Gejala Kolesterol Tinggi

Apabila anda mendengar perkataan kolesterol, konotasinya adalah penyakit. Walaupun tidak selalu. Kolesterol adalah lemak yang sebenarnya penting untuk tubuh. Ia diperlukan untuk pembentukan dinding sel, terlibat dalam pembentukan hormon, dan beberapa fungsi lain.

Tetapi, jika terdapat terlalu banyak tahap dalam tubuh, terutama kolesterol LDL "buruk", ia boleh memberi kesan berbahaya. Oleh itu, Geng Sihat mesti mengetahui gejala kolesterol tinggi, serta penyebab kolesterol tinggi dan rawatannya.

Bukan itu sahaja, Gang Sihat juga perlu mengetahui maksud kolesterol tinggi dan jenis kolesterol apa. Untuk membincangkan semuanya secara mendalam, inilah penjelasan lengkapnya!

Baca juga: Hubungan Antara Tahap Kolesterol dan Diabetes

Apa itu Kolesterol?

Sebelum mengetahui tentang gejala kolesterol tinggi, anda perlu mengetahui apa itu kolesterol dan apa itu kolesterol tinggi. Kolesterol adalah sebatian seperti lemak yang terdapat di setiap sel di dalam badan.

Kolesterol mempunyai tekstur yang lembut. Kolesterol penting untuk penghasilan hormon, vitamin D, dan bahan lain yang membantu pencernaan makanan. Kolesterol diangkut oleh lipoprotein (terbuat dari lemak dan protein) ke seluruh badan melalui saluran darah.

Terdapat dua jenis lipoprotein, iaitu: lipoprotein berketumpatan rendah (LDL) dan lipoprotein berketumpatan tinggi (HDL). LDL adalah sejenis "kolesterol jahat". Sekiranya terdapat terlalu banyak kolesterol LDL dalam darah, ia akan menumpuk di dinding saluran darah atau arteri. Lama kelamaan, plak menumpuk yang menyekat aliran darah ke jantung atau ke otak, menyebabkan serangan jantung atau strok.

Berbeza dengan LDL, HDL adalah kolesterol "baik". HDL membantu membuang sisa kolesterol dari saluran darah, dan mengembalikannya ke hati. Di dalam hati, kolesterol akan dihancurkan dan kemudian dikeluarkan dari badan.Kolesterol tinggi HDL dalam badan dapat melindungi anda dari serangan jantung dan strok.

Lalu, apa maksud kolesterol tinggi? Apabila kadar kolesterol LDL dalam darah terlalu tinggi dan HDL rendah, ia sering disederhanakan sebagai kolesterol tinggi atau hiperkolesterolemia. Keadaan ini berbahaya, kerana dapat meningkatkan risiko serangan jantung atau strok.

Baca juga: Mudah Marah Boleh Mencetuskan Strok, Benarkah?

Gejala Kolesterol Tinggi

Gejala kolesterol tinggi sebenarnya tidak terlalu biasa dan bahkan tanpa gejala, terutama pada keadaan awal. Kebanyakan orang sama sekali tidak mempunyai gejala kolesterol tinggi. Gejala kolesterol tinggi biasanya lebih banyak gejala yang timbul selepas komplikasi kolesterol tinggi seperti:

  • Sakit dada atau angina.
  • Serangan jantung
  • strok
  • Sakit ketika berjalan kerana disebabkan oleh arteri yang tersumbat, sehingga darah tidak sampai ke kaki

Faktor Risiko Kolesterol Tinggi

Sebilangan orang mempunyai faktor risiko kolesterol yang lebih tinggi daripada yang lain. Terdapat faktor risiko yang tidak dapat diubah. Berikut adalah beberapa faktor risiko kolesterol tinggi yang tidak dapat diubah:

  • Wanita yang telah memasuki menopaus, kerana tahap LDL mereka cenderung meningkat setelah menopaus, dan tahap HDL jatuh. Ini meningkatkan risiko penyakit jantung.
  • Umur. Lelaki berusia lebih dari 45 tahun dan wanita berusia lebih dari 50 tahun berisiko terkena kolesterol tinggi.
  • Orang yang mempunyai sejarah penyakit jantung keluarga.
  • genetik. Sebilangan orang cenderung genetik tinggi kolesterol dalam badan mereka.

Selain faktor risiko yang tidak dapat diubah, yaitu faktor gaya hidup. 80% kolesterol terbentuk di dalam badan dan 20% dari diet. Oleh itu, untuk membantu menurunkan kadar kolesterol tinggi, seboleh mungkin anda harus mengelakkan gaya hidup berikut yang mencetuskan kolesterol tinggi:

Pengambilan makanan yang tidak sihat. Mengonsumsi banyak lemak tepu adalah salah satu penyebab kolesterol tinggi. Contoh makanan dengan kandungan lemak tepu tinggi termasuk produk tenusu tinggi lemak, daging berlemak, dan daging olahan.

Obesiti. Berat badan berlebihan adalah salah satu penyebab kolesterol tinggi. Orang yang mempunyai indeks jisim badan di atas 30 mempunyai risiko tinggi mendapat kolesterol tinggi.

Ukuran pinggang besar. Ukuran pinggang juga merupakan salah satu faktor penyebab kolesterol tinggi. Risiko kadar kolesterol tinggi meningkat jika anda seorang lelaki dengan lilitan pinggang di atas 102 cm, atau wanita dengan lilitan pinggang di atas 89 cm.

Gaya hidup tidak aktif. Gaya hidup yang tidak aktif atau lebih senyap juga menjadi faktor penyebab kolesterol tinggi. Memimpin gaya hidup tidak aktif meningkatkan risiko kolesterol tinggi. Bersenam secara teratur dapat mengurangkan kadar kolesterol LDL buruk.

Asap. Merokok menurunkan kadar kolesterol HDL yang baik. Oleh itu, merokok juga merupakan penyebab kolesterol tinggi. Merokok juga merosakkan dinding dalam arteri, menjadikan kolesterol dan jenis lemak lain melekat pada saluran darah. Ini dapat meningkatkan risiko penyakit jantung, darah tinggi, dan strok.

Diabetes. Diabetes adalah salah satu faktor penyebab kolesterol tinggi. Diabetes meningkatkan tahap kolesterol LDL buruk dan menurunkan kadar kolesterol HDL yang baik. Penyakit ini juga boleh merosakkan arteri dan meningkatkan risiko serangan jantung.

Baca juga: Selain Gula, Batasi Makanan Kolesterol Semasa Hari Raya untuk Diabetis

Diagnosis Kolesterol Tinggi

Kolesterol tinggi dapat didiagnosis dengan ujian darah yang boleh dilakukan dalam perkhidmatan kesihatan dan bahkan di Puskesmas. Untuk mendiagnosis kolesterol tinggi, anda akan diminta melakukan ujian darah yang disebut panel lipoprotein. Ujian ini dilakukan untuk mengukur tahap kolesterol.

Sebelum mengikuti ujian, anda akan diminta berpuasa selama 12 jam. Ini untuk memastikan bahawa semua makanan yang dimakan telah dicerna dan tidak akan mempengaruhi keputusan ujian.

Ujian panel lipoprotein akan mengukur tahap kolesterol keseluruhan anda, termasuk kolesterol LDL buruk dan kolesterol HDL yang baik. Di samping itu, ujian ini juga mengukur tahap trigliserida, yang merupakan sejenis lemak dalam darah.

Tahap trigliserida yang tinggi dalam darah dapat meningkatkan risiko penyakit jantung koronari, terutama pada wanita. Inilah sebabnya mengapa ujian panel lipoprotein penting untuk diagnosis kolesterol tinggi. Sebaiknya ujian panel lipoprotein untuk mendiagnosis kolesterol tinggi dilakukan secara berkala, terutamanya jika anda mempunyai faktor risiko kolesterol tinggi.

Komplikasi Kolesterol Tinggi

Setelah mengetahui simptom kolesterol tinggi dan penyebab kolesterol tinggi, anda juga harus mengetahui komplikasinya. Kolesterol tinggi boleh menyebabkan pelbagai komplikasi, seperti aterosklerosis.

Atherosclerosis adalah penumpukan kolesterol pada dinding arteri, sehingga membentuk plak. Penumpukan plak boleh menyebabkan komplikasi, seperti:

Sakit angina atau dada. Berlaku apabila bekalan darah ke jantung tersekat kerana penyumbatan plak di arteri.

Serangan jantung. Sekiranya arteri tersumbat dengan plak atau plak pecah, darah beku terbentuk, yang menyekat aliran darah ke jantung.

Pukulan. Sekiranya aliran darah ke otak disekat oleh plak atau pecah.

Bagaimana Kolesterol Tinggi dirawat?

Rawatan untuk kolesterol tinggi adalah dengan perubahan gaya hidup dan ubat-ubatan. Pertama sekali, doktor biasanya akan menyarankan agar anda membuat perubahan pada gaya hidup yang lebih sihat, seperti senaman secara teratur dan perubahan diet.

Sekiranya kaedah ini tidak mencukupi untuk mengurangkan kolesterol tinggi, maka rawatan kolesterol tinggi dibantu oleh ubat penurun kolesterol. Terdapat beberapa jenis ubat penurun kolesterol. Statin adalah ubat penurun kolesterol yang paling banyak diberikan.

Sudah tentu, anda mesti berbincang dengan doktor anda terlebih dahulu. Sebelum diberi ubat sebagai kaedah merawat kolesterol tinggi, anda harus memberitahu doktor mengenai sejarah perubatan anda. Ini untuk memastikan bahawa ubat yang diberikan sebagai cara merawat kolesterol tinggi tidak bertindak balas dengan ubat lain yang anda ambil.

Selain mengambil ubat, senaman secara teratur juga penting sebagai cara merawat kolesterol tinggi. Bersenam secara teratur dapat meningkatkan kadar kolesterol HDL yang baik dan menurunkan kolesterol LDL buruk.

Sebagai kaedah merawat kolesterol tinggi, anda boleh melakukan senaman berkapasiti selama 30 minit sehari. Anda juga boleh bersenam dengan berat badan 2 - 3 hari seminggu selama 75 minit.

Beberapa jenis senaman yang dapat digunakan sebagai cara merawat kolesterol tinggi adalah berjalan cepat, berenang, aerobik, berbasikal, dan berjoging. Semua jenis senaman dapat menurunkan kadar kolesterol LDL buruk. Selain itu, pengambilan makanan yang sihat dan seimbang juga merupakan cara merawat kolesterol tinggi yang disarankan oleh doktor. (UH)

Baca juga: Berikut adalah 5 jenis ubat penurun kolesterol, mana yang terbaik?

Sumber:

Praktik. Kolesterol: Gejala, Sebab, dan Rawatan.