Apa yang Menyebabkan Gagap | saya sihat

Geng Sihat mungkin telah menemui gagap. Bahkan dalam industri hiburan, gagap digunakan sebagai gurauan, sama seperti watak Azis Stuttering. Masih ramai yang tidak tahu bahawa sebenarnya kegagapan adalah penyakit. Tahukah anda bahawa sejak tahun 1998, 22 Oktober telah diperingati sebagai Hari Kesedaran Stuttering Antarabangsa? Sudah 22 tahun sejak peringatan ini dilakukan di pelbagai negara di dunia, terutama di Amerika, jadi sudah tiba masanya untuk kita juga mula mengenali penyakit gagap ini.

Baca juga: Inilah Cara Mengantisipasi Halangan Bercakap Dengan Anak Kecil Anda

Apa yang Menyebabkan Gagap?

Masih banyak mitos mengenai gagap yang dipercayai secara meluas dalam masyarakat. Contohnya, oleh sesetengah orang, kegagapan sering disalahtafsirkan sebagai bentuk ungkapan rasa malu, tidak selamat, kegelisahan atau kegelisahan gementar.

Percayalah, bagi orang yang tergagap-gagap, cadangan untuk menarik nafas lega atau memikirkan apa yang harus dikatakan sebelum bercakap tidak akan membuat orang sedih atau tersinggung.

Selain itu, kegagapan sering dianggap sebagai tanda kurangnya kecerdasan. Walaupun terdapat banyak orang pintar dan terkenal yang sebenarnya mengalami kegagapan. Raja Inggeris George George, Charles Darwin, Issac Newton, Stephen Hawking, George Washington, dan Theodore Roosevelt, hanyalah beberapa contoh gagap yang mempengaruhi dunia. Oleh itu, tidak ada hubungan antara penyakit ini dengan tahap kecerdasan seseorang.

Secara umum, terdapat 3 klasifikasi gagap yang diketahui, iaitu:

  • kegagapan pertumbuhan, umumnya berlaku pada kanak-kanak di bawah 5 tahun dan secara beransur-ansur akan bertambah baik seiring bertambahnya usia. Gagap berlaku apabila kanak-kanak belum dapat menyatakan isi pemikirannya dengan betul.
  • gagap psikogenik, berlaku pada orang yang mengalami tekanan emosi terhadap trauma psikologi. Jenis ini sangat jarang berlaku di masyarakat.
  • Gagap neurogenik, biasanya timbul akibat gangguan otak, saraf dan otot yang berperanan dalam kemampuan bercakap. Keadaan ini biasanya disebabkan oleh strok atau kecederaan otak.

Dari ketiganya, gagap pertumbuhan adalah topik yang paling kerap dibincangkan di media, sementara dua jenis lain yang sering berlaku pada orang dewasa jarang dibincangkan.

Baca juga: Gagap, Penyakit atau Tidak?

Mengakui Gangguan Neurogenik

Gagap Neurogenik, juga dikenali sebagai gangguan pertuturan neurogenik adalah masalah bahasa terbesar pada orang dewasa. Kira-kira 41-42% masalah kemahiran komunikasi ini disebabkan oleh gangguan di otak sebagai pusat kawalan utama yang kemudian mempengaruhi penghantaran isyarat di sistem saraf dan motor otot.

Bahagian otak yang paling banyak mempengaruhi kemampuan linguistik manusia adalah otak. Di dalam serebrum terdapat benjolan putih yang disebut korteks serebrum, bahagian ini terlibat secara langsung dalam menguruskan proses kognitif manusia, termasuk kemahiran berbahasa. Lebih mendalam lagi, korteks serebrum terbahagi kepada dua bahagian, iaitu hemisfera kiri dan hemisfera kanan atau yang biasa kita ketahui sebagai otak kiri dan otak kanan.

Seorang pakar bedah Perancis bernama Paul Broca dalam penyelidikannya pada tahun 1861 menemukan hubungan antara retakan saraf di bahagian depan kiri otak dengan kemampuan bercakap. Bahagian otak ini kemudian dinamakan ladang Broca setelah nama penemuinya.

Di ladang Broca terdapat saraf yang mengatur pergerakan motor wajah, lidah, bibir, lelangit, pita suara dan lain-lain yang merupakan penyokong pertuturan sehingga kerosakan pada bahagian ini mengakibatkan kegagalan menghasilkan pertuturan.

Malangnya hingga kini, tidak ada ubat yang terbukti berkesan untuk mengatasi kegagapan neurogenik. Satu-satunya rawatan yang berkesan adalah terapi pertuturan (terapi ucapan). Penyelidik masih berusaha untuk meneruskan penyelidikan mengenai kegagapan neurogenik untuk mencari peluang untuk rawatan baru dan lebih berkesan.

Baca juga: Anak Tidak Bercakap, Mekar Lewat atau Kelewatan Pertuturan?

Sumber:

  1. Simanjuntak, Mangantar. Pengenalan Neuropsikolinguistik. Mengesan Bahasa, Pemerolehan Bahasa dan Hubungan Bahasa dengan Otak. 2009: 192-193
  2. Cruz C, Amorim H, Beça G, Nunes R. Neurogenic gagap: tinjauan literatur. Rev Neurol 2018; 66 (02): 59-64
  3. Duffy J, Manning R. K, Roth C. R. Memperolehi Stuttering dalam Post Acquired Stuttering pada Post-Deployed Service Anggota: Neurogenik atau Anggota Perkhidmatan: Neurogenik atau Psikogenik. ASHA. 2012