Berhati-hatilah dengan 4 Jenis Leukemia pada Orang Dewasa

Isteri Presiden Republik Indonesia ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), Ani Yudhoyono kini masih menjalani rawatan intensif di National University Hospital, Singapura. Seperti yang kita semua tahu, Ani baru saja didiagnosis menghidap barah darah. Bekas wanita pertama telah dirawat di NUH sejak 2 Februari 2019.

Dipetik dari portal Detik.com, maklumat terkini adalah dari anak sulungnya, Agus Harimurti Yudhoyono. Ibu Ani disahkan menghidap barah darah yang agresif. Dia telah mula menjalani rawatan khas oleh sepasukan doktor dari NUH. Dan sekarang, tambah Agus, yang lebih dikenali sebagai AHY, keadaan ibunya agak stabil. Wanita berusia 66 tahun ini masih hanya mengalami beberapa kesan sampingan ubat barah yang diberikan oleh doktor.

Jenis barah darah yang paling biasa adalah leukemia. Terdapat 4 jenis leukemia pada orang dewasa. Walau bagaimanapun, dari segi masa permulaan penyakit, leukemia pada orang dewasa terbahagi kepada dua, iaitu akut dan kronik. Kemungkinan besar, leukemia yang menyerang ibu Ani adalah jenis akut, yang bermaksud ia berlaku secara tiba-tiba.

Sebabnya, menurut pernyataan AHY, leukemia Ani adalah agresif, yang merupakan ciri leukemia akut. Oleh itu, agar Geng Sihat mengetahui lebih banyak mengenai perbezaan antara leukemia akut dan kronik, serta empat jenis penyakit, inilah penjelasan lengkapnya!

Baca juga: Puan Ani menghidap barah darah, kenali jenis dan simptomnya!

Gambaran Keseluruhan Leukemia Akut dan Kronik

Semua jenis barah darah berbahaya. Salah satu jenis barah darah yang paling biasa adalah leukemia. Seperti yang kita ketahui, ada beberapa jenis sel darah, yaitu sel darah marah, sel darah putih, dan platelet. Leukemia menyerang sel darah putih. Sel darah putih mempunyai peranan penting dalam sistem kekebalan tubuh, yang melindungi tubuh dari jangkitan bakteria dan virus.

Dalam leukemia, sel darah putih tidak berfungsi normal sebagaimana mestinya. Penyakit ini menyebabkan pengeluaran sel darah putih tumbuh secara tidak terkawal, sehingga mengganggu sel darah lain, seperti sel darah merah. Leukemia pada orang dewasa umumnya dikesan pada usia di atas 55 tahun.

Baca juga: Leukemia Menghidupkan Dian Pramana Poetra

Dalam leukemia akut, sel-sel barah membelah dengan lebih cepat, sementara pada leukemia kronik, penyakit ini berkembang dengan lebih perlahan. Leukemia akut dan kronik dibezakan lagi berdasarkan jenis sel yang diserang. Berikut adalah 4 jenis leukemia:

1. Leukemia Limfositik Akut (SEMUA)

Leukemia jenis ini menyerang limfosit B atau T, yang keduanya merupakan sel darah putih yang belum matang. Limfosit adalah asas tisu limfoid, yang akan berkembang sebagai tulang belakang sistem imun. Seperti jenis barah darah yang lain, SEMUA bermula dari kilang sel darah di sumsum tulang, dan merebak ke kelenjar getah bening, hati, dan limpa. SEMUA lebih biasa pada kanak-kanak daripada orang dewasa. Jangka hayat orang dengan SEMUA selama 5 tahun adalah 68.2 peratus.

2. Leukemia Myelositik Akut (AML)

AML adalah jenis leukemia akut yang paling biasa pada orang dewasa. Leukemia jenis LMA mempunyai perkembangan yang sangat cepat. Penyakit ini menyerang mana-mana komponen darah.

Sel stem di sumsum tulang akan membentuk sel limfoid (yang akan menjadi sel darah putih) atau sel myeloid (yang akan menjadi sel darah merah, sel darah putih, atau platelet). Di AML, sel stem myeloid tumbuh menjadi sel darah putih yang tidak normal atau myeloblas yang tidak normal. Walau bagaimanapun, penyakit ini juga boleh menyebabkan pertumbuhan sel darah merah dan platelet yang tidak normal.

Semasa membahagi, jumlah sel yang tidak normal mulai melebihi jumlah sel normal dalam sumsum tulang dan darah. Sel barah juga boleh menyerang bahagian tubuh yang lain. Jangka hayat pesakit dengan AML hingga 5 tahun adalah 26.9 peratus.

3. Leukemia Limfositik Kronik (CLL)

Menurut data, CLL menyumbang satu pertiga daripada semua kes leukemia. Leukemia jenis ini umumnya menyerang orang dewasa dan jarang dijumpai pada kanak-kanak. LLK dapat berkembang dengan perlahan atau sangat cepat. Gejala-gejala tersebut juga hanya dirasakan oleh pesakit ketika tahap penyakitnya meningkat.

CLL menyerang limfosit B, dan apabila sel yang tidak normal membelah, mereka mulai melebihi sel normal. Jangka hayat penghidap CLL selama 5 tahun adalah 83.2 peratus.

4. Leukemia Myelositik Kronik (CML)

Leukemia jenis LMK adalah yang paling jarang daripada tiga yang lain. Berdasarkan data, LMK hanya merangkumi 10 peratus daripada semua kes leukemia. Orang dewasa mempunyai risiko lebih tinggi terkena LMK berbanding kanak-kanak.

LMK berlaku apabila perubahan genetik mengubah sel myeloid menjadi sel barah. Sel-sel ini akan berkembang dengan perlahan dan lama-kelamaan melebihi jumlah sel yang sihat di sumsum tulang dan darah.

Prognosis Leukemia

Prognosis adalah perjalanan penyakit ini. Jalannya penyakit ini boleh menjadi baik atau buruk, dipengaruhi oleh banyak faktor, seperti usia, keadaan kesihatan umum pesakit, jenis leukemia, dan sebagainya. Respons pesakit leukemia terhadap rawatan sangat mempengaruhi prognosis mereka. Umumnya, orang yang sihat di bawah usia 50 tahun mempunyai prognosis yang lebih tinggi. Di samping itu, jumlah sel darah putih yang lebih rendah semasa diagnosis juga meningkatkan prognosis menjadi lebih baik.

Sebaliknya, jika pesakit mempunyai masalah kesihatan lain sejak awal, seperti diabetes, penyakit jantung, kegemukan dan lain-lain, prognosis pada umumnya tidak baik.

Baca juga: Keadaan Semasa Putri Denada Setelah menjalani Kemoterapi

Terlepas dari jenis leukemia, semua jenis barah mempunyai kesamaan, iaitu lebih cepat ia didiagnosis, semakin baik tindak balas rawatannya. Terdapat lebih banyak peluang untuk penyembuhan. Oleh itu, segera berjumpa doktor sekiranya Gang Sihat mempunyai simptom leukemia. (UH / AY)

Sumber:

Pusat Kanser Hillman. Leukemia.

Garis Kesihatan. Leukemia.