Makna Warna Najis Bayi - guesehat.com

Perhatian seorang ibu pada awal bulan selepas bersalin mesti diberikan kepada bayi, termasuk masalah buang air besar. Untuk perniagaan yang satu ini, Mum pasti tersentak dengan kelainan pada warna najis di lampin si kecil. Perkara yang ada di benak ibu mesti ada, "Jika warna dan teksturnya seperti ini, adakah pergerakan usus normal, ya?" Keresahan seperti itu yang bercampur dengan kekeliruan tentunya wajar. Ibu masih menyesuaikan diri dengan rutin harian anak kecil anda. Terdapat beberapa perkara yang perlu kita fahami mengenai perkara ini.

Contohnya, anda tidak perlu risau sekiranya bayi anda tidak mengalami buang air besar pada hari-hari pertama kelahirannya. Keadaan ini normal, ya, ibu. Kekerapan pergerakan usus bayi baru lahir adalah berbeza. Terdapat bayi yang membuang air besar setiap 2 atau 3 hari atau setiap 4-5 hari. Sebabnya, bayi yang baru lahir hanya mengambil susu ibu atau susu formula.

Pilihan antara susu ibu eksklusif atau susu formula juga menghasilkan corak usus yang berbeza pada bayi. Selain itu, perkembangan sistem pencernaan masih belum sempurna. Inilah yang menyebabkan kekerapan pergerakan usus tidak berjalan dengan kerap setiap hari.

Apabila si kecil dapat menikmati makanan pekat yang kaya dengan kandungan serat dari buah-buahan dan sayur-sayuran, corak pergerakan usus akan lebih teratur. Mari kita selidiki lebih jauh, untuk mengetahui corak pergerakan usus dan makna di sebalik warna najis bayi!

Corak buang air besar antara Penyusuan Susu Eksklusif dan Susu Formula

Sekiranya anak anda diberi susu ibu secara eksklusif, maka ibu akan mendapat corak pergerakan usus yang unik. Bayi yang diberi susu ibu secara amnya tidak membuang air besar setiap hari. Dilaporkan dari lancar.net, sebilangan bayi yang disusui membuang air kecil setiap 3 hingga 5 hari. Sebenarnya, ada bayi yang memerlukan lebih dari seminggu untuk mengalami kontraksi usus.

Bagi bayi yang diberi susu formula, mereka biasanya membuang air besar setiap hari. Mengapa begitu? Perbezaan corak usus ini kerana komposisi susu formula lebih sukar dicerna dan cenderung meninggalkan banyak residu di usus bayi.

Bayi yang disusui membuang air besar lebih jarang kerana pergerakan usus mereka lebih perlahan. Ini berlaku kerana susu ibu sangat mudah dicerna, sehingga hampir seluruhnya diserap oleh badan dan hanya tinggal sedikit sisa di dalam usus. Apabila tinja terkumpul cukup banyak di mulut usus besar, rangsangan untuk buang air besar baru berlaku. Corak usus yang jarang ini tidak perlu dirisaukan selagi bayi kelihatan selesa, tidak mengalami kesakitan, dan najis tidak keras.

Baca juga: Punca dan Cara Mencegah Cirit-birit

Mengenali Jenis-jenis Najis Bayi

Kekerapan buang air besar bukanlah sesuatu yang perlu dibimbangkan. Selagi anak kecil anda mempunyai pergerakan usus yang kerap sekurang-kurangnya 2 hingga 3 kali seminggu, najis tidak keras, dan dia tidak gelisah, tidak ada alasan untuk risau. Perkara yang lebih penting untuk anda perhatikan adalah warna dan tekstur najis anak kecil anda. Ketahuilah dengan baik, kerana ada fakta kesihatan yang tersembunyi dari setiap jenis kotoran bayi.

Najis bayi yang baru lahir

Najis bayi yang baru lahir biasanya disebut mekonium. Warna hijau tua, melekit, tetapi tidak berbau. Meconium terdiri daripada sel kulit, cecair amniotik, serta beberapa bahan yang juga diproses di rahim.

Najis ketika bayi memasuki tempoh peralihan

Apabila anak kecil anda berumur 2 hingga 4 hari, anda akan melihat bahawa najisnya mulai berubah warna menjadi warna yang sedikit lebih ringan, seperti warna hijau tentera dan tidak melekit seperti dulu. Najis menunjukkan bayi sedang melalui masa peralihan, ketika tubuhnya mula dapat mencerna susu ibu dan formula. Ini juga memberi tanda bahawa sistem pencernaan berjalan dengan lancar.

Kotoran bayi yang diberi susu ibu secara eksklusif

Apabila anak anda terbiasa dengan susu ibu yang dimakan, najis akan kelihatan warna kuning kehijauan. Kerana teksturnya berkrim dan agak letih, jangan tergesa-gesa untuk membuat kesimpulan bahawa terdapat gejala cirit-birit pada anak kecil anda, Ibu.

Kotoran bayi yang disusui secara eksklusif juga dipengaruhi oleh pengambilan makanan ibu dan berapa lama dia menyusu. Selagi tidak ada tingkah laku pelik yang ditunjukkan oleh si kecil, maka semuanya berjalan seperti biasa.

Najis bayi yang mengambil susu formula

Najis yang keluar dari proses pengambilan susu formula cenderung berwarna coklat dengan tekstur lembut seperti pasta. Bau najis sedikit lebih tajam daripada bau najis bayi yang mengambil susu ibu. Namun, baunya tidak sekuat bayi yang mendapat makanan pejal.

Kotoran bayi yang telah memakan makanan pejal

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, najis bayi yang telah mendapat makanan pejal tidak hanya mempunyai bau yang lebih tajam, tetapi juga memiliki warna coklat. Terutama jika si kecil masih disusui.

Najis bayi yang sering menerima pengambilan zat besi

Sekiranya anda sering memberi makanan pelengkap yang terbuat dari buah-buahan dan sayur-sayuran dengan kandungan zat besi yang tinggi, maka jangan terkejut, Ibu, dengan warna hitam najis si kecil anda. Ini adalah biasa. Namun, bagaimana jika anda menjumpai najis hitam walaupun pengambilan zat besi sangat jarang diberikan kepada anak kecil anda? Ini mungkin kerana bayi jarang menggunakan air. Segera berjumpa dengan pakar pediatrik untuk memastikan dia tidak menderita gangguan pencernaan tertentu.

Ketahui gejala cirit-birit dan sembelit pada anak kecil anda. Segera hubungi pakar pediatrik, kerana kedua-dua gangguan usus ini berisiko menyebabkan kecederaan yang membimbangkan pada kesihatan si kecil. Dengan berunding dengan pakar pediatrik, anda dapat mengetahui sama ada anak anda menderita alahan makanan atau bahan tertentu. (FY / AS)

Baca juga: Blogger Makanan Mengalami Sembelit