Mitos Makanan Yang Boleh Menyebabkan Pengecutan

Apa yang paling menyusahkan wanita hamil pada usia 9 bulan kehamilan? Pengecutan dan tenaga kerja yang lancar.

Memasuki bulan ke-9, hampir semua wanita hamil mesti berwaspada untuk mengesan kontraksi setiap minit yang mereka lalui. Waspada adalah baik, selagi ia tidak memakan akal anda, Ibu. Pada kehamilan 9 bulan, anda harus bersiap untuk bersalin dengan sikap yang betul. Salah satu daripadanya adalah pandai menjawab mitos mengenai makanan untuk memprovokasi kontraksi, kedua-dua mitos yang diperoleh melalui rujukan yang berkaitan atau berdasarkan cerita dari rakan wanita hamil. Semua mesti disahkan terlebih dahulu dengan pasukan doktor. Ini kerana pengalaman dan pengendalian dari satu individu ke individu yang lain selalu berbeza.

Jadi bagaimana ini dari perspektif perubatan? Adakah benar-benar makanan yang berguna untuk melancarkan kelahiran normal sesuai dengan standard perubatan obstetrik? Lihat beberapa contoh mitos dalam komuniti, bersama dengan fakta dan cadangan sebenar dari doktor untuk memastikan kelahiran anda berjalan lancar.

Baca juga: 5 Makanan Super Untuk Wanita Hamil

Mitos 1

Makanan pedas baik untuk merangsang kontraksi sehingga bayi dilahirkan dengan cepat.

Fakta: Tidak ada data saintifik dan sangat sahih yang menyatakan bahawa makanan pedas buruk bagi janin atau boleh mencetuskan kontraksi. Semasa mengandung, selain kandungan alkohol dalam pita dan durian, wanita hamil sebenarnya tidak mempunyai larangan diet tertentu. Makanan pedas bukanlah masalah untuk kesihatan janin, dan tidak akan mempengaruhi kelahiran cepat atau lambat. Dari segi perubatan, dijelaskan bahawa ketika wanita hamil mengambil cili, si kecil tidak makan atau merasakan cili pedas. Bayi hanya menyerap esen dan vitamin yang terdapat dalam cili.

Hampir sama keadaannya pada ibu menyusu. Senyawa capsaicin, yang memberikan sensasi pedas pada lada cabai, memang boleh terkandung dalam susu ibu jika ibu meminumnya ketika menyusu. Tetapi kandungan sebatian ini tidak dapat mempengaruhi susu ibu menjadi pedas untuk lidah bayi. Pengaruh lain juga boleh datang dari cadangan ibu sebagai ibu. Semakin anda percaya bahawa secubit cili boleh memberi kesan buruk kepada bayi, cadangan itu biasanya memberi kesan buruk kepada kesihatan bayi.

Sejak mengandung, makanan pedas pada amnya hanya mempengaruhi ibu. Sekiranya cili yang dimakan melebihi dos normal, wanita hamil boleh mengalami pedih ulu hati atau cirit-birit. Sekiranya cirit-birit cukup teruk, ia boleh menyebabkan kerengsaan. Kesan kerengsaan gastrik ini sebenarnya dirasakan oleh wanita hamil. Walau bagaimanapun, ia sering disalahtafsirkan sebagai pencetus kontraksi.

Baca juga: Alamak! Ini adalah beberapa pantang larang untuk wanita hamil!

Mitos 2

Minum minyak lentik (minyak kelapa) dapat memudahkan kelahiran.

Fakta: Sama seperti minyak zaitun, penggunaan minyak kelapa sangat bermanfaat untuk kesihatan mental ibu hamil. Kesan minyak kelapa yang menenangkan membuatkan wanita hamil berasa tenang dan santai ketika bersiap untuk melahirkan anak. Ketua Jabatan Obstetrik dan Ginekologi FKUI-RSCM, Budi Imam Santoso mendedahkan bahawa minyak kelapa diserap ke dalam saluran pencernaan, sementara kelahiran normal berlaku melalui faraj, jadi tidak ada hubungan khusus antara keduanya. Sebaliknya, dia menyarankan agar wanita hamil lebih fokus menjaga berat badan semasa hamil demi keselesaan semasa melahirkan. Proses kelahiran lancar dipengaruhi oleh kekuatan wanita hamil, ukuran pelvis, dan ukuran bayi. Melalui penjelasan ini, dapat disimpulkan bahawa minyak kelapa sememangnya baik untuk ibu hamil, walaupun tidak sesuai untuk melancarkan saluran kelahiran.

Mitos 3

Air kelapa muda sedap diminum untuk merangsang kontraksi.

Fakta: Tidak ada kajian yang membuktikan mitos ini kerana penyampaian yang lancar dipengaruhi oleh pelbagai faktor. Air kelapa muda terbukti berkhasiat menjadikan cairan ketuban menjadi putih dan bersih. Selain itu, air kelapa hijau juga sihat kerana mengandungi elektrolit. Sesiapa sahaja, termasuk wanita hamil, boleh minum air kelapa hijau agar tetap cergas dan menjaga keperluan pemakanan mereka.

Mitos 4

Apabila dimakan beberapa minggu sebelum melahirkan, nanas sebenarnya boleh menyebabkan kelahiran bayi.

Fakta: Nanas mengandungi bromelain, yang dapat membantu mengecutkan serviks dan membantu mendorong persalinan. Nanas sebenarnya selamat dimakan dalam jumlah yang berpatutan. Buah kuning ini mengandungi serat dan air dalam jumlah yang sangat tinggi sehingga dapat mengatasi dehidrasi pada wanita hamil. Selain itu, nanas juga kaya dengan vitamin C dan asid folik yang baik untuk pertumbuhan janin. Nanas cenderung untuk memakan terlalu banyak ketika janin masih muda, kerana akan memicu janin untuk meninggalkan waktu yang ditentukan (pramatang).

Doktor Moh. Baharuddin, Sp.OG, MARS menjelaskan, sebenarnya perkembangan mitos nanas yang menyebabkan keguguran dalam masyarakat disebabkan oleh sifat buah yang boleh mencetuskan rasa pedih ulu hati di perut. "Pedih ulu hati inilah yang menyebabkan kontraksi, sehingga boleh menyebabkan keguguran," jelasnya. Namun, jika hanya dikonsumsi dalam jumlah kecil, nanas tidak akan menyebabkan kontraksi yang menyebabkan keguguran, seperti yang dilaporkan oleh healingindonesia.com.

Mitos 5

Lap lantai dan bergerak setinggan (berjongkok) akan mempercepat proses kelahiran.

Fakta: Ketika usia kehamilan cukup sebulan, wanita hamil sebenarnya disarankan melakukan banyak aktiviti untuk dapat melancarkan kelahiran. Bahkan pergerakan jongkok, pekerjaan rumah tangga seperti mengepel, atau banyak berjalan tepat adalah pilihan aktiviti yang sering disarankan oleh pasukan perubatan untuk mempercepat tenaga kerja.

Makanan Wajib Sebelum Bersalin dalam Perspektif Perubatan

Kelahiran bayi adalah peristiwa besar. Seorang wanita menjadi ibu berkat fasa ini. Memerlukan cara dan kekuatan yang luar biasa untuk melalui penghantaran dengan selamat. Satu perkara yang perlu dipertimbangkan adalah keadaan fizikal ibu semasa melahirkan anak. Semasa melahirkan, wanita hamil disamakan dengan atlet. Anda harus memfokuskan tenaga dan tenaga anda agar si kecil masuk ke dunia. Otot di sekitar pinggul, otot rahim, dan otot perut bekerja sangat keras semasa bersalin. Sekiranya keadaan fizikal wanita hamil tidak optimum, proses melahirkan menjadi proses yang melelahkan dan menyakitkan. Agar tenaga kerja cepat dan lancar, kontraksi mesti kuat. Kontraksi dapat dicetuskan oleh pengambilan tenaga yang berkesan dan pemakanan yang baik dalam makanan.

Jenis nutrien yang diperlukan untuk meningkatkan keanjalan dan kekuatan kontraksi otot rahim termasuk:

  • Protein dalam daging, telur, dan ikan.
  • Vitamin B1 dalam oat, biji bunga matahari dan kacang polong.
  • Vitamin E dalam tuna, alpukat, minyak zaitun, dan sayur-sayuran.
  • Kalsium (Ca) dalam susu, yogurt, keju, tahu, dan ikan lembut.
  • Zink (Zn) dalam daging merah, telur, hati, dan beras perang.
  • Magnesium (Mg) dalam bijirin, biji bunga matahari, labu, dan sayur-sayuran hijau gelap.
  • Kalium (K) dalam kentang, pisang, ubi jalar, dan tomato.

Ini sebenarnya merupakan cadangan perubatan mengenai pengambilan makanan yang betul sebelum bersalin. Menjelang minggu terakhir kehamilan, keperluan pemakanan anda mesti dipenuhi dengan betul sehingga otot rahim dapat berkontraksi secara optimum, baik sebelum, semasa, dan setelah proses kelahiran. (TA? OCH)

Baca juga: Makanan yang meningkatkan imuniti