Makanan yang Baik untuk Ibu Bersalin dan Menyusu

"Setelah melahirkan, jangan makan ikan, ia akan gatal."

"Jangan minum terlalu banyak, nanti luka setelah melahirkan tidak akan kering."

"Jangan makan buah terlalu banyak, nanti susu ibu akan membuat bayi cirit-birit."

Saya cukup penuh dengan cadangan itu. Apalagi mahu berlari, saya abaikan semua ceramah. Kerana, salah satu keinginan terbesar saya selepas melahirkan adalah makan dengan baik. Dan bernasib baik suami yang memahami saya bersetuju. Dia tahu betul, makanan adalah salah satu faktor untuk meningkatkan mood saya, baik ketika saya letih dan ketika tidak ada sebab mengapa mood itu buruk.

Tetapi alasan yang lebih tepat untuk mengabaikan ayat-ayat tersebut adalah kerana pernyataan itu tidak benar. Makanan adalah sumber nutrien yang diperlukan oleh tubuh. Di dalam badan, nutrien diperlukan untuk pelbagai keperluan, misalnya sebagai sumber tenaga, bahan untuk memperbaiki sel, dan untuk meningkatkan daya tahan. Makan makanan tertentu boleh menjadi usaha untuk mempercepat penyembuhan selepas bersalin.

Tidak lama selepas melahirkan, sebagai ibu menyusu, kita memerlukan pengambilan makanan tambahan. Sebabnya, yang pertama adalah mengembalikan tenaga yang dikeringkan setelah melahirkan (kedua-dua kelahiran vagina dan Caesarean), dan yang kedua adalah untuk membantu menyembuhkan luka setelah melahirkan.

Bagi saya, semua makanan baik untuk dimakan, asalkan dalam jumlah yang betul dan sesuai dengan nutrien yang diperlukan. Walau bagaimanapun, jenis makanan ini harus menjadi keutamaan untuk pengambilan selepas bersalin.

1. Sumber Protein

Sekiranya seseorang mengatakan bahawa setelah melahirkan anda tidak boleh makan ikan, kerana ia boleh menyebabkan gatal dan susu ibu anda akan berbau amis, kemungkinan orang itu mempunyai alergi makanan laut sebelumnya. Sebenarnya, ikan sebagai sumber protein sangat diperlukan oleh tubuh untuk membantu memperbaiki sel yang telah rosak akibat melahirkan anak.

Luka buruh tidak hanya dapat dilihat oleh mata, seperti jahitan di saluran kelahiran atau luka di perut setelah pembedahan caesar. Terdapat juga luka di rahim yang juga perlu 'diperbaiki', seperti dinding rahim. Protein akan digunakan oleh badan untuk membina tisu badan yang rosak.

Tepat ketika menghindari pengambilan sumber protein seperti ikan, proses penyembuhan luka dapat terhambat. Akibatnya, risiko mendapat jangkitan lebih besar. Protein juga berguna dalam pembentukan susu ibu. Selain ikan, sumber protein yang harus dimakan oleh ibu menyusu adalah daging, ayam, telur, tahu, dan tempe.

2. Sumber Serat

Buah-buahan dan sayur-sayuran adalah sumber serat yang tinggi. Serat diperlukan oleh ibu selepas bersalin untuk memudahkan pergerakan usus. Biasanya, salah satu perkara yang ditakuti setelah melahirkan adalah membuang air besar. Nah, untuk mengurangkan kegelisahan kesakitan semasa buang air besar, najis mesti dikeluarkan dengan mudah.

Serat ini berfungsi untuk melembutkan najis. Dan, buah yang kaya dengan serat tidak menjadikan bayi cirit-birit. Sebenarnya, buah-buahan dan sayur-sayuran juga mengandungi vitamin dan mineral, yang diperlukan untuk meningkatkan kualiti susu ibu. Walaupun vitamin dan mineral diperlukan dalam jumlah kecil, mereka juga berperanan dalam proses penyembuhan setelah melahirkan, meningkatkan daya tahan tubuh (untuk tetap sihat). kuat, dan membantu membekalkan tenaga.

3. Sumber Tenaga

Selepas melahirkan, kita masih harus kuat betul, ya. Jika tidak, siapa yang akan menjaga dan menjaga bayi? Betul, suami dan Sistem sokongan ia benar-benar dapat membantu. Tetapi ketika tiba masanya untuk menyusu, kita masih harus campur tangan, bukan? Itulah sebabnya, kita masih memerlukan tenaga. Walaupun selepas melahirkan, saya merasa sangat letih dan ingin terus berehat.

Makan makanan yang tinggi sumber tenaga akan membantu tubuh untuk terus membekalkan tenaga. Sumber tenaga boleh didapati dari beras, mi, pasta, kentang, jagung, atau roti. Penggunaan makanan ini secara sederhana, misalnya 5 hidangan beras sehari, akan mendapat 875 kkal tenaga.

Sekiranya badan memerlukan 2.000 kkal kalori sehari, selebihnya boleh diperolehi dari protein dan lemak baik. Dengan jumlah normal ini, tidak sukar untuk menurunkan berat badan. Selagi anda terus menyusu dan melakukan aktiviti fizikal, anda akan menurunkan berat badan secara perlahan.

4. Cecair

Minum air secukupnya tidak akan mempengaruhi luka yang tidak kering. Tepatnya jika setelah melahirkan kencing dengan lancar dan membersihkan vagina dengan betul, maka jahitan di sekitarnya dapat pulih dengan cepat.

Cecair yang mencukupi juga diperlukan oleh tubuh untuk menggantikan cecair badan yang hilang ketika berdarah, berkeringat, atau membentuk susu ibu. Sekiranya keperluan cecair tidak dipenuhi, risiko penyahhidratan sebenarnya dapat meningkat.

Jadi, setelah melahirkan, jangan hanya makan daun katuk untuk mengeluarkan susu ibu. Makan juga daging, ikan, ayam, dan lain-lain dalam jumlah yang mencukupi. Diet terbaik selepas melahirkan adalah diet seimbang ditambah dengan aktiviti fizikal. Semoga bermanfaat.