Bolehkah Ibu Hamil Makan Ikan Lele? -GueSehat.com

Dari semua dilema makanan yang anda hadapi ketika hamil, makanan laut mungkin yang paling rumit. Sebabnya, ikan mengandungi nutrien penting untuk otak janin yang sedang berkembang. Namun, tidak dapat dinafikan bahawa makanan laut mudah terkontaminasi dengan merkuri dan biphenyl polychlorinated (PCB) yang merosakkan otak, yang disyaki menyebabkan barah (karsinogenik).

Adakah ini bermaksud anda harus mengelakkan makan ikan keli semasa mengandung? Sebelum kekeliruan berpanjangan, anda boleh mendapatkan fakta di sini.

Fakta Pemakanan Ikan Lele

Di Indonesia, ikan keli adalah pengambilan protein kegemaran, kerana mudah diperoleh dan berpatutan. Cara memprosesnya juga mudah, kerana cukup digoreng dan disertakan dengan nasi panas dan sambal pedas, sudah pasti menyelerakan.

Menariknya, ikan keli adalah sumber protein yang kaya dengan lemak dan sumber omega-3 yang baik. Bukan rahsia lagi, protein dan asid lemak omega-3 sering dikaitkan dengan kecerdasan otak. Pengambilan asid lemak omega-3 yang mencukupi adalah penting untuk mengekalkan pengeluaran zat seperti hormon yang disebut prostaglandin yang seimbang. Prostaglandin ini membantu mengatur banyak fungsi fisiologi penting, salah satunya adalah meningkatkan fungsi kognitif janin.

Sedangkan protein, adalah elemen penting bagi setiap sel tubuh. Terutama semasa kehamilan, protein yang mencukupi membantu memastikan pertumbuhan dan perkembangan janin, mengurangkan risiko Bayi Berat Lahir Rendah (LBW), dan membina pembaikan tisu yang rosak. Kerana pentingnya protein, Persatuan Kehamilan Amerika menghendaki wanita hamil mengambil 75-100 gram protein setiap hari.

Baca juga: Manfaat Tersembunyi Mengeluh Kesihatan Mental

Selain itu, ikan kumis ini mengandungi nutrien mikro penting yang diperlukan oleh tubuh, salah satunya adalah vitamin B12. Sekiranya anda tidak tahu, vitamin B, atau vitamin B kompleks seperti yang sering disebutnya, adalah aspek penting dalam pemakanan semasa kehamilan, terutama vitamin B6 (pyridoxine), B9 (asid folik), dan B12 (cobalamin). Ketiganya secara khusus membantu mengurangkan risiko kecacatan kelahiran serta melegakan beberapa gejala kehamilan, seperti mual dan muntah.

Baik, khusus untuk vitamin B12, nutrien ini penting untuk menjaga sistem saraf yang sihat, terutama jika digabungkan dengan pengambilan vitamin B9 atau asam folat yang mencukupi. Ibu sememangnya biasa dengan cadangan untuk mengambil suplemen asid folik semasa kehamilan, kerana terbukti secara klinikal dapat membantu mencegah risiko kecacatan kelahiran pada janin.

Kecacatan kelahiran yang serius termasuk:

  • Anencephaly (saraf tunjang dan otak tidak terbentuk dengan betul).
  • Encephalocele (Bahagian otak keluar).
  • Spina bifida (Tulang belakang bayi tidak terbentuk dengan betul).

Sekiranya dijelaskan secara terperinci, fungsi B12 dalam proses kehamilan meliputi:

  • Penting untuk pembentukan tiub saraf, perkembangan otak dan tulang belakang bayi.
  • Bersama dengan folat (B9), B12 berfungsi untuk menghasilkan DNA dan sintesis sel darah merah, sehingga mencegah anemia.
  • Membantu perkembangan dan fungsi otak, saraf, dan sel darah.
  • Membantu meningkatkan tahap tenaga, mood dan tekanan dengan membantu metabolisme lemak, karbohidrat dan protein.
  • Membantu mengekalkan sistem saraf pusat dan fungsi neurologi yang normal dengan mengatur sintesis myelin dan asid lemak.

Bukan hanya vitamin B kompleks, ikan keli mampu melengkapkan pengambilan mineral, iaitu magnesium, kalium, zink, dan zat besi. Semua mineral ini berfungsi bersama untuk mengekalkan fungsi tubuh yang penting, seperti menjaga tulang, otot, jantung, dan otak berfungsi dengan baik.

Baca juga: Stok Makanan Pusing, Inilah 5 Taktik untuk Menetapkan Peti Sejuk untuk Banyak!

Ikan Lele, Selamat atau Tidak untuk Wanita Hamil?

Setelah membaca penjelasan di atas, sudah tentu anda dapat dengan segera membuat kesimpulan sama ada makan ikan keli adalah baik atau tidak untuk wanita hamil. Ya, ikan keli sebenarnya boleh dimakan semasa mengandung, kerana mengandungi nutrien lengkap yang baik untuk pertumbuhan janin dan kesihatan ibu.

Bagaimana dengan risiko merkuri yang sering "menghantui" makanan laut atau ikan? Berdasarkan saranan Pentadbiran Makanan dan Dadah Amerika Syarikat (FDA), ibu dapat merasa lega untuk memakan ikan keli, kerana ikan air tawar diklasifikasikan sebagai ikan dengan kandungan merkuri rendah. Selain ikan keli, yang tergolong rendah merkuri adalah ikan nila. Jumlah yang disyorkan untuk dimakan adalah 2-3 ekor setiap minggu.

Perkara penting yang perlu diingat adalah memilih makanan segar, apa sahaja jenisnya, termasuk ketika membeli ikan keli. Basuh dengan bersih di bawah air yang mengalir dan pisahkan papan pemotong untuk memproses ikan dari papan pemotong untuk memotong sayur. Di samping itu, pastikan diet anda mencukupi dan seimbang dengan membahagikan karbohidrat, protein, lemak, dan serat mengikut keperluan.

Baca juga: Ibu, Bayi Pramatang Juga Mempunyai Keistimewaan, anda tahu!

Sumber:

Kehamilan Amerika. Vitamin B.

Kehamilan Amerika. Omega 3.

Jurnal Penyelidikan dan Kajian Kesihatan. Proses Metabolik Kekurangan Asid Folik dan Vitamin B12.

FDA. Makan Ikan.