Seminar yang Perlu Dihadiri oleh Pengamal Am - guesehat.com

Seminggu yang lalu, rakan saya mengajak saya makan bersama sambil bertukar-tukar cerita. Tetapi saya menolak pelawaannya, kerana ketika itu saya sedang belajar. Dia juga tergelak, "Belajar lagi? Tidakkah anda bosan? " Malah ada orang di rumah saya bertanya mengapa saya masih belajar walaupun sudah menjadi doktor!

Ya, menjadi doktor adalah pembelajaran sepanjang hayat. Bukan hanya sekadar kalimat, tetapi setiap tahun doktor diminta mengikuti perkembangan sains dengan menghadiri seminar dan seminar bengkel diadakan di pelbagai bandar dan universiti di Indonesia.

Sebagai bukti, kami akan mendapat mata yang mesti dikumpulkan setiap tahun. Seminar ini biasanya diadakan selama beberapa hari. Semakin banyak acara yang dihadiri, semakin banyak mata yang diperoleh, dan tentu saja semakin besar kos untuk menghadiri seminar perubatan ini.

Sekarang, jika kita selesai menjalani doktor magang di Indonesia, kebanyakan kita pasti akan berfikir untuk bekerja sebagai doktor umum. Untuk bekerja di hospital, terdapat beberapa syarat yang cukup berbeza. Dari beberapa syarat ini, ada seminar perubatan yang mesti dihadiri. Tidak semua seminar yang ditawarkan harus diambil, kerana kita harus menyesuaikannya dengan keperluan kita. Bagaimanapun, kos yang terlibat juga tidak sedikit.

Jadi apa jenis seminar dan latihan yang anda perlukan?

1. Sokongan Hayat Jantung Lanjutan (ACLS)

Adakah anda menonton Anatomi kelabu? Terdapat pemandangan di mana doktor menggunakan alat pacu jantung untuk membantu orang yang mengalami serangan jantung. Ya, itu adalah kecekapan pengamal am. Dulu saya berfikir bahawa hanya doktor pakar yang boleh melakukannya. Namun, ternyata doktor am yang berada di barisan hadapan untuk memberikan bantuan ini.

Kursus ACLS ini memberi latihan dalam membantu pesakit dengan serangan jantung dan menggunakan defibrillator. Kursus ini diadakan selama 3 hari dengan kos IDR 2.5 juta. ACLS mesti diikuti setiap 3 tahun.

2. Sokongan Hidup Trauma Lanjutan (ATLS)

ATLS adalah kursus kecemasan dalam pembedahan, yang diperlukan jika anda berminat untuk berlatih di Jabatan Kecemasan. Dalam kursus ini, anda akan diajar bagaimana menyediakan pernafasan penyelamatan invasif (seperti menusuk leher atau trakea pada orang yang tersedak untuk terus bernafas) dan memasukkan tiub ke dalam paru-paru yang mengempis atau berisi cecair.

Kursus ATLS juga diadakan selama 3 hari dengan kos IDR 5 juta. Dua jenis kursus di atas adalah seminar wajib dan biasanya diminta ketika melamar pekerjaan di hospital, terutama di Jakarta.

3. Hyperhealth

Pernah dengar doktor syarikat? Doktor syarikat tidak hanya berlatih di klinik syarikat, tetapi juga bertanggungjawab untuk perubatan pekerjaan, seperti cara duduk yang betul, cara bekerja yang tidak mengganggu postur badan, memberikan latihan bantuan asas untuk situasi kecemasan di syarikat, dan begitulah seterusnya.

Latihan hiperkes biasanya diperlukan jika anda benar-benar mempunyai minat dalam bidang pekerjaan dan ingin berlatih di syarikat. Latihan dijalankan selama 6 hari dan sijil yang diperoleh adalah sah seumur hidup.

Tiga perkara di atas adalah jenis seminar atau kursus yang harus dihadiri oleh pengamal am. Beberapa seminar lain juga dapat dihadiri untuk menyokong kemampuan kami, termasuk latihan membaca ECG (rekod jantung), latihan ultrasound (jika berminat mengikuti pendidikan Obs / Gyn), latihan resusitasi neonatal, dan sebagainya.

Ya, pembelajaran sepanjang hayat bukan? mengenyit mata