Tanda-Tanda Pasangan Egois | Saya sihat

Sesungguhnya, tidak ada manusia yang sempurna, juga hubungan suami-isteri. Agar perkahwinan berjalan dengan harmoni, kedua-dua Ibu dan Ayah harus menurunkan ego masing-masing untuk saling memahami.

Memang, tidak semua hubungan berjalan mengikut jangkaan. Dalam beberapa kes, beberapa pasangan sukar untuk menurunkan ego masing-masing. Akibatnya, jika anda mempunyai ini, pergaduhan boleh menjadi perkara yang sangat mudah berlaku.

Pertengkaran yang berlaku terlalu kerap tentunya akan merosakkan keharmonian rumah tangga. Baiklah, untuk mengelakkan ini, mari kita ketahui apakah tanda-tanda pasangan yang mementingkan diri sendiri dan bagaimana mengatasinya!

Baca juga: 4 Tanda Perkahwinan yang Tidak Bahagia dan Sihat

Tanda-Tanda Pasangan Egois

Kebiasaan menjadi malas atau terlalu santai sebenarnya tidak cukup untuk menyimpulkan bahawa seseorang terlalu mementingkan diri sendiri. Walaupun kebiasaan ini boleh mengganggu, mementingkan diri sendiri sebenarnya dapat diubah.

Untuk mengetahui, berikut adalah beberapa tanda suami atau isteri yang mementingkan diri sendiri.

- Mengharapkan pasangannya menyelesaikan segalanya, termasuk masalah yang ditimbulkan olehnya.

- Sentiasa memojokkan pasangannya dan menunjukkan bahawa dia juga banyak berkorban.

- Utamakan keselesaan anda sendiri.

- Mahu selalu didahulukan.

- Semua keputusan diambil olehnya.

- Waktu percutian adalah masa untuk dia bersenang-senang tanpa memikirkan kesukaran pasangannya.

- Menentukan peraturan mengenai kewangan keluarga, tetapi dia sendiri tidak berlaku.

- Menuntut keintiman fizikal tanpa memikirkan keadaan pasangan.

- Jangan sekali-kali menyokong atau menghargai pendapat rakan.

Cara Berurusan dengan Pasangan Egois

Egoisme boleh menjadi sifat semula jadi yang telah terbentuk sejak kecil. Oleh itu, tidak mudah untuk menangani atau mengubahnya. Namun, jangan hanya berputus asa. Berikut adalah beberapa perkara yang boleh anda lakukan untuk berurusan dengan pasangan yang mementingkan diri sendiri.

1. Bincangkan, jangan menuduh

Salah satu kesalahan terbesar yang sering kita buat adalah membuat tuduhan. Tidak kira seberapa kecewa Ibu atau Ayah, atau betapa tidak memahami pasangan anda, jangan sekali-kali melabel mereka sebagai egois. Ini hanya akan menjadikan mereka bertindak bertahan. Sebaliknya, cuba sampaikan harapan peribadi kepada pasangan anda.

Contohnya, jika tugas anda adalah membawa anak-anak ke kelas berenang, dan mudah bagi anda untuk menyampaikannya kepada anda, maka terangkan kepada ayah anda bahawa anda tidak boleh melakukannya kerana anda harus melakukan sesuatu yang lain.

2. Fokus pada positif

Mungkin ada banyak tingkah laku yang menunjukkan bahawa pasangan anda mementingkan diri sendiri. Namun, mungkin juga ada satu contoh di mana pasangan itu mengutamakan keluarga. Ini dapat menunjukkan bahawa pasangan itu sebenarnya masih boleh berubah.

Daripada selalu mengingati tingkah laku egois pasangan anda, cuba fokus pada satu perkara baik yang dilakukannya dan dorong pasangan anda untuk melakukan lebih banyak perkara. Contohnya, anda biasanya tidak mahu terlibat dalam perkara yang mementingkan ibu bapa anda. Tetapi pada satu kesempatan, Ibu menawarkan untuk menjaga ibu mertua, jadi menghormati keinginan itu. Perkara seperti ini, walaupun kelihatan sederhana, boleh membuat perbezaan besar.

3. Beri peluang kepada pasangan anda untuk memikul tanggungjawab rumah tangga

Tanpa disedari, ibu atau ayah mungkin terlalu menguasai dan memikul semua tanggungjawab dalam rumah tangga. Akibatnya, pasangan itu kelihatan santai atau ragu-ragu untuk memikul tanggungjawab juga. Oleh itu, tentukan had tanggungjawab masing-masing dan biarkan pasangan melakukan tugas mereka untuk keluarga.

4. Jaga diri anda

Tidak perlu selalu bersetuju dengan semua keperluan dan keinginan pasangan anda, sehingga anda akhirnya meletakkan diri anda yang kedua. Percayalah, ini tidak akan membuat pasangan menyedari pengorbanan kita. Sebaliknya, mereka semakin bertahan dengan sifat mementingkan diri sendiri. Oleh itu, cubalah terus menjaga diri dan fokus pada kebahagiaan diri, sambil menunaikan tanggungjawab untuk keluarga.

5. Bercakap

Jangan duduk dan berharap pasangan anda akan berubah sendiri. Sekiranya sifat pasangan anda menekankan anda, maka bicarakanlah. Hati-hati untuk tidak menyerang pasangan anda dengan segera kerana itu akan berakhir dalam pertarungan besar. Cuba untuk tetap lemah lembut, tetapi tegas. Jangan berteriak atau menyalahkan, dan gunakan kata-kata yang sesuai.

6. Kenali penyebab pasangan menjadi egois

Mungkin ada alasan yang mendasari pasangan anda untuk selalu mementingkan diri sendiri. Gali lebih mendalam dan fahami. Ini akan membantu Ibu atau Ayah menangani masalah dengan lebih mudah. Kadang kala, tingkah laku mementingkan diri sendiri yang ditunjukkan oleh pasangan juga boleh disebabkan oleh kesalahan tingkah laku kita sendiri.

Berurusan dengan pasangan yang mementingkan diri pastinya sangat menjengkelkan, ya. Terutama jika ini berlaku dalam perkahwinan. Namun, keterbukaan dan kesabaran dapat menjadi kunci untuk menyelesaikan masalah ini. (AS)

Rujukan

Persimpangan Ibu. "7 Cara Berurusan Dengan Suami / Isteri Yang Egois".