak harus menunggu lama, tetapi segera berjumpa doktor. Terutama jika anda hamil, maka anda memerlukan rawatan yang tepat, iaitu melalui bantuan doktor yang kuat.

Biasanya, jika seseorang diuji positif demam campak, dia akan diminta oleh doktor untuk berehat di rumah atau di hospital selama beberapa hari sehingga virus campak benar-benar mati. Ini dilakukan untuk mencegah penyebaran virus yang berterusan.

Sekiranya wanita hamil bimbang tentang virus campak?

Virus yang menyebabkan campak mempunyai sifat yang sangat aktif, sehingga akan lebih berisiko dan mudah menular kepada wanita hamil yang keadaan kesihatannya sangat sensitif. Bukan hanya campak, tetapi penyakit kecil lain seperti selesema atau batuk juga harus dielakkan.

Untuk itu, Ibu mesti menjaga kesihatan tambahan semasa mengandung. Melaporkan dari whattoexpect.com, anda tidak perlu terlalu risau tentang campak. Biasanya anda tidak perlu dimasukkan ke hospital, tetapi anda boleh berehat di rumah dan mengurangkan aktiviti fizikal yang berat semasa tempoh pemulihan.

Campak pada wanita hamil pada trimester ketiga juga tidak menyebabkan kecacatan kelahiran kekal, tetapi risiko terburuk yang mungkin dialami adalah kelahiran pramatang. Walau bagaimanapun, keadaannya boleh menjadi sangat membimbangkan jika anda masih sangat muda (trimester 1), iaitu terdapat risiko keguguran.

Baca juga: Kisah Inspirasi Orang Buta Kerana Kelahiran Pramatang

Cegah dengan vaksin

Hingga kini belum ada rawatan khusus untuk membasmi virus campak. Cara yang paling berkesan adalah dengan memberi vaksin, meningkatkan imuniti, kemudian mencegah kontak langsung dengan penderita. Jadi sebelum terkena, pastikan anda mendapat vaksin MR atau vaksin untuk mencegah virus dari campak, gondok, dan rubela. Bagi kanak-kanak, doktor biasanya mengesyorkan memberi vaksin MR pada usia 9 bulan, 18 bulan, dan 6 tahun.

Baca juga: Hati-hati, bayi anda terdedah kepada vaksin palsu!

Satu perkara yang perlu diingat, jika anda belum memberi vaksin terhadap MR dan demam campak semasa hamil, anda harus segera berjumpa kehamilan dengan pakar kandungan anda. Jangan biarkan campak, yang seharusnya dapat dikendalikan, berisiko menjadi lebih parah akibat komplikasi, seperti radang paru-paru, cirit-birit, jangkitan telinga, dan radang otak. (BD / AY)