Makan torpedo kambing - Saya sihat

Eid al-Adha selalu dimeriahkan dengan penyembelihan binatang korban. Di Indonesia, jenis binatang korban didominasi oleh kambing dan lembu. Nah, ada sesuatu yang unik mengenai geng ini yang berkaitan dengan penyembelihan haiwan korban ini. Terdapat mitos bahawa makan torpedo kambing meningkatkan libido.

Tidak hairanlah bahawa testis pada kemaluan kambing atau "torpedo" kambing selalu dicari. Mitos bahawa makan torpedo kambing meningkatkan libido menjadikan permintaan untuk mendapatkan torpedo kambing ketika menyembelih binatang korban akan meningkat. Adakah mitos ini benar?

Baca juga: Kambing atau Domba Sihat seperti Daging Sapi!

Makan Torpedo Kambing Meningkatkan Libido?

Hari Raya Haji (Idul Adha) sinonim dengan hari raya korban. Pada percutian ini, sebilangan orang akan menikmati makanan yang mengandungi daging kambing. Ada yang percaya bahawa daging kambing dapat meningkatkan libido.

Sebilangan besar orang lain percaya bahawa makan torpedo kambing meningkatkan libido atau gairah seksual. Bahkan ada cadangan untuk tidak memakan daging kambing berlebihan untuk bujang kerana sukar untuk menyalurkan keinginan seksual mereka setelah memakan daging kambing.

Maklumat mengenai torpedo dan penggunaan daging kambing yang tidak dimasak boleh meningkatkan gairah seksual atau libido telah lama dipercaya. Dijelaskan ahli akademik dan pengamal kesihatan, prof. dr. Ari Fahrial Syam dari Fakulti Perubatan, Universitas Indonesia (FKUI), sains masih mengatakan bahawa ini sebenarnya hanyalah mitos yang terus berkembang di masyarakat.

"Memang, testis kambing mengandungi banyak testosteron yang dapat meningkatkan gairah seksual. Tetapi sebenarnya peningkatan rangsangan seksual berlaku disebabkan oleh pelbagai faktor dan tidak hanya berkaitan dengan makanan, "jelasnya melalui siaran akhbar.

Menurut Dekan FKUI, itu mungkin kerana mereka merasa telah memakan torpedo kambing, seseorang merasa yakin bahawa libido mereka akan meningkat. Atau mungkin semangat setinggi inilah yang akhirnya meningkatkan libido seseorang.

Baca juga: Adakah Daging Perlu Dicuci atau Tidak Sebelum Memasak?

Hati-hati dengan Kandungan Lemak dalam Daging Kambing

Daging kambing dan daging lembu tergolong dalam kumpulan daging merah yang mengandungi banyak lemak. Lemak haiwan biasanya mengandungi lemak tepu.

"Lemak jenuh ini mengandung banyak LDL, atau kolesterol jahat yang dapat terkumpul di dinding saluran darah kita, baik saluran darah otak dan saluran darah jantung," jelas dr. Ari.

Tetapi selain lemak, daging kambing juga mengandungi protein hewani. Protein kita perlu mengganti sel yang rosak dan sebagai blok bangunan. "Jadi daging masih penting kerana mengandungi protein tinggi yang penting tetapi tidak dikonsumsi secara berlebihan," tambahnya.

Baca juga: Kolesterol Tinggi Mempengaruhi Seks!

Kesan Memakan Daging Lebihan

Lebih banyak dr. Ari menambah, daging merah adalah salah satu makanan yang menjadikan usus berfungsi lebih keras untuk mengeluarkannya. Oleh itu, makan daging merah mesti seimbang dengan banyak minum dan pengambilan sayur-sayuran. Sekiranya tidak, anda mungkin mengalami sembelit kerana kekurangan serat.

Sekiranya anda menghidap GERD, iaitu penyakit di mana kandungan asid atau perut naik semula ke kerongkongan, maka GERD akan bertambah buruk setelah memakan terlalu banyak daging kambing.

"Terutama setelah makan daging, anda akan segera tidur kerana kenyang, jadi ia akan mencetuskan keluhan GERD. Belum lagi kesan jangka panjang dalam bentuk peningkatan kadar lemak darah dan kolesterol jika daging merah, termasuk daging kambing dimakan dalam jangka panjang, "kata pakar penyakit dalaman pencernaan pakar perunding ini.

Sekarang, memandangkan daging kambing dan daging lembu akan menjadi makanan utama untuk perayaan Korban, ingatlah bahawa daging mengandungi nutrien yang sangat kita perlukan. Tetapi jika jumlahnya berlebihan ia akan mengganggu kesihatan kita.

Sekali lagi, jangan lupa untuk mengimbangkannya dengan memakan banyak buah dan sayur-sayuran untuk mengurangkan kesan sampingan daripada makan terlalu banyak daging. Selain memudahkan pergerakan usus, serat yang terdapat dalam sayur-sayuran dan buah akan mengurangkan penyerapan kolesterol dalam usus kecil.

Baca juga: Adakah Daging yang Diproses Menyebabkan Kanser Payudara?