Alami Pemeriksaan Perubatan atau Pemeriksaan Kesihatan

Walaupun proses pemeriksaan kesihatan atau pemeriksaan perubatan agak mudah dan singkat, siapa sangka ini cukup untuk menimbulkan rasa panik. Terutama jika ia dilakukan sebagai syarat untuk memasuki syarikat.

Pemeriksaan Perubatan Untuk Mendaftar Sebagai Pekerja Baru

Semuanya bermula ketika beberapa minggu yang lalu saya dinyatakan telah memasuki tahap akhir pemilihan pekerja untuk memasuki syarikat baru. Sebagai langkah seterusnya, saya diminta untuk melakukan pemeriksaan kesihatan di klinik yang ditentukan. Sejujurnya, kali terakhir saya melakukan ini adalah ketika saya masih remaja dan saya lupa untuk apa. Menjalani pemeriksaan kesihatan sebenarnya adalah perkara biasa, tetapi bagi saya, yang sudah lama memeriksa diri saya, ia pasti menjadi panik. Saya sering mendapat cerita bahawa pernah ada seseorang yang melakukan ini dan ternyata menghidap barah. Ada baiknya kita mengetahui benih penyakit ini sedini mungkin sehingga dapat diobati atau proses penyembuhannya dapat dilakukan dengan lebih optimum. Baiklah cerita itu membuatkan saya panik. Pernah juga berjumpa dengan ibu saya yang merupakan jururawat, dan dia hanya menasihati saya agar tidak terlalu panik. Saya yakin saya baik-baik saja. Memang, setelah saya kerap bersenam, ibu saya, sebagai 'doktor' keluarga, jarang memeriksa tekanan darah dan tahap jantung dan gula dalam badan saya, kerana kali terakhir saya diperiksa, ia menjadi lebih normal dan sihat. Tetapi, kerana tujuan pemeriksaan perubatan adalah untuk menentukan sama ada saya diterima atau tidak di syarikat itu, itu membuat saya merasa tertekan dan panik, anda tahu. Terdapat beberapa pesanan dari ibu saya mengenai perkara-perkara yang sekurang-kurangnya dilakukan untuk menjaga keadaan badan agar sentiasa stabil, sihat dan cergas.

Pertama,

Tubuh mesti mendapat pemakanan yang mencukupi. Yang sering ditekankan adalah kolesterol, jadi saya disarankan untuk makan makanan sederhana, minum vitamin dan susu. Perkara yang paling penting adalah tidak makan makanan segera secara berlebihan.

Kedua,

Memenuhi keperluan cecair. Saya sendiri mengambil 4-5 liter air. Kenapa? Sudah tentu, supaya sebilangan bahan toksik atau lebihan zat lain dalam badan dapat perlahan-lahan dibazirkan dengan air kencing atau peluh. Lebih-lebih lagi, keadaan badan saya yang sering berkeringat semasa dan selepas bersenam pada waktu pagi, sangat penting untuk menjaga penghidratan badan.

Ketiga,

Seimbangkan senaman dan rehat, tentu ini adalah sesuatu yang saya lakukan hampir setiap hari. Bersenam mengekalkan metabolisme badan, terutama kerja jantung, dan rehat membantu tubuh pulih dari keletihan. Selain menjalani tiga perkara ini, saya meluangkan masa untuk memeriksa normal alat pacu jantung di mesin treadmill di pusat kecergasan yang saya langgan. Mesin treadmill mempunyai mod 'FIT TEST' di mana pengguna dapat mengetahui alat pacu jantung yang berlaku selepas latihan akan diklasifikasikan sebagai Purata - Bellow - Di Atas. Setelah memasuki ukuran badan (berat, umur, jantina dan kelajuan berjalan), mesin akan berjalan selama 5 minit. Minit pertama, kaki saya dikondisikan untuk berjalan dengan kelajuan 7.3 km sejam dengan cerun 0 darjah. Selepas itu 4 minit terakhir dengan kelajuan yang sama tetapi dengan cerun 5 darjah. Selama 30 saat terakhir, mesin akan meminta tangan anda untuk memegang meter denyut jantung. Selepas itu, skrin mesin akan menunjukkan hasil nadi. Dan alhamdulillah kadar degupan jantung saya sentiasa normal. Dengan hasil ini, tentu saja, saya merasa cukup rileks menjalani pemeriksaan kesihatan.

Proses Pemeriksaan Perubatan

Proses ini berlaku pada hari Sabtu, di sebuah klinik di daerah Fatmawati, Jakarta. Terbahagi kepada 7 proses di 4 bilik. Bilik pertama, saya mengambil darah, untuk mengetahui tubuh bebas daripada HIV. Saya agak takut melihat jarum suntik, tetapi jururawat yang memberikan suntikan meminta saya menarik nafas panjang. Selanjutnya adalah ujian air kencing, yang dilakukan di tandas tentu saja, dengan mengisi bekas dengan air kencing 'kedua'. Ini bermaksud bahawa air kencing yang dimasukkan ke dalam bekas adalah air kencing kedua yang dikeluarkan setelah badan mengeluarkan air kencing. Prosesnya berlangsung di bilik ketiga, saya menjalani pemeriksaan mata untuk mengetahui kesalahan bias, dan masih di ruangan yang sama, foto diambil dari paru-paru (bahagian dalam badan, dada). Melakukan 4 proses pertama pastinya cukup lega, tetapi prosesnya masih berterusan. Kemudian masuk ke bilik ke-4, sekarang di ruangan ini 3 proses terakhir dijalankan. Yang pertama adalah pemeriksaan buta warna dengan menamakan beberapa nombor dalam beberapa gambar yang disamarkan dengan warna. Kemudian ukur berat dan tinggi. Dan proses terakhir adalah mengukur tekanan darah dan degupan jantung. Baiklah, selama 3 jam melakukan ini tentu saja yang anda ingin tahu ialah "Adakah saya sihat secara fizikal?" Hanya ada 2 jawapan, pertama jika saya diterima di syarikat maka saya dinyatakan sihat. Sekiranya tidak, inilah yang membuat saya panik, ini bermaksud ada sesuatu yang tidak kena di dalam badan saya.

Hasil Pemeriksaan Perubatan

Setelah 3 hari, saya menghubungi klinik tempat saya membuat pemeriksaan kesihatan, walaupun keputusannya tidak akan diumumkan. Namun, saya cukup gigih untuk bertanya sama ada hasilnya telah dihantar kepada calon syarikat baru atau tidak. Lebih dari seminggu telah berlalu, dan masih belum ada berita, dan saya mula panik dan berfikir mungkin ada sesuatu yang 'salah' dalam badan yang saya kira sihat dan cergas. Pada hari ke-8, ternyata saya mendapat e-mel yang mengakibatkan saya melepasi peringkat akhir, dan diminta untuk bergabung secepat mungkin. Baiklah , dua keseronokan berlaku, yang pertama bermaksud bahawa tubuh saya digolongkan sebagai sihat dan yang kedua adalah kemungkinan saya akan berpindah ke syarikat baru untuk bekerja dengan lebih baik lagi. Kegembiraan! Jadi, itu adalah sedikit kisah mengenai pengalaman saya membuat pemeriksaan perubatan. Ayuh, kongsi pengalaman sihat anda! Salam #GueSehat!