Kesan Berfikir Terlalu Keras - guesehat.com

Semakin tua anda, semakin banyak masalah yang anda hadapi. Inilah yang sering menyebabkan tekanan. Masalahnya boleh berupa kewangan, pekerjaan, cinta, keluarga, malah persahabatan. Semua perkara boleh membuat manusia menjadi tertekan untuk mengalami kemurungan.

Sebilangan besar orang yang tidak mempunyai aktiviti atau kesibukan, seperti bekerja, sekolah, atau mempunyai hobi, cenderung berfikir lebih keras, menyebabkan tekanan. Namun, berfikir dengan bersungguh-sungguh juga dialami oleh remaja. Kesan berfikir terlalu keras yang dialami oleh remaja sering menyebabkan reaksi kemurungan yang mengakibatkan bunuh diri.

Bertepatan dengan Hari Pemikiran Sedunia yang jatuh pada 22 Februari, GueSehat akan membincangkan beberapa kesan negatif atau akibat berfikir terlalu keras. Ayuh, lihat ulasannya!

1. Kehidupan menjadi lebih rumit

Kanak-kanak kecil pada amnya tidak mempunyai masalah yang rumit dalam hidup mereka. Ini kerana otak mereka tidak boleh berfikir terlalu keras. Berfikir terlalu keras bukan sahaja merumitkan kehidupan, tetapi juga dapat mengambil masa dan fikiran anda.

Berfikir terlalu keras tidak boleh mengubah tindakan. Oleh itu, tidak kira seberapa keras anda memikirkan sesuatu, ia tidak akan berubah selagi anda tidak melakukan apa-apa. Kerana anda hanya membuang masa untuk berfikir terlalu keras berulang kali, maka anda tidak akan menjalani kehidupan yang sebenar.

2. Menyebabkan insomnia

Apabila anda memikirkan sesuatu dalam fikiran anda berulang-ulang kali, biasanya sukar untuk menyingkirkan pemikiran itu, sehingga sukar untuk tidur atau tidur dengan tenang. Berfikir terus menerus tentang sesuatu hanya membuat anda membayangkan masalah itu lagi, merasakan kesukaran yang telah anda lalui, dan membayangkan apa yang akan berlaku pada masa akan datang. Kerana tidak ada apa-apa untuk bercerita pada waktu malam, fikiran berterusan hingga pagi dan rasa mengantuk dikalahkan kerana otak dibiarkan terus berfikir

3. Bersikap pesimis dan tidak gembira

Dalam kajian sebelumnya, orang yang berfikir dengan lantang biasanya dapat membuat keputusan yang lebih baik dan menjalani kehidupan yang lebih bahagia. Malangnya, kajian semasa mendapati bahawa berfikir dengan terlalu keras dapat mengganggu proses membuat keputusan, menyekat pemikiran rasional, memimpin kepada pemikiran negatif, dan membuat seseorang tidak bahagia.

Berfikir terlalu keras membuat seseorang kehilangan kemampuan untuk melihat inti dari masalah yang sebenarnya, sehingga dia menjadi pesimis. Orang pesimis cenderung tidak dapat memikirkan perkara lain selain masalah yang dihadapi.

4. Meningkatkan kegelisahan dan kemurungan

Berfikir terlalu keras boleh menyebabkan Gangguan Kebimbangan Umum (GAD), serangan panik, dan kemurungan. Sekiranya anda terlalu banyak menganalisis dan memperhatikan keadaan keseluruhan masalah, maka anda berfikir bahawa banyak perkara yang salah, anda akhirnya akan memperhatikan kehidupan semua orang. Ini akan membuat anda lebih risau. Begitu juga, peningkatan kegelisahan, ketakutan, dan kemurungan sering muncul dalam gaya hidup yang tidak sihat, yang akan menimbulkan lebih banyak kebimbangan di masa depan.

5. Peluang hilang

Seseorang yang terlalu banyak berfikir selalu memikirkan perkara yang akan dan tidak akan pernah berlaku, membayangkan bagaimana dia dapat mengatasi masalahnya dengan kawalannya sendiri. Orang itu menghabiskan lebih banyak masa untuk memikirkan masalah, yang, jika ditangani dengan betul, akan memerlukan lebih banyak masa untuk diselesaikan.

Ketakutan untuk menyelesaikan masalah mengakibatkan banyak menganalisis situasi, sehingga menghalang diri mereka untuk mengambil tindakan. Banyak peluang hilang kerana mereka berfikir terlalu banyak ketika masa yang tepat untuk dapat mencapai kejayaan, jadi mereka lupa dan sering terlambat untuk bertindak

6. Terus dalam kesedihan

Selagi anda terus berfikir bahawa masalah yang anda alami tidak ada jalan keluar, anda akhirnya akan menjadi semakin emosional, bersalah, dan trauma. Sering kali orang yang mempunyai pemikiran yang mendalam bertanya, "Mengapa ini terjadi pada saya?" Banyak persoalan lain timbul yang tidak dapat dijawab. Jadi, bukannya mencari jalan keluar, mereka kebanyakan berfikir

Bagi anda yang sering berfikir terlalu keras, anda harus kurang bertenaga. Dengan berfikir terlalu keras, otak juga berfikir dua kali lebih kuat dari biasanya. Ini boleh menyebabkan anda menjadi lemah dalam mengingat. Dilaporkan dari bbc.com, kesan buruk boleh berlaku dalam jangka masa panjang. Anda mungkin mengalami gangguan mental. (FENNEL)