Kehamilan untuk Orang dengan HIV / AIDS - GueSehat.com

Tidak ramai yang tahu bahawa sekarang ini suri rumah adalah salah satu kumpulan yang sangat terdedah kepada HIV / AIDS. Data yang dikumpulkan oleh Kementerian Kesehatan Republik Indonesia menunjukkan bahwa dari tahun 2009 hingga 2019, ada 16.854 suri rumah yang hidup dengan HIV / AIDS. Ini adalah jumlah kedua tertinggi setelah kakitangan atau pekerja bukan profesional, yang mencapai 17,887 orang.

Walaupun hingga kini topik HIV / AIDS masih menjadi tumpuan dalam dunia kesihatan, tidak dapat dinafikan bahawa stigma negatif terhadap penderita HIV / AIDS (ODHA) masih cukup tinggi di Indonesia. Kemunculan stigma tentunya adalah hasil dari kurangnya pengetahuan masyarakat mengenai penyakit yang menyerang sistem kekebalan tubuh.

Baca juga: Kenali Gejala HIV-Aids

Yurike Ferdinandus, pada mulanya tidak percaya mengapa dia boleh menghidap HIV

Seorang suri rumah, Yurike Ferdinandus atau lebih dikenali sebagai Yoke, telah hidup dengan virus HIV (Human Immunodeficiency Virus) di dalam tubuhnya sejak tahun 2008. Ketika dia diwawancara secara eksklusif, ibu tiga anak ini menceritakan tentang bagaimana dia mula-mula diketahui dijangkiti dengan HIV.

Pada waktu itu pada bulan September 2008, setelah kematian suaminya, salah seorang anak saudara yang kebetulan bekerja sebagai jururawat di Hospital Denpasar meminta Yoke untuk membincangkan keadaan suaminya sebelum dia meninggal.

"Pada waktu itu, keponakan suami saya masuk ke dalam bilik. Kemudian dia bertanya, 'Bibi, bolehkah saya melihat hasil makmal Pakde?' Ya, dia sudah melihat segalanya. Kemudian dia berkata, "Oh, jika Bibi mewarisi harta benda, saya tidak menghadapi masalah, tetapi jika ia diwarisi dari penyakit, saya tidak menginginkannya", "kata Yoke.

Mendengar itu, Yoke pasti berasa terkejut. Dia fikir ia hanya penyakit seperti diabetes atau sejenisnya.

Namun, fakta menunjukkan bahawa suami menghidap HIV. Ini tentu menjadikannya sebagai isteri sangat berisiko dan perlu diperiksa secepat mungkin.

Yoke akhirnya diajak berjumpa doktor yang merawat suaminya. Dia juga tahu mengenai penyakit yang dihidap arwah suaminya.

"Doktor memberitahu saya bahawa dia pernah bertanya dan melakukan kaunseling dengan si mati. Dia bertanya kepada suaminya sama ada dia pernah ke rumah urut atau tidak, suka minum alkohol atau tidak, menggunakan dadah atau tidak. Semua jawapannya tidak. Kemudian dia bertanya adakah suami saya pernah menjalin hubungan dengan wanita lain selain ibu (Yoke)? Dia berkata ya, dan itu tahun 2004, "sambung Yoke.

Tahun 2004 adalah masa ketika mendiang suami Yoke bertugas di Bandung. Bandar yang dia tinggal sebelum berkahwin.

Pada bulan yang sama, Yoke akhirnya menjalani beberapa ujian HIV untuk mengetahui status kesihatannya. Memandangkan bahawa anak perempuan ketiga Yoke berusia di bawah 5 tahun pada masa itu, doktor juga menyarankan agar anak itu diperiksa.

Walaupun begitu, bukan perkara mudah bagi Yoke untuk menerima kenyataan ini. Bahkan dia mengakui bahawa dia telah melarikan diri dari hospital tanpa ingin mengetahui keputusan ujiannya.

"Ya, saya melarikan diri, saya tidak mahu melihat hasilnya dan tidak mahu kembali ke hospital. Bagi saya pada masa itu, mengapa saya pergi ke hospital, setelah semua suami saya juga meninggal dunia di berakhir walaupun dia dimasukkan ke hospital, "katanya.

Seperti mimpi buruk, setelah mengetahui dia dijangkiti HIV, Yoke hanya dapat bersendirian. Dia mengaku bahawa dia telah memisahkan diri dari tiga anaknya, Yoga, Wisnu, dan Nyoman. Pada masa sendiri, Yoke berusaha mengurus dirinya sendiri tanpa rawatan.

"Anak kecil itu dijaga oleh kakak iparnya di seberang rumah. Saya sendirian. Yang pertama dan kedua hanya saya memberi wang. Mereka berbelanja dan memasak sendiri. Saya hanya melihat ketika mereka tidur pada waktu malam. Saya jaga diri saya. Panas, saya hanya mengambil parasetamol. "

Dari tahun 2008 hingga Februari 2010, Yoke masih menyembunyikan status HIV-nya daripada tiga anaknya. Sehingga akhirnya, Nyoman, putri ketiga Yoke, diundang oleh mertua Yoke untuk melakukan pemeriksaan, memandangkan dia masih di bawah 5 tahun dan sangat mudah dijangkiti.

Keputusan untuk memeriksa si kecil diambil oleh Yoke dengan perjanjian bahawa dia tidak ingin tahu apa hasilnya. Menurut Yoke, dia tidak cukup kuat untuk mengetahui keadaan kanak-kanak itu.

Namun, pada akhirnya, pemeriksaan Nyoman menjadi titik permulaan Yoke. Yoke bertemu dengan seorang kaunselor Nyoman yang dapat meyakinkannya juga untuk menjalani terapi rawatan ARV.

"Pada masa itu, kaunselor ini hanya menanyakan kepada saya satu soalan sederhana, 'Apa impian anda, Yurike?' Saya mengatakan bahawa impian saya adalah untuk menjadi tua, untuk menemani anak-anak saya. Saya ingin melihat mereka mempunyai anak, saya mempunyai cucu. Kemudian dia berkata jika itu adalah impian saya, ini bermakna saya harus mengambil kesempatan untuk mengambil terapi ubat ini, "Yurike ingat. Sejak itu Yurike telah melakukan terapi rawatan HIV menggunakan ubat ARV.