Kelebihan Bermain Peranan untuk Kanak-kanak - GueSehat.com

Kegiatan bermain peranan untuk anak-anak kini mulai surut, digantikan oleh alat, mainan berteknologi tinggi, dan ibu bapa yang sibuk. Namun, permainan peranan ternyata berguna dalam perkembangan emosi dan sosial kanak-kanak, anda tahu. Dilaporkan melalui babyology.com.auInilah 8 sebab mengapa anda harus memasukkan aktiviti bermain peranan dalam kehidupan anak kecil anda!

1. Membangunkan Kemahiran Bahasa dan Komunikasi

Bermain peranan, misalnya menjadi ibu, ayah, atau profesi tertentu, menjadikan anak kecil anda mempraktikkan kemahiran fizikal dan lisannya. Walaupun begitu, jangan lupa intipati permainan peranan, yang pasti menyeronokkan! Main peranan boleh melibatkan Ibu dan Ayah, atau mungkin sepupu anak kecil anda. Jangan terkejut, malah kanak-kanak yang dianggap pemalu boleh menjadi sangat cerewet ketika melakukan aktiviti ini.

2. Membantu Anak Kecil Anda Mengalami Kehidupan Sebenar

Anak-anak yang lebih muda mudah merasa terharu atau takut ketika menghadapi situasi tertentu, terutamanya situasi yang baru atau tidak biasa bagi mereka. Nah, bermain peranan dapat membantu anak kecil anda menangani perkara ini.

Sebagai contoh, ibu boleh membawanya ke permainan peranan ketika dia pertama kali memasuki sekolah. Anda boleh berpura-pura menjadi guru atau rakan sekelas anda. Semasa permainan, Mums secara tidak langsung mempersiapkan diri untuk apa yang akan berlaku apabila keadaan itu berlaku dan mengurangkan kegelisahannya. Ini juga membuatnya tidak takut mengambil risiko dan melihat perkara positif yang akan berlaku selepas itu. Oleh itu, bermain peranan membantu si kecil menghadapi situasi yang mencabar atau di luar kawalannya.

3. Meningkatkan Empati

Berdiri dengan kasut orang lain, walaupun hanya melalui permainan, boleh menjadi cara yang baik untuk memahami bagaimana perasaan orang lain tentang sesuatu. Ini dapat dilakukan melalui main peranan. Contohnya, anda boleh membina cerita tentang berada di pesta ulang tahun. Beritahu si kecil bahawa salah satu anak patung itu tidak mempunyai kawan.

Ibu boleh meminta anak kecil anda bertanya khabar anak patungnya dan mengajaknya bermain bersama. Di samping itu, Ibu juga boleh mengajaknya memainkan peranan sebagai doktor atau jururawat. Apabila anak patung mengalami kesakitan yang berlainan, mintalah dia secara bergilir merawatnya. Ini akan menjadikannya lebih sabar, memahami, dan pada masa yang sama anda dapat meningkatkan hubungan dengan si kecil.

4. Belajar sambil Bermain

Main peranan boleh menjadi kaedah untuk anak anda belajar. Apabila Mums mengajaknya bermain sebagai pelayan di restoran, dia akan 'belajar' mengingat dan menulis pesanan untuk anak patungnya yang berperanan sebagai pengunjung. Selepas itu, dia juga belajar menentukan harga setiap makanan dan minuman yang dijualnya, lalu mengira berapa banyak wang untuk membayarnya. Sekiranya dia bekerja sebagai juruwang di pasar raya, Ibu boleh membawanya untuk mengetahui warna dan jumlah buah yang dia jual.

5. Meningkatkan Kreativiti dan Imaginasi

Hari ini, kita hidup dalam era teknologi di mana semuanya dapat dilakukan dengan hanya menggunakan alat. Namun, anda perlu mencetuskan kreativiti dan imaginasi si kecil melalui permainan, termasuk aktiviti bermain peranan. Contohnya, apabila dia ditugaskan untuk menjadi tukang masak, dia akan berusaha membuat makanan menggunakan tanah liat dengan khayalannya. Jangan memarahi ibu jika dia membuat bebola daging merah jambu. Hehehe.

6. Membangunkan Kemahiran Sosial

Dengan bermain peranan dengan rakan sebaya, si kecil 'dipaksa' untuk berinteraksi dengan semua orang dalam permainan. Mereka akan membincangkan senario cerita, memikirkan jalan keluar, mengambil alih cerita, bekerjasama, dan sebagainya.

7. Jadikan Anak Kecil Anda Bergerak Secara Aktif

Sekiranya hari anak kecil anda hanya dipenuhi dengan menonton televisyen atau bermain alat, maka dia akan malas untuk bergerak. Melalui bermain peranan, dia menggunakan tenaganya, baik mental dan fizikal. Dia akan berlari, bertindak, dan mengeluarkan pelbagai suara. Seronok, bukan?

8. Jadikan Idea, Eksperimen dan Jelajah Little One Anda

Anak-anak sangat kaya dengan idea yang mengejutkan. Sekiranya tidak diberi peluang, maka ibu bapa tidak akan pernah tahu apa yang ada di dalam kepala mereka! Bermain peranan boleh menjadi zon selesa bagi si kecil anda untuk mengeluarkan semua idea ini. Dia juga berpeluang menyuarakan hasratnya tanpa rasa takut untuk dinilai oleh orang lain. Anak kecil anda akan merasa bebas dan yakin.

Meningkatkan Keberanian Anak Melalui Drama Muzik

Untuk meningkatkan keyakinan diri dan memberi peluang kepada anak-anak untuk berani tampil di atas pentas, Ibu juga boleh membuat permainan kecil, yang dimainkan oleh Si Kecil dan rakan-rakannya. Ini juga dilakukan oleh Planet Kidz Preschool Mei lalu, di Galeri Kaya Indonesia, Jakarta. Pelajar dari pelbagai kelas dijemput untuk mengambil bahagian dalam drama muzikal 'The Story of Sleeping Beauty'.

“Setiap tahun kami selalu mengadakan persembahan seni untuk kanak-kanak. Walau bagaimanapun, biasanya hanya setiap kelas. Kerana bertepatan dengan ulang tahun ke-10 penubuhan Planet Kidz Preschool, kami membuat persembahan ini dengan melibatkan pelajar dari pelbagai kelas, ”kata Yessy Sutiyoso selaku pengasas Planet Kidz Preschool.

Secara keseluruhan terdapat kira-kira 50 pelajar yang mengambil bahagian dalam drama muzikal. Menurut Donny Bratanegara sebagai pencetus idea cerita, persiapannya hanya memakan masa sebulan. Namun, kanak-kanak itu sangat bersemangat dan bersemangat untuk berlatih memainkan peranan masing-masing. Ini terbukti dari kegembiraan drama muzik ketika dipentaskan.

Mereka kelihatan sangat akting, tanpa meninggalkan kesan tidak bersalah dan lucu seperti kanak-kanak. Muzik ini berjaya dan penonton yang terdiri daripada ibu bapa dan guru gembira melihat kerja keras mereka dalam memperdalam peranan.

Melalui permainan peranan, kanak-kanak menjadi lebih kreatif dan berkeyakinan. Mereka juga dapat bekerjasama dan berkawan dengan rakan sebaya. Jadualkan masa bermain peranan dengan si kecil hujung minggu ini, Ibu! (AWAK CAKAP)