Pertolongan Cemas Digigit oleh Death Adder Rattlesnake - Guesehat

Pada akhir bulan Julai yang lalu, dilaporkan bahawa seorang anggota Brimob di Papua telah meninggal dunia ketika bertugas. Bripka Desri Sahroni (berumur 40 tahun) meninggal dunia akibat gigitan ular ketika bertugas di Pos Iwaka, Kuala Kencana, Kabupaten Mimika, Papua.

Bripka Desri Sahroni meninggal dunia pada hari Isnin (29/7/2019) jam 09.55 WIT di Mitra Masyarakat Mimika Hospital. Seberapa berbahaya racun ular atau racun ular? Apakah pertolongan cemas kerana digigit ular mati penambah?

Baca juga: Digigit ular? Jangan panik!

Mengenal Death Adder Rattlesnake

Ular kematian ular, atau sekadar penambah kematian, adalah ular genus Acanthophis. Beberapa spesies ular ini dapat dijumpai di Australia, Indonesia dan New Guinea, serta pulau-pulau berdekatan.

Ular ular mati dianggap sebagai salah satu ular paling berbisa di dunia. Racunnya hanya dikalahkan oleh beberapa spesies, misalnya ularhartawan pedalaman sangat mematikan dari Australia.

Penduduk Australia yang luar bandar menyebut penambahan kematian itu menggegarkan ular "pekak tuli" kerana gaya berburu dan cara unik untuk menyerang mangsa. Ular pemukul mati akan tetap diam dan tidak bergerak walaupun kita menghampiri. Diduga, serangan ular mati ini pekak. Namun, seperti ular lain, mereka dapat merasakan setiap getaran di tanah.

Pemangsa ini adalah haiwan nokturnal dan darat, yang aktif pada waktu malam dan bersembunyi di siang hari. Tempat persembunyian mereka tidak akan jauh dari lorong lalu lintas haiwan kecil atau orang biasanya berkeliaran.

Untuk menangkap mangsa, ular ular mati bergantung pada penyamaran. Mereka bersabar dan berdiam diri menunggu mangsa datang. Tetapi jika diprovokasi, mereka meratakan badan mereka dalam kedudukan bulat dan akan menyerang dengan cepat. Hanya jika serangan itu gagal, mereka berjaya melarikan diri.

Baca juga: Hati-hati, 6 penyakit ini boleh menular dari monyet!

Ciri-ciri Death Adder Rattlesnake

Nama Acanthophis, berasal dari kata Yunani kuno yang bermaksud "tulang belakang" dan penyihir ophis yang bermaksud "ular" yang merujuk kepada tulang belakang yang terdapat di ekornya.

Kemunculan ular penukul mati sangat mirip dengan ular berbisa, dengan badan pendek dan kuat, leher sempit, kepala segitiga dan tulang belakang di ekor. Biasanya ular betina sedikit lebih besar daripada jantan.

Ukuran ular dewasa berumur 2 atau 3 tahun, berbeza-beza. Untuk spesies terkecil seperti Pilbara Death Adder (Acanthophis wellsei) hanya mempunyai panjang 35 cm. Terdapat jenis yang dapat mencapai 130 cm, yaitu: Acanthophis hawkei. Walau bagaimanapun, panjang rata-rata ular ular mati tidak lebih dari 100 cm.

Sama seperti ukurannya, warna sisik ular juga bervariasi bergantung pada spesies dan habitatnya. Terdapat kelabu coklat, hitam, kehijauan hingga kelabu atau merah dan kuning.

Tidak diketahui dengan tepat berapa spesies ular mati yang dapat dimasukkan dalam satu gen. Dulu hanya ada 3 spesies yang dikenali. Tetapi pada tahun 1998, 5 spesies baru ditemui dan 3 spesies lain pada tahun 2002. Penyelidik ular tidak semua menerima kedatangan spesies baru ini.

Baca juga: 6 Haiwan Ini Boleh Digunakan untuk Terapi!

Gejala Keracunan Penambah Kematian

Sebab mengapa ular mati ditaburkan sebagai ular paling mematikan di dunia sebenarnya unik. Tidak seperti ular berbisa yang lain, racun ular penambah kematian tidak mengandungi hemotoksin atau myotoxin yang diketahui bersifat neurotoksik (melumpuhkan saraf, darah dan otot).

Penambah kematian mempunyai taring yang lebih lama dan lebih banyak daripada ular berbisa, tetapi masih jauh lebih kecil daripada taring beberapa ular. Dalam satu gigitan, ular mati dapat menyuntikkan 40 hingga 100 mg racunnya yang sangat mematikan. Kira-kira 60% mangsa gigitan memerlukan terapi antivenom.

Gejala keracunan racun ular penambah kematian adalah:

  • loya

  • kelopak mata yang terkulai

  • kelemahan otot

  • kesukaran bercakap

  • lumpuh ringan.

Tetapi gejala ini dapat berkembang dengan cepat hingga sukar bernafas dan kegagalan pernafasan lengkap. Kematian boleh berlaku dalam masa 6 jam setelah digigit.

Sebelum antitoksin ditemui, kira-kira 50% kematian akibat gigitan ular berbisa terbukti membawa maut. Namun, kerana perjalanan racun ular sangat lambat (tidak langsung membawa maut), biasanya bantuan datang terlambat. Inilah sebab mengapa gigitan ular mati adalah sangat tinggi.

Belum lagi terdapat antitoksin yang jarang berlaku, bahkan di Australia, di mana spesies ini banyak terdapat. Kematian Bripka Desri Sahroni disyaki dengan alasan yang sama.

Racun antitoksin untuk penambah kematian berfungsi sangat spesifik dan cepat. Setelah disuntik dengan segera dapat membalikkan simptomnya. Tidak seperti antitoksin dari spesies ular lain seperti ular taipan atau harimau. Ini kerana gigitan ular berbisa lain mempunyai kesan hemotoksin atau miootoksik, bukan hanya neurotoksik. Jadi racun menyebar dengan cepat ke darah, otot, dan saraf sekaligus.

Baca juga: Waspadalah terhadap Penularan dan Gejala Rabies!

Pertolongan Cemas Digigit oleh Rattlesnake Death Adder

Atas sebab ini, penting untuk memberikan pertolongan cemas apabila digigit oleh ular, termasuk ular mati penambah:

1. Bantuan am untuk gigitan ular

  • Untuk semua gigitan ular, berikan rawatan kecemasan termasuk kardiopulmonari resusitasi (CPR) jika diperlukan dan segera panggil ambulans.
  • Sambil menunggu pertolongan tiba, bungkus kawasan gigitan ular dengan pembalut tekanan imobilisasi, dan jaga mangsa sebisa mungkin untuk mengelakkan racun merebak lebih jauh.
  • Elakkan mencuci kawasan gigitan kerana racun yang tertinggal pada kulit dapat membantu mengenal pasti jenis ular.
  • Jangan gunakan tourniquet (atau tindakan mengikat bahagian atas kawasan gigitan untuk mengelakkan racun merebak), memotong luka, atau cuba menghisap racun.

2. Penggunaan pembalut imobilisasi tekanan

Pembalut tekanan immobilisasi disyorkan untuk sesiapa sahaja yang digigit ular berbisa. Ini adalah pembalut yang memberikan tekanan yang kuat pada bahagian tubuh yang digigit ular, seperti lengan atau kaki, dan membuat orang itu tenang sehingga bantuan perubatan tiba.

Ikuti langkah-langkah ini untuk menggunakan pembalut tekanan imobilisasi:

  • Mula-mula gunakan pembalut tekanan di atas gigitan ular. Pembalut harus ketat dan berskala dengan tidak memasukkan jari anda dengan mudah di antara pembalut dan kulit.
  • Gunakan krep berat atau pembalut roller elastik untuk melumpuhkan seluruh anggota badan. Mulakan tepat di atas jari atau jari kaki yang digigit, dan gerakkan ke atas anggota badan hingga ke badan. Belat anggota badan merangkumi sendi di kedua-dua belah gigitan.
  • Pastikan seluruh anggota badan berehat sepenuhnya. Sekiranya ini tidak mungkin, tandakan kawasan gigitan pembalut dengan pen.

3. Sekiranya mangsa mengalami kejutan anaphylactic

Gigitan ular boleh sangat menyakitkan. Kadang-kadang sesetengah orang mengalami reaksi alergi yang teruk kerana digigit. Sekiranya terdapat reaksi alergi yang teruk, seluruh badan dapat bertindak balas dalam beberapa minit akibat gigitan yang boleh menyebabkan kejutan anafilaksis.

Kejutan anaphylactic sangat serius dan boleh membawa maut. Gejala kejutan anafilaksis termasuk:

- pernafasan sukar atau bising

- kesukaran bercakap dan / atau suara serak

- lidah bengkak

- pening atau pingsan

- bengkak atau sesak di tekak

- muka pucat

- mengi atau batuk berterusan

Segera hubungi ambulans atau hospital terdekat dan jangan terlambat.

Baca juga: Pertolongan Cemas Ketika Digigit oleh Serangga Beracun!

Rujukan:

Tribunnews. Punca kematian anggota Brimob terbongkar.

Snake-facts.com. Kematian Penambah

Healthdirect.gov.au. Snakebites.