3 Jenis Perubatan untuk Jerawat

Hilang muncul seribu .. Ah! Bukan kebaikan tetapi perumpamaan itu nampak lebih sesuai dengan jerawat yang muncul di wajah anda. Seseorang telah mula hilang eh yang lain muncul, kadang kala 'si kecil' ini datang dalam kumpulan. Alamak! Kemunculan jerawat kadang-kadang membuat anda merasa tidak selamat. Jerawat boleh muncul disebabkan oleh jangkitan bakteria yang timbul ketika wajah anda tidak bersih atau ketika anda berada dalam keadaan tertekan.

Sebenarnya, rawatan untuk jerawat tidak mudah. Mungkin anda merasa kecewa kerana proses rawatan jerawat itu lama dan tidak dapat dilakukan dengan segera. Pengendalian yang tidak betul dan cara merawat jerawat, seperti penggunaan ubat yang salah, selalunya akan memburukkan lagi keadaan kulit anda. Jerawat semakin sukar untuk dirawat dan masa rawatan menjadi lebih lama. Oleh itu, agar tidak mempunyai ubat yang salah, anda harus mengetahui beberapa ubat yang digunakan untuk merawat jerawat, seperti berikut:

1. Ubat retinoid topikal

Ubat ini berguna untuk merawat jerawat. Retinoin topikal ditunjukkan untuk berjerawat dan berjangkit pada pesakit dengan jerawat ringan hingga sederhana. Retinoin juga boleh diberikan secara lisan. Cara menggunakannya sangat mudah, anda hanya menggunakan krim ini pada bahagian jerawat anda yang meradang atau tidak. Tetapi anda juga perlu tahu bahawa kemerahan dan pengelupasan kulit boleh terjadi setelah menggunakannya selama beberapa hari. Anda boleh menghentikan penggunaannya jika kemerahan dan pengelupasan kulit semakin teruk.

2. Ubat Benzoil peroksida

Benzoil peroksida berkesan untuk jerawat ringan hingga sederhana. Blackheads dan luka yang meradang juga dapat diatasi dengan penggunaan benzoil peroksida. Benzoil peroksida dengan tahap rendah juga mampu mengurangkan keradangan dari jerawat. Penggunaannya cukup untuk diaplikasikan secara tipis dan merata 1-2 kali sehari di tempat jerawat, lebih baik setelah mencuci muka dengan sabun dan air, mulailah menggunakan kekuatan yang lebih rendah. Namun, anda perlu berhati-hati kerana ubat ini dapat merengsakan kulit terutama pada awal terapi, sisik dan kemerahan sering hilang secara perlahan dengan rawatan yang berterusan. Sekiranya jerawat anda tidak membaik selepas 2 bulan, anda perlu berjumpa dengan pakar dermatologi untuk mempertimbangkan antibakteria topikal.

3. Antibiotik topikal

Antibakteria topikal digunakan untuk jerawat ringan hingga sederhana. Persediaan antibiotik topikal seperti eritromisin, tetrasiklin, dan klindamisin nampaknya sangat berguna bagi kebanyakan pesakit dengan jerawat ringan. Ubat ini boleh menyebabkan kerengsaan kulit ringan tetapi jarang memekatkan. Kewujudan rintangan silang, terutama antara eritromisin dan klindamisin, adalah masalah utama. Untuk mengelakkan perkara ini berlaku, terdapat beberapa perkara yang boleh anda lakukan:

  • Seboleh mungkin gunakan antiacne bukan antibiotik (seperti benzoil peroksida).
  • Elakkan rawatan bersamaan dengan antibiotik oral dari jenis yang berbeza daripada antibiotik topikal.
  • Sekiranya antibiotik berkesan dalam terapi, anda perlu menggunakannya lagi jika rawatan diulang.
  • Rawatan dengan persediaan topikal diteruskan sekurang-kurangnya 6 bulan.

Nah, sekarang anda tahu lebih banyak mengenai ubat-ubatan yang boleh anda gunakan untuk merawat jerawat. Walau bagaimanapun, ingat bahawa anda harus terlebih dahulu berunding dengan pakar dermatologi anda yang dipercayai.