Jangkitan Saluran Kencing pada Wanita - GueSehat.com

Apabila seseorang mengalami jangkitan saluran kencing atau biasanya disingkat UTI, gejala yang dirasakan sangat khas. Contohnya, sakit ketika membuang air kecil, alias anyang-anyangan selalu terasa seperti kencing, dan sakit di bahagian bawah perut. Hasil pemeriksaan doktor dapat membantu menentukan diagnosis.

Jangkitan saluran kencing atau UTI adalah salah satu jenis penyakit berjangkit yang paling kerap berlaku pada wanita. Oleh kerana kejadiannya cukup tinggi, adalah wajib bagi anda wanita untuk mengetahui dan memperhatikan 7 fakta UTI berikut!

1. UTI lebih cenderung menyerang wanita

Menurut laman web tersebut Persatuan Urologi Amerika, kejadian UTI pada wanita lebih tinggi daripada pada lelaki. Sepuluh dari 25 wanita akan mengalami UTI sepanjang hayat mereka, berbanding 3 dari 25 untuk lelaki.

Bagaimana ia berlaku? Kerana anatomi tubuh wanita berbeza dengan lelaki. Pada wanita, jarak dari uretra (hujung saluran kencing) ke vagina dan rektum (hujung saluran pencernaan) berdekatan, jadi bakteria dari saluran pencernaan akan lebih mudah bergerak ke saluran kencing. Bandingkan dengan anatomi badan lelaki dengan jarak uretra dan rektum yang agak jauh!

2. Basuh dari depan ke belakang

Bercakap mengenai anatomi badan wanita, salah satu kunci terpenting untuk mencegah UTI adalah mencuci kawasan genital dengan betul dan betul setelah membuang air kecil atau buang air besar. Arah pencucian yang betul adalah dari depan ke belakang, bukan sebaliknya.

Sekiranya anda mencuci dari belakang ke depan, ia sebenarnya akan membawa bakteria dari dubur ke saluran kencing. Ini juga berlaku ketika menggunakan tisu, lakukan dengan arah yang sama. Di samping itu, satu tisu hanya digunakan untuk satu lap, tidak berulang kali.

3. Terdapat dua bakteria yang paling sering menyebabkan UTI pada wanita

Dari fakta nombor 1 dan 2, dinyatakan bahawa UTI pada wanita umumnya terjadi kerana bakteria dari saluran pencernaan memasuki saluran kencing. Bakteria gastrousus yang sering menyebabkan UTI termasuk: Eschericia coli.

Di saluran gastrousus, terutama di rektum, Eschericia coli adalah bakteria yang bersifat komensal atau tidak berbahaya. Namun, apabila bakteria ini memasuki saluran kencing, mereka akan membentuk koloni dan menyerang sel-sel epitelium di pundi kencing, menyebabkan jangkitan.

Bakteria lain yang sering menyebabkan UTI pada wanita adalah spesies Staphylococcus saprophyticus. Bakteria ini sangat patogen pada wanita muda. Lapan puluh peratus kes UTI di masyarakat dianggap disebabkan oleh dua jenis bakteria ini.

4. Kehamilan boleh meningkatkan risiko mendapat UTI

Kehamilan juga merupakan faktor risiko UTI pada wanita. Terutama jika wanita itu sebelumnya mempunyai sejarah ISK berulang, diabetes mellitus, dan kelainan anatomi pada saluran kencing. Pada kehamilan, rahim yang membesar secara anatomi dapat menyekat saluran kencing, sehingga air kencing disimpan di dalam pundi kencing. Ini menjadikan mereka mudah terkena jangkitan.

5. Wanita pascamenopause lebih cenderung kepada UTI

Kejadian UTI pada wanita meningkat dengan usia. Pada masa menopaus, terdapat penurunan yang signifikan dalam pengeluaran hormon estrogen. Sebenarnya, hormon estrogen berfungsi untuk membantu perkembangan bakteria 'baik' yang disebut Lactobacillus dalam sel epitelium faraj. Bakteria baik ini berperanan untuk mencegah penjajahan atau pertumbuhan bakteria yang menyebabkan UTI seperti: Enterobacteriaceae.

Untuk mencegah UTI pada wanita pascamenopause, terutama jika wanita tersebut mempunyai riwayat UTI pramenopause, terapi salap yang mengandung hormon estrogen dapat mencegah pertumbuhan bakteria patogen pada saluran kencing.

6. Hubungan seksual adalah salah satu faktor risiko utama UTI pada wanita

Dari sekian banyak faktor risiko yang membuat seorang wanita mudah terserang UTI, hubungan seksual adalah faktor risiko terbesar yang mesti dipertimbangkan. Pergerakan yang berlaku semasa hubungan seksual menjadikan pemindahan bakteria dari hujung saluran pencernaan ke saluran kencing mudah terjadi.

Oleh itu, membuang air kecil selepas melakukan hubungan seks adalah wajib bagi seorang wanita! Dengan membuang air kecil, bakteria yang ada di dalam uretra akan dibilas sebelum masuk ke saluran kencing.

7. Jus Cranberry dapat membantu mencegah UTI pada wanita

Sekiranya UTI telah berlaku, rawatan yang biasanya diberikan oleh doktor adalah antibiotik. Setelah jangkitan berjaya dirawat, kerja rumah seterusnya adalah untuk mengelakkan UTI berulang. Sebagai kaedah pencegahan, terapi bukan ubat dapat digunakan. Salah satu terapi bukan ubat untuk mencegah UTI adalah dengan mengambil jus cranberry.

Jus kranberi (Vaccinium macrocarpon) mengandungi metabolit aktif yang disebut proanthocyanidin A, yang dapat menghalang pertumbuhan bakteria Escherichia coli, yang seperti yang disebutkan di atas adalah salah satu bakteria yang paling sering menyebabkan UTI pada wanita. Pada masa ini, terdapat banyak jus buah atau ekstrak cranberry yang siap dimakan di pasaran. Saya sendiri telah mencubanya dan ternyata kesannya sangat baik untuk mencegah UTI!

Wow, ternyata terdapat banyak fakta di sebalik jangkitan saluran kencing atau UTI pada wanita! Memang, wanita secara statistik lebih kerap diserang oleh UTI berbanding lelaki. Sudah tentu, ada banyak cara untuk mencegahnya. Bermula dari membersihkan kawasan kemaluan dengan betul dan betul setelah membuang air kecil, serta membersihkan diri sebelum dan selepas hubungan seksual. Anda juga boleh mengambil jus cranberry untuk mengelakkan UTI berulang. Salam sihat!

Rujukan:

Minardi, D., d'Anzeo, Cantoro, Conti dan Muzzonigro (2011). Jangkitan saluran kencing pada wanita: pilihan etiologi dan rawatan. Jurnal Perubatan Am Antarabangsa, hlm.333.