Alahan Sperma | saya sihat

Adakah anda mengalami gejala kemerahan, gatal-gatal, dan sensasi terbakar di faraj selepas hubungan seks? Gejala ini boleh disebabkan oleh banyak perkara, tetapi salah satunya adalah alergi sperma.

Alergi sperma adalah keadaan yang agak jarang berlaku. Walaupun jarang terjadi, alergi sperma dapat sangat mengganggu, kerana bukan hanya membuat hubungan seksual tidak selesa, tetapi juga menghalangi pasangan yang berusaha hamil.

Sekiranya anda mempunyai alahan sperma, jangan risau. Terdapat beberapa cara yang boleh anda lakukan untuk membuat Ibu lebih selesa melakukan hubungan seks, dan meningkatkan peluang untuk hamil.

Baca juga: Ejakulasi Terbalik Suami, Promil Adakah Lebih Sukar?

Apa itu Alergi Sperma atau Alahan Air mani?

Alergi sperma atau alahan air mani adalah alergi terhadap protein yang terdapat dalam sperma atau air mani. Istilah perubatan untuk keadaan ini adalah plasma manihipersensitiviti. Keadaan ini secara amnya mempengaruhi wanita.

Gejala alahan sperma boleh muncul pada bila-bila masa. Ini bermaksud bahawa sesetengah orang mengalami reaksi alergi terhadap sperma pasangan mereka ketika mereka melakukan hubungan seks untuk pertama kalinya, tetapi ada juga orang yang mengalami reaksi alergi ketika mereka telah lama berhubungan seks dengan pasangannya.

Alergi sperma juga boleh muncul setelah tempoh ketiadaan hubungan seksual, misalnya setelah melahirkan. Alergi sperma juga boleh muncul ketika melakukan hubungan seks dengan pasangan baru, walaupun reaksi alergi tidak muncul semasa hubungan seksual dengan pasangan sebelumnya.

Bagaimana Alergi Sperma Mempengaruhi Kesuburan atau Kesuburan?

Alergi sperma bukanlah penyebab langsung ketidaksuburan atau kemandulan, tetapi keadaan ini secara tidak langsung dapat menyukarkan pasangan yang ingin mempunyai anak. Tetapi jangan risau, ada beberapa alternatif yang boleh dilakukan.

Secara amnya, alahan sperma dapat dirawat, jadi anda dan pasangan masih boleh berusaha hamil melalui hubungan seksual. Sekiranya ini tidak mungkin, anda boleh hamil dengan menggunakan teknik pembiakan yang dibantu, seperti inseminasi atau IVF (IVF).

Terdapat satu cara lain yang disebut prosedur pencurian sperma (mencuci sperma). Dalam prosedur ini, sperma dipisahkan dari cairan mani, sehingga sperma tidak mengandung protein yang menyebabkan alergi. Dengan cara itu, anda tidak mengalami reaksi alergi jika terkena sperma.

Walaupun alahan sperma kadangkala menyukarkan pasangan untuk mempunyai anak, keadaan ini tidak akan mempengaruhi anda atau bayi dalam kandungan semasa anda hamil. Hingga kini tidak ada bukti yang didokumentasikan bahawa alergi sperma boleh menyebabkan keguguran.

Baca juga: 4 Jenis Ujian Kesuburan yang Mesti Dilakukan Sekiranya Ibu Tidak Mengandung

Gejala Alergi Sperma

Wanita yang mempunyai alergi sperma biasanya akan mula menunjukkan gejala dalam masa 30 minit setelah terkena sperma atau air mani pasangannya. Kadang kala tindak balas alahan segera muncul dan berlaku dalam 5 minit.

Tanda-tanda alergi sperma termasuk:

  • Kemerahan, sensasi terbakar, gatal-gatal, atau bengkak di mana sahaja badan atau kulit yang terkena sperma atau air mani.
  • Gatal di seluruh badan, termasuk bahagian kulit yang tidak terkena sperma atau air mani.
  • Sukar bernafas
  • Anafilaksis (reaksi alergi berbahaya yang dicirikan oleh bengkak, mual, muntah, sukar bernafas, dan kejutan)

Gejala alergi sperma dapat hilang dalam beberapa jam, walaupun kadang-kadang gejala dapat bertahan hingga beberapa hari. Gejala kadang-kadang boleh disalah anggap sebagai vaginitis, jangkitan yis, atau penyakit kelamin. Tetapi ada perbezaan yang dapat dilihat: jika gejala anda muncul beberapa saat setelah melakukan hubungan seks tanpa perlindungan, maka kemungkinan besar alergi sperma.

Rawatan Alergi Sperma

Terdapat beberapa cara untuk mengawal alahan sperma, termasuk:

  • Elakkan bersentuhan langsung dengan air mani pasangan : seperti alergi lain, cara langsung untuk mencegah reaksi alergi adalah dengan mengelakkan hubungan langsung dengan alergen atau perkara yang mencetuskan reaksi alergi. Ini bermaksud, anda harus menggunakan kondom ketika melakukan hubungan seks.
  • Mengambil antihistamin sebelum melakukan hubungan seks : Antihistamin oral dapat mencegah munculnya gejala alergi yang berlebihan. Walau bagaimanapun, ubat antihistamin boleh memberi kesan negatif kepada ovulasi dan menjadikan implantasi embrio lebih sukar.

Doktor akan membantu anda dan pasangan anda untuk menentukan pilihan rawatan terbaik berdasarkan gejala dan rancangan kehamilan anda.

Bolehkah Alergi Sperma atau Air mani Hilang?

Sama seperti alergi lain, tidak mungkin alergi sperma hilang dengan sendirinya. Namun, pengambilan ubat khas dapat mengurangkan kepekaan, memudahkan anda melakukan hubungan seks tanpa perlindungan tanpa mencetuskan gejala alergi.

Anda perlu melakukan hubungan seks secara teratur agar badan anda dapat membina toleransi terhadap sperma pasangan anda. (UH)

Baca juga: Air mani kelihatan berair, sukar hamil?

Sumber:

Apa Yang Harapkan. Bolehkah Alergi Sperma atau Alahan Air mani Mempengaruhi Kehamilan? Mei 2020.

Persatuan Antarabangsa untuk Perubatan Seksual. Apa itu Alergi Sperma ?.