Motif Buli dan Keganasan untuk Audrey - GueSehat.com

Audrey, seorang remaja perempuan dari Pontianak, Kalimantan Barat, dilaporkan terpaksa menjalani rawatan intensif di hospital setelah digengam oleh 3 remaja sekolah menengah dari Pontianak. Lalu, apa motif pelaku untuk mengalahkan Audrey?

Menurut laporan, Audrey yang berada di rumah datuknya dijemput oleh salah seorang pelaku untuk dibawa ke tempat di mana pemukulan itu berlaku. Pelaku menjemput Audrey untuk berbual dan memintanya berjumpa. Kemudian, Audrey menerima pelawaan pelaku untuk bertemu dan dibawa ke Jalan Sulawesi.

Setelah berbual dan menjawab sejumlah soalan, ketiga pelaku itu memukulnya. Sementara itu, terdapat 9 remaja lain yang menyaksikan kejadian itu. Semasa kejadian, dia dipukul di perut, memukul kepalanya di atas aspal, dan disimbah air oleh pelaku yang diduga.

Punca Pelaku Melakukan Buli Sehingga Keganasan

Selidiki kesesuaian, kejadian itu bermula kerana masalah cinta dan saling melontarkan komen sinis di media sosial. Namun, Audrey tidak terlibat secara langsung. Itu saudara sepupunya yang merupakan bekas kekasih salah seorang pelaku. Jadi, sasaran sebenar pelaku adalah sepupu Audrey.

"Jika Anda melihat kes Audrey, pelakunya memilih untuk melakukan kekerasan terhadap orang-orang yang berkaitan dengan sasaran sebenarnya. Ini juga berlaku kerana pelakunya tidak berani melakukan kekerasan secara langsung terhadap sasaran yang sebenarnya, misalnya sepupunya, "kata Dian Ibung, seorang psikologi.

Menurut Dian, sekumpulan remaja yang berani melakukan keganasan terhadap orang lain juga boleh disebabkan oleh kurangnya pemahaman tentang nilai-nilai sosial yang ada. “Bagaimanapun, kumpulan pelajar sekolah menengah ini sudah cukup memahami nilai sosial. Ada yang tidak kena dengan cara berfikir mereka, "katanya.

Sekiranya pelakunya tidak merasa malu atau tidak menunjukkan rasa bersalah setelah melakukan kekerasan, mungkin ada petunjuk lain. "Sekiranya mereka berani melakukan keganasan secara terancang, mereka mungkin mengalami gangguan mental," tambah Dian.

Walau apa pun, buli yang membawa kepada pemukulan atau penganiayaan tidak dapat dibenarkan. "Kes ini boleh dikatakan buli . Namun, tindakan yang dilakukan juga merangkumi kekerasan fizikal atau pencerobohan. Kemungkinan ini berlaku kerana ada tekanan dari rakan-rakan, ”kata Dian.

Melihat kembali kes Audrey, pelaku nampaknya telah bersetuju untuk bersama-sama memukul mangsa. Ini kerana sebilangan daripada mereka yang menjadi anggota kumpulan takut bahawa mereka tidak akan dianggap sebagai anggota kumpulan sekiranya mereka tidak bersetuju untuk mengambil bahagian dalam keganasan. “Mereka juga dapat mengancam korban agar tidak memberitahu orang lain. Mengancam sebenarnya adalah bentuk buli , "jelas Diane.

Adakah Pelaku Buli atau Keganasan Memerlukan Hukuman?

"Hukuman fizikal dianggap sebagai pencegah. Namun, ia tidak menghalang. Pada pendapat saya, memberi mereka kesan pencegahan adalah meningkatkan mental mereka dengan menghantar mereka ke hospital mental, ”kata Dian.

Langkah ini juga dianggap sebagai langkah untuk memisahkan pelaku. "Lebih-lebih lagi, mereka adalah satu kumpulan, jadi mereka mesti dipisahkan dari kumpulan mereka. Jangan bersatu atau bersatu dengan orang yang sama kerana mereka akan saling menguatkan, ”tambahnya.

Setelah dipecah, mereka yang melakukannya buli atau keganasan kepada orang lain mesti diberi kesedaran baru. Ini tentu memerlukan masa yang lama dan tidak mudah. Langkah ini akan melibatkan banyak faktor, dari psikologi hingga keagamaan.

Jadi, apa yang harus dilakukan agar tidak ada perkara seperti itu? “Sebagai ibu bapa atau guru, kita harus bersedia mendengarkan anak-anak kita. Dengarkan sebarang keluhan. Jadi sekiranya anak itu membuli atau mengalami keganasan, dia mahu bercakap. Setelah mengetahui, ibu bapa dan guru dapat lebih waspada, ”kata Dian.

Kedua, kanak-kanak mesti diberitahu secara berterusan bahawa mereka mesti melawan sekiranya mereka diminta untuk melakukannya. membuli . Bagaimana untuk melawannya? Bercakap dengan guru atau ibu bapa. Beritahu anak-anak agar berani bersuara.

Di samping itu, ibu bapa mesti menjadi contoh kepada anak-anak bagaimana bersikap dengan orang lain dan saling menghormati atau bertoleransi. Menurut Dian, ini juga dilakukan untuk mengelakkan kanak-kanak menjadi pelaku buli .

“Jadi, ajar anak-anak untuk lebih menghormati orang lain. Ibu bapa boleh memberi contoh. Contohnya, dengan memperhatikan orang lain, menghormati orang lain, jika boleh, jangan mengejek orang lain di depan anak-anak, "tutup Dian. (TI / AS)

Sumber:

Temu ramah dengan Ahli Psikologi Dian Ibung.

gegelung. 2019. Kronologi Penanganan Kes Tentera Udara oleh KPPAD Kalimantan Barat t.

Gegelung 2019. Agar kes Audrey tidak berulang, kedekatan guru sangat diperlukan oleh pelajar.