Penjagaan Bayi Baru Lahir - GueSehat

Merawat bayi yang baru lahir adalah cabaran bagi Ibu dan Ayah, terutama jika anak kecil anda adalah anak pertama. Sebabnya, bayi yang baru lahir memerlukan penjagaan khas kerana mereka masih menyesuaikan diri dengan persekitaran di sekitar mereka. Lalu, bagaimana menjaga bayi yang baru lahir? Lihat penjelasan di bawah, mari kita pergi, Ibu!

Penjagaan Bayi Baru Lahir: Sentuhan Kulit dan Penyusuan

Selepas kelahiran, bayi harus hangat dan kering. Oleh itu, setelah tali pusat dipotong, anda dan bayi anda harus melakukan hubungan kulit-ke-kulit secara langsung untuk membina ikatan dan memastikan badan tetap panas.

Bayi juga akan menunjukkan tanda-tanda ingin menyusu dan menghisap payudara ibu mereka kira-kira 50 minit setelah mereka dilahirkan ke dunia. Kemudian, dia akan menyusu selama 1 jam atau lebih.

Susu ibu pertama (ASI) yang keluar dari payudara anda dipanggil kolostrum. Kolostrum biasanya berwarna kekuningan, tidak berwarna putih. Ini sangat berguna untuk si kecil anda, kerana mengandungi imunoglobin A (IgA) dan antibodi lain, yang berfungsi sebagai perisai untuk mencegah penyakit.

Baca juga: 11 Masalah Kulit Yang Selalunya Mempengaruhi Bayi Baru Lahir

Petua Merawat Bayi yang Baru Lahir di Rumah

Setelah menghabiskan masa di hospital, sudah tiba masanya untuk pulang! Seperti yang anda ketahui, menjaga bayi yang baru lahir mesti berhati-hati. Berikut adalah beberapa petua penjagaan bayi baru lahir yang perlu anda ketahui!

1. Penyusuan susu ibu

Sangat penting untuk menyusukan anak anda tepat pada waktunya. Bayi yang baru lahir harus diberi makan setiap 2 hingga 3 jam atau 8 hingga 12 kali sehari. Susu ibu mengandungi nutrien dan antibodi penting, yang diperlukan untuk kelangsungan hidup dan pertumbuhan bayi.

Untuk merangsang bayi anda menyusu, cubalah mendekatkan bibirnya ke payudara anda. Jangan lupa untuk melakukan penyesuaian yang betul sehingga selesa untuk menyusukan anak kecil anda, Ibu!

2. Membantu Bayi Bersendawa

Selepas bayi diberi makan, dia harus bersendawa. Bayi menelan udara semasa memberi makan, sehingga perut akan terasa kembung. Bersendawa dapat membuang lebihan udara yang masuk dan memudahkan pencernaan.

Bantu anak kecil anda bersendawa dengan menahan tubuhnya dalam keadaan berdiri di depan dada, menjadikan dagunya bersandar di bahu anda, kemudian tepuk lembut atau gosokkan punggungnya sehingga dia bersendawa.

3. Membawa dengan betul

Pastikan anda menyokong kepala dan leher si kecil semasa memegangnya. Ini kerana otot leher tidak cukup kuat. Tulang belakangnya juga masih berkembang menjadi lebih kuat. Leher bayi hanya kuat ketika dia mencapai usia 3 bulan.

4. Menukar Lampin

Tukar lampin sekerap mungkin agar bahagian punggung dan alat kelamin bayi sentiasa bersih dan kering. Ibu biasanya perlu menukar lampin sekurang-kurangnya 10 kali sehari.

Semasa menukar lampin, sediakan juga tisu pembersih lembut atau bulu kapas yang telah direndam dalam air suam, dan krim ruam lampin. Untuk mengelakkan jangkitan saluran kencing, bersihkan kawasan kemaluan bayi anda dari depan ke belakang.

5. Memandikan Bayi

Memandikan bayi yang baru lahir boleh menjadi tugas yang sukar bagi ibu bapa baru. Anda harus memandikan bayi anda 2 hingga 3 kali seminggu setelah tali pusat mengering dan keluar. Pastikan anda mempunyai semua peralatan mandian bayi yang anda perlukan.

Anda juga boleh meminta bantuan ahli keluarga semasa memandikan anak kecil anda. Jangan lupa, anda mesti menggunakan air suam dan produk khas untuk bayi ketika memandikan anak kecil anda, betul!

6. Penjagaan Kord

Aspek penting penjagaan bayi yang baru lahir adalah menjaga tali pusat. Jangan memandikan bayi selama 2-3 minggu pertama. Ibu cukup membersihkan badannya dengan kain lap yang telah dibasahi dengan air suam.

Pastikan kawasan tali pusat bersih dan kering. Sekiranya anda bimbang bahawa tidak betul merawat tali pusat dan anda memerlukan kakitangan perubatan atau pakar, anda boleh menggunakan perkhidmatan jururawat Medi-Call yang baru lahir di rumah.

Jururawat yang baru lahir dapat menolong ibu dan ayah dalam menjaga anak mereka, terutama bayi yang baru berusia 0-30 hari. Jururawat yang baru lahir juga berperanan dalam mengurangkan trauma pada bayi dan keluarga.

Jururawat yang baru lahir dari Medi-Call sudah mempunyai Sijil Pendaftaran (STR), Lesen Amalan Jururawat (SIPP), sijil latihan penjagaan rumah dan penjagaan bayi, dan mempunyai pengalaman minimum 3 tahun sebagai jururawat. Dengan Medi-Call, anda tidak perlu risau untuk menjaga anak kecil anda lagi!

7. Lakukan Urut

Mengurut dapat mengikat dan menenangkan bayi sehingga dia berehat dan tertidur, dan meningkatkan peredaran darah dan pencernaan. Jatuhkan sedikit minyak bayi atau losyen di tangan anda, kemudian gosokkan badan si kecil anda dengan lembut. Semasa mengurut, jaga hubungan mata dengan si kecil dan bercakap dengannya. Masa terbaik untuk mengurut bayi adalah sebelum mandi.

Baca juga: Merawat Anti Stres untuk Bayi yang Baru Lahir dengan Petua Berikut!

8. Memotong Kuku

Kuku yang baru lahir tumbuh dengan cepat. Ini agak berbahaya, kerana bayi sering menggerakkan tangan ke arah muka atau badan mereka. Dia mungkin tergores oleh kuku sendiri.

Oleh itu, adalah mustahak untuk memotong kuku bayi anda dengan kerap. Gunakan alat pemotong kuku bayi khas untuk memastikan dia selamat dan selesa. Cuba potong kuku bayi semasa tidur. Dan cuba jangan memotong kuku bayi terlalu dalam.

Sekarang anda tahu lebih banyak mengenai cara merawat bayi yang baru lahir dengan betul? Semoga maklumat di atas dapat membantu Ibu, ya! (TI / AS)

Sumber:

Kelahiran Kehamilan & Kesihatan Bayi Secara Langsung. 2018. 24 jam pertama bayi .

Ibu Bapa Menangis Pertama. 2018. Penjagaan Bayi yang Baru Lahir - Petua Penting untuk Ibu Bapa.