Pengalaman Berlari Maraton di Gunung Merapi Jogja

Akhirnya, salah satu perlumbaan yang paling dinantikan telah tiba, Goat Run Trail Running Series # 2, Mt. Merapi! Sebenarnya lebih kerana ini adalah perlumbaan maraton di Jogja dan saya selalu merindui Jogja. Secara keseluruhan, latihan untuk berlumba kali ini tidak ada yang istimewa yang saya lakukan (dan ini ternyata memberi kesan pada hari perlumbaan H). Jadual biasa, Selasa dan Khamis lari mudah di GBK dan Running Rage, latihan Rabu sahaja di Soemantri (tempo run, interval) berterusan pada minggu jangka panjang, tidak ada yang istimewa. Hari perlumbaan! Kerana secara kebetulan saya dan rombongan bermalamIa berada di kawasan Kaliurang, jadi anda boleh bangun agak lewat daripada peserta yang tinggal di pusat bandar dan perlu menaiki ulang-alik dari Malioboro. Pemeriksaan gear akhir sebelum pergi dan bersarapan sederhana, akhirnya jam 4 kami bertolak dari hotel ke pusat perlumbaan di Puteri Tlogo. Terdapat satu kesalahan yang sangat membawa maut yang saya tidak lakukan semasa masih di hotel, iaitu 'deposit' (dapatkannya dengan pasti?). Mungkin tidak perlu dibincangkan lebih lanjut, mungkin, tetapi intinya adalah bahawa ia sangat menyakitkan kerana 30 minit sebelum permulaan, tiba-tiba terdapat kontraksi di perut dan tandas awam yang terhad, serta barisan peserta lain yang juga ingin membuang air besar . Ini rezeki saya, saya tidak sengaja melihat tandas awam yang kosong, mujur peserta lain tidak Ya ampun Sekiranya terdapat tandas lain, tanpa beratur, perut anda akan kenyang. Tepat pukul 5.00 bendera untuk semua kategori, 42k dan 21k. Pada jarak 2 km pertama di laluan ini, laluan agak tidak selesa bagi saya, kerana ia adalah laluan di hutan Tlogo Putri di mana para peserta tidak dapat melepasi pelari di hadapan mereka. Apabila bahagian depan berhenti, yang belakang berhenti, suka atau tidak. Akibatnya, 2 km pertama lebih menyerupai perjalanan di Dufan semasa percutian panjang, sungguh nyata! Setelah meninggalkan kawasan hutan pelancongan, anda akan segera menemui jalan pasir di kaki Gunung Merapi, melalui perlombongan pasir tempatan dan kemudian memasuki kampung Kinahrejo, melewati rumah mendiang Mbah Maridjan, ketua Gunung Merapi yang meninggal dunia semasa letusan 2011. yang perkasa Merapi, pemandangannya sungguh keren! Dan pada saat itu, saya langsung membayangkan bahawa Merapi sudah 'sejauh ini', kesan letusannya boleh sampai ke tempat saya pada masa itu, sangat menakutkan untuk membayangkannya. Ha ha. Dari sana, saya segera menemui trek 'pemanasan' sebelum laluan asal, naik dan turun bukit kecil, masuk dan keluar dari ladang penduduk, dan akhirnya tiba di WS 2, di basecamp di deles (angin sapu ), dari taklimat perlumbaan, panitia dimaklumkan bahawa laluan paling sukar adalah antara WS 2 dan WS 3 (pasar bubrah). Oleh itu, di WS 2 kami sangat disarankan untuk mengisi semula air minum dan mengambil makanan yang mencukupi, walaupun jaraknya hanya 4 km dari WS 2 hingga WS 3.

Dan Inilah Datangnya 'Perjalanan' Sebenar

Untuk makluman, jalan penghapusan yang dilalui jejak berjalan ini terakhir digunakan secara rasmi pada tahun 2008, kemudian setelah letusan Merapi besar, laluan ini ditutup. Dan hanya setelah 8 tahun ditutup, jalan ini dapat dilalui secara rasmi. Boleh awak bayangkan? dong Bagaimana keadaan jalan raya setelah 8 tahun tidak dilalui orang? Ketika masuk, kami segera disuguhi pemandangan Merapi yang sangat keren dan setelah itu kami langsung menuju ke hutan, di hutan terdapat lereng dengan lereng yang luar biasa sehingga kami harus merangkak untuk bangun, bukan hanya satu atau dua pendakian yang kaya, ada banyak. Sepanjang laluan 4 km antara WS 2 dan WS 3, kami seperti dibawa ke 'dunia lain' kerana pemandangannya sungguh hebat! Walaupun di sepanjang jalan, pelari maraton yang lain benar-benar diseksa oleh kontur medan dan angin benar-benar kuat, tetapi pandangannya begitu bernilai setiap perjuangan, sangat. Dan setelah 5 jam melalui garis deles yang kiri dan kanan jurang dan lereng hampir menegak, akhirnya memasuki kawasan sempadan tumbuh-tumbuhan, disambut dengan kabut tebal dan angin kencang. Ketika itulah saya segera mengeluarkan jaket saya dan berjalan dengan sangat berhati-hati kerana kawasannya adalah pasir gunung berapi yang sangat mudah untuk meluncur jika kita mengambil langkah yang salah. Akhirnya sekitar jam 12.45 saya memasuki WS terakhir, iaitu pasar bubrah, satu jam melepasi sasaran saya. Mengetahui bahawa waktu berhenti hanya satu jam lagi, saya tidak berhenti lama di Pasar Bubrah. Saya hanya makan 1 keping roti dan mengisinya dengan air minum dan sekitar jam 12.55 saya segera bergegas ke dasar melalui jalan Selo, sehingga saya tidak mendapat COT (Waktu Potong / waktu maksimum untuk sampai ke garisan penamat ).

Turun dan Turun….

Sehari sebelum perlumbaan saya diberitahu oleh rakan-rakan saya bahawa misalnya turun dari Pasar Bubrah ke basecamp Selo hanya memerlukan 45 minit. Oleh itu, ketika saya meninggalkan WS 3, saya sangat optimis bahawa saya dapat menyelesaikan di bawah COT walaupun pasti sangat ketat. Dan ternyata setelah Pasar Bubrah, saya menemui kawasan yang paling saya benci, iaitu batu! Kerana licin, jika lutut turun, sakit akan sangat teruk. Trek ini benar-benar merosakkan segalanya, beberapa kali saya tergelincir di trek yang tidak mempunyai jarak 1 km kerana kasut lari saya mempunyai cengkaman yang buruk, ditambah tekanan dari mengejar masa sehingga saya dapat menyelesaikan di bawah COT. Akhirnya, saya dapat melalui trek berbatu dengan jalan yang sangat berhati-hati sehingga tidak jatuh lagi. Sehingga saya memasuki hutan yang menjejaki kotoran dan batu kecil, saya mula solekan sekali lagi untuk mengimbangi kehilangan masa di trek batu. Sayangnya, sayangnya saya tidak dapat tinggal lama di Merapi, saya tersesat. Selepas menuju ke 3, ada garpu di lorong dan saya tidak menyedari bahawa saya mengambil jalan tanpa menanda. Setelah 15 minit berlalu, saya menyedari bahawa saya tersesat, dan kembali lagi mengikuti jalan yang sama dengan berjalan kaki (pada masa itu saya sudah mental turun benar-benar kerana badan semuanya letih dan tekanan Saya harus menyelesaikan di bawah COT) dan memang benar, jalan yang saya ambil lebih awal adalah salah, dan kemudian saya baru mendapat tahu setelah sampai ke tahap akhir bahawa jalan sesat dapat menembusi jalan yang ada menandamiliknya. Cuma tanamannya terlalu ketat sehingga tidak digalakkan pergi ke sana. Semasa turun, saya masih jatuh beberapa kali kerana badan saya benar-benar letih dan fikiran saya juga turun. Saya bahkan tidak berani melihat jam tangan saya untuk memeriksa waktu kerana saya tidak mahu panik lebih-lebih lagi kerana kekurangan COT. Akhirnya dijumpai tanda-tanda peradaban dan kanan, di hadapan saya adalah kem Selo Baru, segera bergegas ke bawah dan sayangnya ternyata penamatnya masih di bawah, di pejabat ketua kampung yang bermaksud jalan sejauh 1 km di atas aspal. Saya semakin kecewa. Dia bergegas turun lagi dan akhirnya tiba di garisan penamat dengan catatan masa 9 jam 15 minit dan beberapa saat, 15 minit melewati waktu pemotongan. Ia sangat ketat dan saya merupakan penamat ketiga yang berjaya menamatkan COT, sangat kurus. Rasa kecewa? Jelas! Kesal? Sangat. Tetapi apa yang akan anda lakukan sekarang, semuanya telah berlaku, sekurang-kurangnya ada banyak pelajaran yang dapat saya pelajari Berlari lumba di Gunung Merapi ini. Pemandangan berkelas, kenalan dengan orang baru dan tentu saja luka di seluruh badan (telapak tangan berdarah dari menahan duri ketika memanjat, lebam di bahu kiri dari cabang yang jatuh, sakit paha dari jatuh di atas batu, lengan yang tergores oleh rumpai) dan Apa itu yang pasti adalah pelajaran untuk menguruskan masa dalam perlumbaan yang cukup panjang ini. Dua kali saya menyertai perlumbaan di Jogja, dua kali saya gagal mendapat pingat. Jogja masih tidak mesra dengan saya. Tetapi, tunggu Jogja! Saya pasti akan datang lagi.