Resipi MPASI untuk Bayi yang Sembelit - GueSehat.com

Memasuki usia anak kecil anda yang berumur 6 bulan, sudah tentu anda tidak sabar untuk memperkenalkannya kepada makanan pelengkap atau makanan pelengkap. Ya, setelah 6 bulan sebelumnya si kecil anda hanya dapat menikmati susu ibu, kini dia lebih bersedia untuk 'merasai' pelbagai jenis makanan yang lebih pelbagai.

Walau bagaimanapun, menyediakan makanan pejal untuk anak kecil anda bukanlah perkara yang mudah. Belum lagi apabila anda perlu menghadapi beberapa fakta mengenai keadaan di mana anak anda mungkin mengalami sembelit setelah mencuba makanan pejal pertamanya. Baiklah, untuk mengetahui apa yang perlu anda lakukan ketika menghadapi keadaan seperti ini, mari kita lihat perbincangan berikut!

Mengapa bayi perlu diperkenalkan dengan pepejal?

Seiring dengan perkembangannya, keperluan pemakanan si kecil tidak lagi dapat dipenuhi dengan susu ibu. Peralihan dari penyusuan eksklusif ke makanan keluarga disebut tahap MPASI. Tahap ini biasanya bermula dari usia si kecil menginjak 6 bulan hingga 18-24 bulan.

Makanan pelengkap mesti dilakukan dengan betul, termasuk dari segi kebersihan. Ini untuk mengelakkan si kecil anda berisiko menyebarkan bakteria patogen yang membahayakan kesihatan mereka.

Bukan hanya itu, penyediaan makanan pelengkap bayi anda juga harus benar-benar memperhatikan jumlah, kandungan, dan teksturnya. Makanan pelengkap yang tidak betul sering menjadi faktor yang menyebabkan anak anda tidak mendapat pengambilan nutrien yang mencukupi.

Apakah tanda-tanda bahawa si kecil anda bersedia memulakan pepejal?

Walaupun bukan penanda aras, ada beberapa perkara umum yang dapat anda kenali dan merupakan tanda bahawa anak anda sudah bersedia untuk memulakan pepejal. Tanda-tanda ini merangkumi:

  1. Berat bayi adalah dua kali ganda dari berat kelahiran

Menurut American Academy of Pediactrics, secara umum, ketika bayi telah mencapai dua kali berat kelahirannya, ini dapat menjadi tanda bahawa dia sudah bersedia untuk mencuba makanan pejal.

  1. Lidahnya yang menjulur refleks telah berkurang

Sekiranya si kecil dapat menelan makanannya tanpa mengeluarkannya lagi, dia mungkin bersedia untuk menerima makanan pejal. Walaupun begitu, ingatlah bahawa refleks ini yang menjulurkan lidah sebenarnya adalah naluri bayi untuk mengelakkannya tersedak.

Oleh itu, untuk memastikan dia benar-benar bersedia, anda boleh memberinya sedikit makanan bayi. Sekiranya setelah beberapa kali mencuba dan si kecil anda masih sering mengeluarkan makanannya, maka jangan memaksanya untuk memberi makanan padat kerana refleks yang menjulurkan lidahnya masih kuat. Seterusnya, cuba lagi setiap beberapa minggu sehingga anak anda dapat menelan air liur dan makanan dengan cara yang betul.

  1. Bayi boleh mengangkat kepalanya ke atas

Bayi yang bersedia menerima makanan pelengkap harus dapat menunjukkan bahawa mereka dapat memegang kepalanya tegak, walaupun mereka masih memerlukan sokongan untuk bahagian badan yang lain.

  1. Nampaknya berminat dan ingin mencari makanan yang berdekatan

Sekiranya anak kecil anda sering memandang ke arah anda ketika anda makan roti atau menunjukkan minat terhadap makanan anda, maka kemungkinan dia sudah bersedia untuk mencuba makanan pekat.

  1. Mulut bayi terbuka lebar apabila melihat makanan menghampiri mulutnya

Sekiranya si kecil kelihatan teruja dan membuka mulutnya ketika makanan menghampiri mulutnya, lalu memasukkannya ke dalam mulutnya, maka dia sudah bersedia untuk mendapatkan makanan pejal. Namun, jika mulut anda masih tertutup ketika ada sudu berisi makanan, maka anda harus lebih sabar untuk menunggu, kerana mungkin dia tidak bersedia menerima pepejal.

Mengapa bayi sukar membuang air besar selepas pepejal?

Sekiranya si kecil anda diperkenalkan dengan makanan pejal dan dia sudah terbiasa, perkara seterusnya yang membuat Ibu agak risau adalah keadaannya menjadi sukar untuk buang air besar. Ya, bayi yang mengalami masalah buang air besar selepas makanan pejal sebenarnya adalah keadaan yang biasa. Anda juga perlu tahu bahawa ini adalah perkara biasa, jadi anda tidak perlu terlalu risau.

Salah satu faktor yang menyukarkan bayi membuang air besar setelah makanan pejal adalah keadaan saluran pencernaan si kecil yang berada dalam tempoh penyesuaian terhadap tekstur dan kandungan makanan selain susu ibu. Usus bayi mula menyesuaikan diri dari awalnya hanya memakan susu ibu, kemudian beralih ke makanan yang lebih padat.

Pergerakan usus yang sukar selepas pepejal atau sembelit yang berlaku pada bayi juga boleh disebabkan oleh alergi terhadap makanan tertentu atau gangguan pencernaan. Namun, anda tidak perlu panik, untuk mengatasinya, cubalah berikan bubur pir dan plum si kecil, dan berikan banyak air untuk mengurangkan gejala tidak mengalami buang air besar pada si kecil.

Selagi anak kecil anda masih kelihatan aktif dan tidak mengalami dehidrasi, makanan pejal masih boleh dilanjutkan. Tetapi, jika keadaan ini berlangsung cukup lama atau lebih dari 5 hari, segera berjumpa doktor.

Mengapa najis bayi berwarna hijau selepas makanan pejal?

Seperti bayi yang mengalami masalah buang air besar setelah makanan pejal, pergerakan usus hijau setelah makanan padat juga merupakan keadaan normal dan biasa. Bau bayi hijau ini dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor, salah satunya adalah bahan makanan hijau, seperti bubur kacang hijau, bayam, dan kacang polong.

Walaupun begitu, pergerakan usus bayi selepas makanan pejal juga boleh menjadi tanda bahawa anak itu tidak mencerna makanan dengan betul, dan disebabkan oleh perkara-perkara berikut:

- Alahan

- Jangkitan saluran pencernaan

- Makanan dan ubat yang dimakan oleh ibu menyusu

Baca juga: Fakta Di Sebalik Warna Najis Bayi

Bagaimana Menyiapkan Resipi MPASI untuk Bayi yang Sembelit?

Nah, untuk mengelakkan pelbagai risiko masalah kesihatan pada bayi seperti sembelit kerana makanan pejal, ada beberapa perkara yang boleh anda perhatikan. Faktor penting yang perlu anda perhatikan adalah mengenai resipi MPASI. Nah, berikut adalah beberapa cadangan untuk menyediakan resipi makanan pejal untuk bayi yang mengalami sembelit.

  1. Pisang dan bijirin

Kedua-dua jenis makanan sangat sesuai untuk memperkenalkan bayi kepada makanan separa pepejal. Bijirin yang terbuat dari biji gandum mengandungi serat yang tinggi. Selain itu, bijirin juga kaya dengan vitamin B yang baik untuk pengembangan tisu dan otot badan bayi.

Sekiranya anak kecil anda tidak begitu menyukai rasa bijirin tulen, anda boleh kreatif dengan menambahkan pisang tumbuk. Selain memberikan rasa yang lebih manis, pisang juga mengandung vitamin C dan kalium yang baik untuk kesihatan jantung bayi.

  1. epal

Epal adalah buah yang mengandungi serat yang sangat tinggi sehingga dapat membantu mencegah sembelit bayi. Epal dapat diberikan dalam bentuk bubur bayi, kerana epal yang telah dihancurkan dapat diterima dengan mudah oleh pencernaan bayi. Selain itu, epal juga mengandungi antioksidan tinggi yang membantu menjaga sistem ketahanan bayi agar tidak mudah sakit.

  1. Brokoli

Selain kaya serat dan dapat mencegah bayi sembelit, brokoli juga merupakan sumber antioksidan yang baik. Kandungan antioksidan seperti glukosinat, sulfur, magnesium, dan zink dapat membantu mendorong corak perkembangan bayi.

  1. Kentang

Kentang dapat membantu pertumbuhan bayi anda dan menyumbang cukup kalori untuk memberi tenaga kepada si kecil. Bukan hanya itu, kentang juga mengandungi serat yang sangat baik untuk usus dan pencernaan bayi.

Menyiapkan makanan pejal untuk anak kecil anda pastinya sangat menyeronokkan, Ibu. Namun, selain resipi yang digunakan, anda juga perlu memperhatikan keadaan kesihatan si kecil anda, terutama pergerakan usus bayi.

Oleh itu, jika anda adalah diri anda sendiri, bagaimana pengalaman anda semasa memberi makanan ringan kepada si kecil? Ayuh, kongsi pengalaman Ibu melalui Ciri Forum Aplikasi Rakan Hamil!

Baca juga: Petua Menyiapkan MPASI Tanpa Komplikasi

Sumber

WHO. "Makanan pelengkap".

Apa yang Harapkan. "7 Tanda Bayi Anda Sedia untuk Makanan Pepejal".

Makanan Bayi yang Sihat. "Punca Sembelit & Pembuangan Bayi".

Makanan bayi. "6 Makanan Bayi untuk Membantu Meringankan Sembelit Bayi".