Tanda-Tanda Pubertas Kedua Akan Datang - GueSehat.com

Seiring dengan meningkatnya kes perceraian hari ini, tidak sedikit yang menyebut fenomena baligh kedua sebagai salah satu penyebabnya. Fenomena baligh kedua sering dikaitkan dengan lelaki, yang boleh berakhir dengan perselingkuhan dan perceraian. Namun, adakah benar fenomena baligh kedua itu nyata?

Jika dilihat dari maknanya, baligh adalah tempoh atau tempoh peralihan dari zaman kanak-kanak ke dewasa. Ia dicirikan oleh kematangan fungsi pembiakan, yang dipengaruhi oleh pengeluaran hormon seksual seperti testosteron pada lelaki dan estrogen pada wanita. Akil baligh berlaku apabila kanak-kanak mencapai usia dua belas tahun. Berlepas dari ini, sukar untuk menentukan apakah baligh berlaku pada kumpulan usia yang jauh lebih tua.

Sebenarnya, tidak ada istilah perubatan untuk baligh kedua. Namun, tidak dapat dinafikan bahawa fenomena ini sering dihadapi. Apa yang digambarkan sebagai fenomena akil baligh kedua adalah keadaan ketika orang dewasa, umumnya berusia sekitar 40 tahun, mengalami gejala yang serupa dengan remaja atau anak baru. besar, terutama berkaitan dengan tarikan kepada lawan jenis.

Apabila seseorang tertarik pada lawan jenis, biasanya ada beberapa tingkah laku khas yang dapat diperhatikan, seperti memperhatikan penampilan dan bertindak untuk mendapatkan perhatian. Inilah sebabnya mengapa fenomena ini dikenali sebagai akil baligh kedua.

Walaupun tidak dapat dijelaskan secara perubatan, fenomena akil baligh kedua dapat difahami dari sudut psikologi. Umur di atas 35 tahun pada umumnya adalah masa ketika seseorang, terutama lelaki yang dilihat sebagai tulang belakang keluarga, telah melalui beberapa masa kritikal dalam hidup mereka.

Umumnya, pada usia itu mereka sudah berkahwin, mempunyai pekerjaan yang mantap, menjalani kehidupan yang selesa dan boleh dibanggakan, serta memenuhi pelbagai pencapaian lain. Sekiranya semua keuntungan ini tidak ditafsirkan dengan bijaksana, akan lebih mudah bagi lelaki yang dipaksa untuk mencari "penggalak"ketekankan semua pencapaiannya.

Mereka mula menceburkan diri ke menggoda dengan lawan jenis di persekitaran kerja misalnya, atau bahkan lebih jauh lagi. Ini perlu diperhatikan oleh semua pasangan yang sudah berkahwin agar mereka segera menyiapkan strategi pertahanan yang kuat untuk rumah tangga mereka.

Lelaki bukan satu-satunya yang dapat mengalami fenomena baligh kedua. Di zaman moden seperti ini, semakin banyak wanita juga bekerja, berprestasi, mempunyai prestasi, dan dapat dilihat sebagai hebat. Ia juga dapat membawa potensi psikologi yang sama seperti pada lelaki. Jadi, pada masa ini lelaki dan wanita sama-sama berpotensi mengalami akil baligh kedua.

Dengan munculnya fenomena ini, terdapat beberapa petua yang boleh dilakukan untuk menjaga kesatuan rumah tangga Mum dan pasangan anda!

  • Meningkatkan kualiti dan kuantiti komunikasi antara suami dan isteri. Secara amnya, kerana masing-masing sibuk, kuantiti dan kualiti komunikasi antara suami dan isteri menurun dari masa ke masa. Sebenarnya, ancaman terhadap keselamatan rumah tangga semakin meningkat. Oleh itu, adalah mustahak untuk selalu berkongsi cerita, berbincang, atau bercakap kecil dengan pasangan anda semaksimum mungkin setiap hari. Pillowtalk selalu menjadi cara yang manis dan kuat untuk menjaga kualiti komunikasi suami isteri.
  • Bina ketahanan mental terhadap godaan. Ada pepatah bahawa semakin tinggi pokoknya, semakin kuat angin. Sebenarnya, semakin tinggi pokoknya, semakin baik pemandangan dari atas. Pada hakikatnya, godaan akan sentiasa ada di mana-mana. Oleh itu, kita perlu menguatkan diri agar dapat menentang semua godaan ini. Sekiranya perlu, letakkan peringatan manis kecil seperti foto pasangan atau keluarga anda di tempat yang sering kami akses, seperti meja pejabat, kereta, dompet, dan sebagainya, untuk membantu mengingatkan kami setiap kali ada godaan.
  • Meningkatkan kualiti kehidupan seksual dengan pasangan. Bukan rahsia lagi bahawa kualiti kehidupan seksual akan menurun seiring bertambahnya usia perkahwinan. Tanpa menyedarinya, ini ternyata berbahaya. Aktiviti seksual adalah peluang untuk suami dan isteri saling terbuka sepenuhnya. Saat di mana keakraban terdalam dapat dibina. Sekiranya perkara ini diabaikan, maka hubungan itu akan menjadi rapuh dan mudah diserang gangguan. Kehidupan seks yang baik juga dapat membantu pasangan lebih banyak "amaran"sekiranya ada yang tidak kena. Dalam banyak kes kafir, pelakunya dapat mengalami mati pucuk, yang sukar mencapai atau mempertahankan ereksi dengan pasangannya yang sah. Sekiranya kita pada dasarnya tidak mempunyai kehidupan seksual yang teratur dan sihat, tentu sukar untuk mengesan "gangguan" dengan cara ini.

Jadi, fenomena akil baligh kedua benar-benar boleh berlaku. Kita tidak boleh bertolak ansur, dengan anggapan itu wajar, sehingga kita hanya menyerah sekiranya fenomena itu ada. Tepatnya dengan menyedari potensi fenomena ini, kita menjadi lebih bersemangat untuk meningkatkan kualiti hubungan dengan rakan kongsi. Isi rumah sentiasa selamat, betul! Adakah anda mempunyai petua untuk menjadikan hubungan anda dengan ayah anda lebih harmoni? Ayuh, ceritakan kisahnya di forum Rakan Hamil sehingga dapat memberi inspirasi kepada Ibu yang lain! mengenyit mata