Cara Mengajar Anak Membuat Cerita | Saya sihat

Walaupun new normal telah mula dilaksanakan di Indonesia, masih ramai ibu bapa yang tidak berani membawa anak mereka kembali ke sekolah. Adakah Ibu dan Ayah seperti itu juga? Anak kecil yang awalnya berada di tadika kini harus belajar dari rumah.

Terdapat banyak aktiviti yang disyorkan untuk kanak-kanak di rumah. Selain membuatnya aktif, ini juga dapat mengalihkan perhatiannya dari kebosanan. Salah satunya mengajar anak-anak membuat cerita.

Mengajar Anak Membuat Cerita

Dalam era pandemi koronavirus ini, ramai ibu bapa tidak berani membawa anak mereka keluar dari rumah. Jadi, mesti ada banyak aktiviti yang menyeronokkan di rumah supaya anda tidak mudah bosan. Pada masa kanak-kanak, kanak-kanak suka berkhayal. Anda hanya perlu mengarahkan salah satu kegemaran anda ke kertas, dengan membuat cerita!

Dengan menulis cerita, kanak-kanak bebas menentukan plot mereka sendiri. Kanak-kanak boleh berfantasi sesuka hati dan memainkan peranan (main peranan permainan) sebagai watak lain. Siapa tahu aktiviti ini sebenarnya akan menjadi kebiasaan dan diteruskan olehnya sehingga dia dewasa? Inilah cara mengajar kanak-kanak membuat cerita!

  1. Bersama-sama, fikirkan idea

Mencari idea dan inspirasi untuk menulis cerita boleh menjadi sukar bagi kanak-kanak dan orang dewasa. Membantu anak anda menyusun cerita mereka dari awal hingga akhir adalah kaedah terbaik untuk menjadikan proses penulisan menjadi lebih mudah.

Ingat, ibu, kerana anak kecil anda masih kecil, mulailah dengan perkara sederhana yang dia tahu dan suka. Contohnya, cerita mengenai mainan atau haiwan kesayangan mereka di rumah.

  1. Buat watak utama dan tetapan.

Elakkan membuat terlalu banyak watak sehingga si kecil anda tidak menghadapi masalah untuk menghafal semuanya. Terdapat paling banyak 4 watak dalam cerita pertama, iaitu 3 watak utama dan selebihnya adalah watak sokongan. Lokasinya, tentu saja, berada di rumah terlebih dahulu, kecuali jika anak itu ingin membuat tempat khayalannya sendiri sebagai sebahagian daripada cerita.

  1. Mulakan cerita

Selepas watak dan tetapan siap, masa untuk memulakan cerita. Ajak si kecil memberitahu watak pilihannya. Contohnya, apakah nama boneka kegemarannya dan ciri-cirinya. Selain itu, dalam imaginasi kanak-kanak, mungkin anak patung mempunyai hobi tertentu, seperti makan kek, minum teh, dan bermain tali.

  1. Buat konflik atau masalah

Sekali lagi ingat, Ibu, elakkan memberi idea yang terlalu sukar untuk anak kecil anda. Setiap kisah menarik pasti ada konflik atau masalah. Untuk amalan anak-anak dalam membuat cerita, pilihlah yang mudah, seperti anak patung yang perutnya sakit kerana dia makan terlalu banyak kek atau tali kerana bermain tali lompat tiba-tiba patah atau pecah.

  1. Buat kejutan

Sebelum ada penyelesaian konflik, tentunya watak dalam cerita yang dibuat oleh Si Kecil mesti mengalami titik balik atau kejutan dari masalah yang dialaminya. Sebagai contoh, ternyata selama ini boneka itu makan terlalu banyak kek tanpa mahu berkongsi, jadi dia sakit perut, atau tali untuk permainan tali lompat patah kerana terperangkap di sebuah tanaman berduri di halaman .

  1. Buat penyelesaian untuk menyelesaikan masalah

Apa yang berlaku selepas konflik atau masalah berlaku? Jemput anak anda untuk mencari jalan penyelesaian. Contohnya, anak patung itu perlu pergi ke doktor untuk menyembuhkan sakit perutnya atau tali mainannya diperbaiki oleh rakan anak patung yang lain.

  1. Buat akhir cerita

Untuk akhir cerita, Ibu dapat mengajak anak-anak membayangkan perasaan watak utama setelah masalah diselesaikan. Anak patung itu masih suka makan kek, tetapi sekarang dia tidak mahu terlalu banyak dan mahu berkongsi. Anak patung itu juga dapat bermain tali lompat lagi.

Anak kecil anda belum fasih menulis? Tidak menjadi masalah

Nama aktiviti ini adalah untuk mengajar kanak-kanak membuat cerita. Namun, bagaimana jika anak anda tidak fasih menulis? Bagaimana jika anak itu tidak dapat menulis sama sekali? Sekiranya anak anda tidak fasih menulis, anda boleh membantu menulis cerita untuknya, sungguh!

Maksudnya ialah mengajak kanak-kanak mengasah kreativiti mereka dengan mengembangkan imaginasi mereka. Sudah tentu, aktiviti ini harus menyeronokkan dan tidak membebankan. Sekiranya si kecil lebih suka melukis, biarkan dia menceritakan kisahnya melalui gambar.

Anda juga boleh menggunakan alat rakaman untuk merakam suara atau video si kecil semasa bercerita. Terdapat banyak cara untuk mengajar kanak-kanak membuat cerita. Mudah-mudahan ini dapat menjadi aktiviti yang menarik untuk anak kecil anda semasa pandemi Covid-19, okey? (AS)

Rujukan

Telur Membaca ABC: Langkah Selangkah ‑ oleh Guide Panduan Langkah Membantu Anak Anda Menulis Cerita

Tulis Kedai: Cara Merancang Kisah