Peraturan untuk Merakam Gambar atau Video Semasa di Hospital

Media sosial adalah bahagian yang tidak dapat dipisahkan dalam kehidupan seharian kita. Kami merakam pelbagai saat, baik dengan rakan atau keluarga, di alat kami dan memuat naiknya di media sosial. Kemas kini Maklumat mengenai di mana kita berada dan apa yang kita lakukan adalah sesuatu yang sering dilakukan, terutama bagi kita yang tinggal di bandar-bandar besar.

Bagi mereka yang telah menjadi ibu, kami sering berkongsi momen dengan pengikut kami ketika anak baru mencapai tonggak tertentu, seperti ketika mereka makan makanan pejal untuk pertama kalinya, merangkak, dan mengucapkan perkataan 'Mama'.

Namun, sering juga saya dapati beberapa orang merakam ketika keluarga atau rakan-rakan sakit. Tindakan yang dilakukan di hospital, seperti membersihkan luka, memasang infus, hingga diperiksa oleh doktor juga dirakam oleh alat mereka.

Belum lagi bahawa beberapa kes sebenarnya berasal dari rakaman yang dimuat naik oleh seseorang, seperti apa yang berlaku ledakan kebelakangan ini. Sebuah video menjadi viral kerana terdapat tindakan yang dilakukan oleh jururawat kepada pesakit yang masih dalam keadaan anestesia.

Coretan perbualan dimuat naik ke media sosial dan tersebar di mana-mana. Video terlalu awal untuk dijadikan bukti mengenai apa yang sebenarnya berlaku. Namun, kerana telah dilihat oleh banyak orang, ini menjadi membebankan bagi tertuduh oleh pendapat umum.

Selepas rakaman, saya juga sering mendapati bahawa banyak ibu bapa membuat rakaman ketika pegawai perubatan melakukan tindakan tertentu. Suatu ketika, saya bertemu dengan seorang ibu yang merakam pembersihan luka yang dilakukan oleh rakan sekerja.

Luka yang dialami adalah luka di kawasan kaki. Pada masa rakaman, ibu bertanya dan memberi jaminan kepada doktor mengenai perkembangan luka tersebut. Ketika ditanya mengapa mereka membuat rakaman, si ibu menjawab bahawa dia hanya mahu menyimpan video tersebut untuk dikongsi dengan keluarganya.

Mungkin dalam situasi ini alasan untuk merakam tindakan perubatan adalah peribadi. Namun, dalam beberapa keadaan, seperti dalam beberapa kes yang terjadi, rakaman dimuat secara terbuka dan bebas, sehingga dapat dilihat oleh orang ramai secara luas.

Tidak jarang saya juga mendapat cerita dari rakan sekerja ketika keluarga pesakit tidak berpuas hati dengan perkhidmatan hospital, mereka mengancam untuk memuat naiknya ke media sosial. Sebenarnya, beberapa keadaan ini disebabkan oleh komunikasi yang lemah.

Namun, bolehkah kita merekodkan tindakan perubatan di hospital?

Selain mengganggu tindakan yang diambil oleh pegawai perubatan, ternyata mengambil gambar atau video ketika menerima perkhidmatan hospital diatur oleh beberapa peraturan yang kuat dan jelas, anda tahu!

Beberapa peraturan ini termasuk hukum praktik medis, hukum telekomunikasi, dan peraturan menteri kesehatan. Dalam kes ini, termasuk mengambil gambar dan merakam video dengan kamera atau telefon bimbit.

Oleh itu, alangkah baiknya jika kita tahu bila yang terbaik untuk merakam atau mengambil gambar, dan bila yang terbaik untuk tidak melakukannya. Sebilangan doktor mungkin merasa tidak dipercayai semasa menjalankan prosedur perubatan ini. Media sosial wujud untuk berkongsi perkara baik, bukan pada masa yang memerlukan privasi seperti ini.

Sumber:

  1. Akta Amalan Perubatan No. 29/2004 Artikel 48 dan 51.
  2. Undang-Undang Telekomunikasi No. 36/1999 Perkara 40.
  3. Peraturan Menteri Kesihatan No. 69 Tahun 2014 Artikel 28 A dan C.
  4. Peraturan Menteri Kesihatan No. 36 Tahun 2012 Artikel 4.