Bayi Dibalut dengan Tali Pinggang | Guesehat.com

Setiap ibu yang akan melahirkan mahu bayinya dilahirkan ke dunia dengan selamat tanpa ada gangguan. Sejak mengandung, ibu pasti akan menjaga, makan makanan yang sihat dan melakukan perkara-perkara yang dapat menjadikan keadaan bayi menjadi sihat dan dapat dilahirkan dengan selamat.

Tetapi apa yang anda lakukan juga tidak selalu dapat menjadikan keadaan janin sentiasa selamat dan terjaga seperti yang dilihat dari luar. Ibu, doktor dan orang lain juga tidak dapat meramalkan apa yang akan berlaku pada janin jika tidak dikawal secara berterusan. Kadang kala bayi boleh melakukan perkara yang tidak dijangka di perut anda.

Salah satunya adalah keadaan bayi dibalut di tali pusat atau tali pusat. Keadaan ini adalah salah satu komplikasi biasa yang sering berlaku. Dalam beberapa kes, keadaan ini boleh menjadi sangat membimbangkan kerana takut bayi akan tercekik oleh tali pusat itu sendiri. Tetapi dalam keadaan lain, tali pusat yang melilit bayi juga tidak berbahaya seperti yang anda bayangkan.

Baca Juga: Pelbagai Kaedah Kelahiran yang Boleh Anda Pilih

Apa yang menyebabkan bayi terperangkap dalam tali pusat?

Dilaporkan dari pusat jagaan kanak-kanak, Bayi yang terjerat di tali pusat boleh disebabkan oleh kerana bayi terlalu aktif untuk bergerak di dalam rahim. Biasanya ini berlaku kerana tali pusat bayi lebih panjang daripada rata-rata bayi pada amnya. Walaupun bukan satu-satunya dua perkara yang boleh membuat bayi terjerat di tali pusat.

Bayi yang dibalut tali pusat sebenarnya tidak membahayakan bayi, kerana di dalam janin bayi dilindungi oleh lapisan jeli yang disebut Wharton's Jelly yang berfungsi untuk menjaga tali pusat bayi dari terkena tekanan saluran darah. Oleh itu, secara teknikal bayi yang dililit tali pusat tidak akan dicekik oleh leher. Walau bagaimanapun, pergerakan bayi yang tidak dapat diramalkan atau terlalu aktif dapat menjadikan ini berlaku.

Adakah keadaan bayi yang terjerat di tali pusat sering berlaku?

Tali pusat meluas dari bukaan di perut hingga ke plasenta. Selama bayi dalam kandungan, tali pusat menjadi penghubung antara anda dan bayi anda dan kemudian membawa bekalan oksigen dan nutrien dari plasenta ke aliran darah bayi untuk membantu bayi tumbuh dan berkembang di dalam rahim. Panjang rata-rata tali pusat adalah 50 cm. Walaupun tidak terlalu lama, salah satu putaran tali pusat dapat terjadi kerana bayi bergerak terlalu aktif, berpusing 360 darjah sehingga tali pusat akan mengelilingi tubuh bayi.

Tali pusat yang baik mesti utuh semasa bayi dilahirkan sehingga bayi masih dapat menerima oksigen sehingga dia dapat bernafas melalui hidungnya. Setelah 2 minit keluar dari rahim, tali pusat dapat dipotong sehingga bayi dapat bernafas melalui hidung.

Semasa dalam kandungan, bayi boleh terjerat di tali pusat kerana pergerakan bayi pada janin. Ini boleh membuat bayi terjerat di leher dan bahagian badan yang lain. Keadaan ini boleh berlaku kira-kira 1 dari 3 bayi yang mengalami sesuatu seperti itu. Apabila bayi dibalut dengan tali pusat di rahim, ia tidak berbahaya kerana tali pusat terapung di cairan ketuban.

Akan tetapi, ketika bayi hendak dilahirkan, ia akan menjadi keadaan berbahaya bagi bayi kerana tali pusat yang melilit leher bayi boleh dikompres semasa proses kelahiran sehingga ini dapat mengurangkan oksigen dan nutrien yang dihantar ke bayi.

Baca juga: Bolehkah Wanita Hamil Mengonsumsi Ubat Herba untuk Bersalin?

Adakah Bahaya Bayi Terkurung di Kord?

Terdapat penjelasan yang menunjukkan sama ada keadaan bayi yang dililit tali pusat berada di dalam rahim atau akan dilahirkan. Syarat tersebut adalah:

Putaran tidak berbahaya

Dalam kebanyakan kes, secara amnya bayi yang dililit tali pusat tidak berbahaya. Doktor boleh melepaskan gelung di leher bayi anda sebaik sahaja kepala bayi mula keluar. Gelung boleh dilepaskan dengan mudah kerana tali pusat yang melilit bayi sudah terlepas dari dalam janin.

Gegelung yang mungkin buruk untuk kesihatan

Sekiranya tali pusat dililit terlalu ketat, keadaan ini akan buruk bagi bayi. Apabila gegelung yang mengelilingi badan dan leher melebihi satu gelung, dikhuatiri bayi tersebut mungkin mati di dalam rahim.

Keadaan lain jika bayi dibungkus terlalu ketat, oksigen yang dihantar ke bayi menjadikan keadaan jantung bayi menjadi lemah. Semasa melahirkan anak, doktor biasanya akan memotong tali pusat sebelum bayi keluar dari saluran kelahiran. Walau bagaimanapun, keadaan ini sangat jarang berlaku.

Sekiranya keadaan ini menimpa bayi anda, segera berjumpa doktor dan mulakan pemantauan secara berkala melalui pasukan perubatan. Sekiranya semasa pemantauan keadaan bertambah buruk, dikhuatiri akan ada masalah semasa proses kelahiran. Namun, jika keadaan terus bertambah baik, maka proses penghantaran dapat berjalan seperti biasa.

Baca juga: Pemeriksaan yang mesti dilakukan oleh wanita hamil

Sumber:

UT Barat Daya. Apa yang berlaku sekiranya tali pusat berada di leher bayi saya ?. Mei 2018.

Keluarga yang Sangat Baik. Apabila tali pusat melilit di leher bayi. Jun 2021.