Tanda-tanda Bayi Memasuki Pelvis | Saya sihat

Setelah menunggu kira-kira 40 minggu, tidak terasa seperti bersalin hanya beberapa minggu. Pada masa ini, kepala bayi boleh memasuki pelvis. Tanda-tanda seperti apa? Mari lihat perbincangan di bawah ini.

Bilakah janin biasanya memasuki pelvis?

Kepala bayi di pelvis adalah tanda bahawa waktu bersalin sudah hampir. Fasa ini harus benar-benar dipertimbangkan agar Ibu mula bersiap untuk melahirkan anak. Walaupun berbeza untuk setiap ibu, bayi biasanya akan turun sekitar dua hingga empat minggu sebelum melahirkan pada kehamilan pertama. Pada kehamilan berikutnya, bayi biasanya tidak turun sehingga tiba masanya anda melahirkan.

Mengapa ia berbeza pada kehamilan pertama dan kedua? Sebahagiannya adalah kerana badan anda sudah tahu apa yang harus dilakukan, jadi pelvis anda lebih bersedia dan memerlukan lebih sedikit masa untuk bersiap untuk bersalin.

Pelbagai faktor boleh mempengaruhi kemasukan bayi ke dalam saluran kelahiran, seperti kepala bayi yang besar, pelvis sempit, saiz bayi yang besar, dan sebagainya. Tetapi anda perlu tahu, adakah anda sudah memasuki pelvis atau tidak bukan petunjuk utama bahawa buruh akan berlaku dalam masa terdekat, anda tahu.

Ramai ibu menjalani proses bersalin walaupun bayi tidak turun ke pelvis. Oleh itu, jika ini adalah kehamilan pertama anda dan bayi anda dinyatakan tidak memasuki pelvis pada usia kehamilan 36 minggu ke atas, anda tidak perlu terlalu risau.

Baca juga: Pecah Perineal, Keadaan Rentan Berlaku Semasa Penghantaran Biasa

Tanda-tanda Janin Memasuki Pelvis

Keturunan bayi ke pelvis tidak akan jelas bagi anda kerana proses ini tidak berlaku secara tiba-tiba, tetapi secara beransur-ansur dari masa ke masa. Walau bagaimanapun, anda dapat mengenali tanda-tanda berikut:

  • Perut nampaknya semakin rendah

Menurunkan kepala bayi ke kawasan pelvis dapat membuat perut anda kelihatan lebih rendah. Ibu dapat dengan mudah mengenali keadaan ini dengan mengambil gambar diri anda menghadap ke sisi.

  • Nafas tidak lagi sesak

Kerana kedudukan janin telah menurun, tekanan pada diafragma akan menurun. Perut juga tidak lagi tertekan dan anda boleh bernafas dengan lebih mudah. Sudah tentu ini adalah perkara yang menggembirakan bagi ibu, ya. Sebabnya memasuki trimester ketiga, wanita hamil akan sering mengalami sesak nafas atau mudah terengah-engah kerana tekanan perut yang lebih besar.

  • Kencing lebih kerap

Ibu mungkin mula terengah-engah, tetapi ketika kepala bayi memasuki pelvis, kawasan pundi kencing akan menjadi lebih tertekan. Ini menjadikan anda lebih kerap membuang air kecil. Untuk lebih selesa, pakai pakaian dan kurangkan pengambilan cecair sekurang-kurangnya satu jam sebelum tidur.

  • Lendir keluar dari faraj

Kedudukan kepala bayi yang telah memasuki pelvis juga akan menyebabkan tekanan pada serviks. Hasilnya, serviks (serviks) akan menipis dan melebar untuk bersiap sedia untuk melahirkan anak. Kesan dari keadaan ini akan menjadikan lendir yang tersumbat di serviks keluar dari faraj.

Secara amnya, lendir yang keluar berwarna putih jernih seperti cecair keputihan. Namun, jika warnanya merah tua, mempunyai bau yang tidak menyenangkan, dan disertai dengan rasa sakit yang teruk, segera berjumpa doktor, ya.

  • Sakit belakang

Akibat bayi turun ke pelvis, tekanan pada sendi dan otot di punggung bawah semakin kuat, meningkatkan intensiti sakit belakang yang anda rasakan.

  • Sakit pelvis

Selain sakit belakang, kedudukan kepala bayi yang telah jatuh dapat membuat anda merasa sakit pada pelvis. Ini berlaku kerana kepala bayi menekan ligamen pelvis, yang menyakitkan dan sukar untuk anda berjalan.

  • Tidak sombong lagi

Tekanan yang berkurang di kawasan perut memberi lebih sedikit ruang, jadi anda tidak lagi terlalu kembung ketika makan. Ini biasanya juga disertai dengan penurunan frekuensi pedih ulu hati dan gangguan pencernaan lain.

Baca juga: Adakah Berbahaya Memikat Bayi di Kord?

Cara Merangsang Bayi Memasuki Pelvis

Walaupun tidak ada data saintifik yang dapat membuktikannya dengan pasti, cara berikut dikatakan dapat menjadikan bayi segera memasuki pelvis, iaitu:

  • Jalan

Berjalan dapat merehatkan otot-otot pelvis dan membuka pinggul. Ditambah dengan bantuan graviti, akan memudahkan proses bayi turun ke pelvis.

  • Mencangkung

Berjongkok sambil memegang kerusi atau dinding juga boleh dilakukan oleh ibu. Untuk berada di pihak yang selamat, minta suami atau orang dewasa lain untuk menemani anda untuk mengelakkan risiko jatuh.

  • Duduk di bola gim

Memutar pinggul menggunakan bola gim juga merupakan latihan yang baik untuk membawa bayi anda ke pelvis anda dengan segera.

  • Berbaring dan angkat pinggul

Berbaring telentang di lantai yang telah ditutup dengan tikar yoga, kemudian bengkokkan lutut. Letakkan tapak tangan dan kaki anda di atas lantai. Tarik nafas dalam-dalam, kemudian perlahan-lahan angkat pinggul sambil menghembus nafas. Lakukan pergerakan ini sebanyak 5-10 kali.

  • menunggu

Lakukan kedudukan menunggging selama 5 minit beberapa kali sehari. Ibu boleh melakukannya di atas katil atau di lantai di atas tikar yoga.

  • Bercakap dengan bayi

Walaupun masih dalam perut, bayi sudah boleh bercakap dengan anda, anda tahu. Ucapkan ayat-ayat positif untuknya, dan juga bersyukur bahawa dia telah bertambah kuat dan sihat sehingga dia akan melahirkan. Kaedah ini juga dapat meningkatkan ikatan antara anda dan anak kecil anda.

Dengan menyedari setiap tanda bahawa kepala bayi telah memasuki pelvis, anda juga dapat bersiap untuk bersalin dengan lebih teliti. Jangan lupa bergerak dengan kerap, mengambil multivitamin, dan membuat pemeriksaan berkala dengan doktor semasa anda menghampiri tarikh waktunya. (AS)

Baca juga: Bilakah waktu yang tepat untuk melakukan hubungan seks setelah melahirkan anak caesar?

Rujukan

Keluarga yang Sangat Baik. Kilat

Apa yang Harapkan. Titisan Bayi