Punca Bunyi Perut

Geng yang sihat sering merasakan perut terasa nyenyak? Biasanya, perut berbunyi kerana lapar. Namun, suara dari perut juga boleh disebabkan oleh proses pencernaan yang berlaku di usus besar atau usus kecil. Proses ini boleh menjadi penyebab bunyi perut. Dari segi perubatan, keadaan ini disebut borborygmy.

Proses pencernaan sebagai penyebab bunyi perut secara umum adalah perkara biasa. Tetapi, jika perut terlalu kerap terdengar, itu boleh menjadi tanda gangguan atau penyakit tertentu dalam sistem pencernaan.

Untuk mengetahui dengan lebih jelas mengenai punca bunyi perut, baca penjelasan di bawah, ya!

Baca juga: Suka Kembung Selepas Makan? Mungkin 5 jenis makanan inilah yang menjadi penyebabnya!

Gejala Mengiringi Suara Perut

Suara yang dikeluarkan oleh perut biasanya sama seperti ketika kita lapar atau gemuruh. Suara yang dipancarkan cukup besar atau hanya dapat kita rasakan dan didengar oleh kita sendiri.

Sekiranya hanya bunyi perut, anda tidak perlu risau. Walau bagaimanapun, jika bunyi perut disertai dengan gejala lain, ini dapat menunjukkan penyakit tertentu. Berhati-hati jika perut berbunyi disertai dengan gejala berikut:

  • Kerap membuang air kecil
  • Demam
  • Mual
  • Gag
  • Cirit-birit berulang
  • Sembelit
  • Najis berdarah
  • Heatburn yang tidak hilang walaupun setelah minum ubat
  • Penurunan berat badan yang tidak disengajakan dan tiba-tiba
  • Sentiasa rasa kenyang

Sekiranya anda mengalami gejala ini, anda harus berjumpa doktor dengan segera.

Punca Bunyi Perut

Penyebab suara perut yang paling biasa adalah pergerakan makanan, cecair, dan udara dalam sistem pencernaan, khususnya di usus. Dinding saluran gastrointestinal dilapisi dengan otot. Semasa anda makan, dinding saluran berkontur untuk mengaduk dan mendorong makanan ke sepanjang usus, supaya nutrien dapat dicerna. Proses ini dipanggil peristalsis. Peristalsis inilah yang menyebabkan bunyi perut.

Peristalsis sebagai penyebab bunyi perut biasanya berlaku selepas makan. Selain itu, bunyi perut juga boleh berlaku beberapa jam selepas makan atau bahkan pada waktu malam ketika anda akan tidur.

Kelaparan juga boleh menjadi penyebab bunyi perut. mengikut Klinik Endokrinologi dan Metabolisme Amerika UtaraSemasa anda lapar, sebatian seperti hormon di otak mengaktifkan keinginan untuk makan. Kemudian sebatian seperti hormon menghantar isyaratnya ke usus dan perut. Akibatnya, otot-otot di saluran pencernaan berkontraksi dan menyebabkan bunyi perut.

Pakar mengkategorikan bunyi perut menjadi tiga jenis, iaitu normal, hipoaaktif, atau hiperaktif. Hipoaaktif, atau bunyi usus yang berkurang, sering disebabkan oleh penurunan aktiviti usus. Sementara itu, penyebab bunyi perut hiperaktif biasanya adalah peningkatan aktiviti usus. Keadaan ini biasanya berlaku selepas makan atau ketika anda mengalami cirit-birit.

Walaupun perut berbunyi, hipoaaktif atau hiperaktif, yang kadang-kadang berlaku adalah normal, jika terjadi terlalu kerap ia dapat menunjukkan gangguan atau penyakit tertentu.

Baca juga: Hati-hati, lemak perut yang berlebihan boleh menyukarkan wanita hamil

Punca Bunyi Perut Lain

Secara umum, penyebab bunyi perut adalah proses pencernaan yang normal. Namun, jika perut terdengar disertai dengan gejala lain, maka itu mungkin merupakan tanda penyakit lain yang lebih serius.

Perkara berikut menyebabkan bunyi perut berlaku terlalu kerap dan disertai dengan gejala lain:

  • Trauma
  • Jangkitan saluran gastrousus
  • hernia
  • Pembekuan darah atau penurunan aliran darah ke usus kecil
  • Tahap kalium darah yang tidak normal
  • Tahap kalsium darah yang tidak normal
  • Ketumbuhan
  • Penyumbatan pada usus besar
  • Pergerakan usus menurun
  • Pendarahan kerana gastrik
  • alahan makanan
  • Jangkitan yang menyebabkan keradangan atau cirit-birit
  • Penggunaan julap
  • Pendarahan di saluran pencernaan
  • Penyakit usus radang, atau penyakit Crohn

Cara Mendiagnosis Bunyi Perut

Sekiranya doktor anda mengesyaki bahawa penyebab bunyi perut anda adalah penyakit atau keadaan tertentu, dia akan melakukan beberapa ujian untuk mendiagnosis penyebab utamanya.

Doktor anda akan mengambil sejarah perubatan anda dan bertanya mengenai kekerapan dan keparahan gejala anda. Biasanya, doktor juga akan menggunakan stetoskop untuk mendengar bunyi perut yang tidak normal.

Untuk mengesan punca bunyi perut, doktor juga akan melakukan CT scan dan endoskopi

Cara Merawat Bunyi Perut

Rawatan untuk bunyi perut bergantung kepada penyebabnya. Bunyi perut yang normal tidak memerlukan rawatan khas. Walau bagaimanapun, biasanya anda disyorkan untuk membatasi pengambilan makanan penghasil gas, seperti:

  • Buah-buahan
  • Pemanis buatan
  • Minuman berkarbonat
  • Produk bijirin penuh
  • Sebilangan sayur-sayuran, seperti kubis dan brokoli
  • Pengambilan probiotik dapat mengatasi bunyi perut, tetapi hanya pada orang yang terkena sindrom iritasi usus.
Baca juga: Punca Mual Perut Selepas Makan dan Cara Mengatasinya

Kesimpulannya, penyebab bunyi perut bergantung kepada keparahan gejala yang lain. Secara amnya, suara perut adalah perkara biasa dan tidak perlu dibimbangkan. Walau bagaimanapun, jika perut berbunyi disertai dengan gejala lain, anda harus berjumpa doktor. (UH / AY)

Punca Bunyi Perut

Sumber:

Yayasan Antarabangsa untuk Gangguan gastrousus. Perut yang bising: Apa maksudnya ?. Julai 2018.

Ahima RS. Peraturan otak selera makan dan kenyang. 2008.

Amerika saintifik. Mengapa perut anda menggeram semasa anda lapar ?.

Aragon G. Terapi probiotik untuk sindrom iritasi usus. 2010.

Baid H. Ulasan kritikal terhadap bunyi usus yang auscultating. 2009.

Kakitangan Mayo Clinic. Gas kembung, bersendawa dan usus: Cara menghindarinya. Jun 2017.