Prosedur sunat dengan pengapit - Guesehat

Sunat bagi orang Islam adalah wajib bagi kanak-kanak lelaki. Bukan hanya untuk umat Islam, budaya tertentu juga biasa dengan prosedur berkhatan ini, tanpa mengira kepercayaan agama mereka. Tujuan berkhatan adalah untuk menjaga kebersihan zakar untuk mengelakkan pelbagai penyakit.

Kaedah berkhatan juga berkembang dari masa ke masa. Sekiranya kita mendengar kisah ibu bapa kita terlebih dahulu, nampaknya sunat itu sangat menakutkan! Ada kulit kepala zakar dipotong menggunakan bilah buluh.

Pada masa ini, kaedah berkhatan jauh lebih selamat dan lebih selesa. Salah satu kaedah sunat moden adalah dengan menggunakan pengapit. Berbanding dengan berkhatan menggunakan laser, berkhatan menggunakan pengapit ini kurang pendarahan dan risiko jangkitan minimum.

Anda mungkin tidak mempunyai idea, seperti apa sunat menggunakan pengapit. Secara amnya, sunat menggunakan alat yang disebut penjepit adalah berbeza dengan sunat konvensional. Kaedah sunat penjepit tidak memerlukan jahitan, tetapi menggunakan alat "penjepit" yang disebut penjepit.

Baca juga: Manfaat Sunat sebagai Bayi, Sebelum Umur 40 Hari

Prosedur Sunat Menggunakan Pengapit

Terdapat tiga prosedur berkhatan menggunakan pengapit, yaitu pemasangan, perawatan, dan pembuangan. Sebelum pemasangan, persiapan dibuat dalam bentuk membersihkan kepala zakar dan jika terdapat lekatan pada kulit kepala zakar juga dilepaskan terlebih dahulu.

Pemasangan Pengapit

1. Suntikan anestesia

Setelah kepala zakar dibersihkan, termasuk di belakang kulup zakar, suntikan anestetik dilakukan. Biasanya memerlukan dua suntikan di pangkal zakar dan berhampiran kepala zakar. Suntikan ini cukup menyakitkan sehingga dapat membuat anak sakit.

Sekiranya kanak-kanak itu takut pada jarum, kaedah anestesia tanpa suntikan boleh dipilih. Teknologi ini sudah ada di klinik khatan tertentu. Ubat anestetik dimasukkan ke dalam kulit dengan dipecat menggunakan alat tekanan tinggi. Sudah tentu ia tidak menyakitkan seperti menggunakan picagari.

2. Pengapit

Bermula dari pemasangan tiub yang sesuai dengan ukuran diameter zakar pesakit. Selepas itu pengapit dikunci. Pemasangan pengapit ini tepat di bahagian bawah kepala zakar. Tujuan pengapit adalah untuk mengepalkan kulup untuk mengelakkan pendarahan. Sekiranya bekalan darah berhenti maka tisu di kulit yang dipotong akan mati dan akan dilepaskan kemudian.

3. Pemotongan kulup

Setelah pengapit dikunci, kulup dipotong di hujung zakar. Pesakit tidak akan merasa sakit kerana telah mendapat anestesia. Keratan menggunakan gunting pembedahan. Proses ini memakan masa paling lama 5-7 minit.

Dengan pengapit, prosesnya tanpa pendarahan, tanpa jahitan dan tanpa pembalut. Selepas itu, pesakit boleh terus melakukan aktiviti biasa. Dengan tiub pengapit masih tersisa di zakar, yang tidak akan mengganggu aktiviti.

Baca juga: Sunat Tanpa Jarum Suntik, Tidak Ada Lagi Cerita Kanak-kanak Takut Berkhatan!

Rawatan Luka Sunat Menggunakan Pengapit

  • Pesakit akan diberi ubat sakit untuk diambil dalam beberapa hari.

  • Pesakit disarankan untuk membersihkan zakar secara berkala, dengan meneteskan titisan ke luka tiga kali sehari atau selepas membuang air kecil.

  • Selepas mandi atau membuang air kecil, keringkan penjepit dengan kapas.

Pelepasan Pengapit

  • Selepas hari ke-7, sudah tiba masanya untuk mengeluarkan pengapit. Pesakit kembali ke klinik berkhatan. Sebelum ini, pesakit disarankan untuk merendam air selama 30 minit di rumah. Tujuannya agar kulit yang dijepit oleh pengapit lembut sehingga senang dikeluarkan.

  • Pelepasan penjepit dilakukan dengan memotong penjepit di sisi kiri dan kanan. Pengapit akan segera dibuka dan dibuang.

  • Yang pertama di mana pengapit kelihatan tisu kulit mati hitam. Tisu nekrotik ini akan dikeluarkan secara beransur-ansur.

  • Setelah tiub pengapit dilepaskan, ia boleh dimampatkan dengan betadine menggunakan kain kasa steril pada tisu nekrotik sekerap mungkin.

  • Dalam beberapa hari luka akan sembuh sepenuhnya. Tisu nekrotik akan terlepas dan khatan akan lebih kemas, simetri dan menyenangkan secara estetik.

Baca juga: 8 Fakta Menarik Tentang Sunat

Apakah Perbezaan Antara Pengapit dan Sunat Laser?

Dalam kaedah konvensional, memotong kulup semasa berkhatan boleh menggunakan pisau atau gunting pembedahan, atau laser. Laser ini sebenarnya adalah cauter elektrik, yang merupakan alat arus elektrik dengan daya tertentu yang dapat digunakan untuk memotong atau menghentikan pendarahan.

Laser sendiri juga digunakan untuk memotong pembedahan, tetapi kerana ia jauh lebih mahal daripada kaedah lain, mereka jarang digunakan untuk berkhatan.

Memotong dengan gunting pembedahan membawa risiko pendarahan berbanding dengan cautery. Namun, walaupun penggunaan cautery kurang berdarah, masih terdapat risiko pembengkakan (edema) yang lebih besar dan lebih lama.

Di samping itu, pada masa ini penggunaan kauteri telah berkembang sehingga banyak langkah-langkah kauteri dan daya tidak standard tidak selamat untuk pembedahan. Terdapat risiko luka bakar dan kerosakan pada tisu hujung zakar jika ada yang tidak kena.

Berbanding dengan dua kaedah konvensional, kaedah pengapit ini agak selamat dan mempunyai banyak kelebihan. Selain tidak menyebabkan pendarahan, ada kesakitan yang minimum dan pesakit dapat melakukan aktiviti normal.

Baca juga: Sunat Orang Dewasa dengan Stapler Gun, Seks Lebih Memuaskan!

Rujukan

Ncbi.nlm.nih.gov. Sunat SmartClamp berbanding konvensional

Aidsmap.com. Peranti pakai buang yang memungkinkan berkhatan tanpa jahitan